Bisnis Anda Terdampak Virus Corona, Perhatikan 4 Hal Ini Sebelum Menutup Usaha

Selasa, 21 April 2020 08:00 Reporter : Merdeka
Bisnis Anda Terdampak Virus Corona, Perhatikan 4 Hal Ini Sebelum Menutup Usaha UMKM. ©2019 Merdeka.com

Merdeka.com - Virus corona telah mempengaruhi berbagai lini bisnis di seluruh dunia, mulai dari bisnis kecil hingga yang besar. Seperti bisnis di sektor pariwisata, food and beverage (F&B), dan tempat kebugaran (Gym) terdampak virus corona.

Tak jarang, banyak perusahaan yang mengurangi jumlah pegawainya dengan merumahkan karyawan hingga melakukan pemutusan hubungan kerja (PHK). Bahkan, banyak pula pengusaha yang menutup bisnisnya karena sudah tidak bisa bertahan.

Meski demikian, Anda tidak perlu cepat putus usaha jika bisnis Anda sudah di ujung tanduk. Berikut 4 hal yang harus dilakukan oleh pelaku usaha sebelum menutup usahanya, dilansir Entrepreneur.

1 dari 4 halaman

Cashflow

Begitu Anda berada dalam situasi nol-pendapatan, maka itu semua adalah tentang melihat berapa banyak uang tunai yang Anda miliki di bank, dan memikirkan berapa lama Anda bisa bertahan dengan uang tersebut.

Jika Anda mengambil keputusan untuk tidak menutup bisnis Anda, maka Anda harus mengembangkan beberapa skenario tentang berapa lama penutupannya, dan seperti apa jalannya nanti. Dalam kasus ini, Anda harus memperhatikan pembayaran apa saja yang harus dibayar untuk mempertahankan usaha Anda.

Tapi, apabila Anda sudah tak mampu mempertahankan bisnis Anda, Anda bisa mencoba dahulu dengan bantuan yang dikeluarkan oleh pemerintah yang memberikan relaksasi kredit, atau diberinya pinjaman untuk meneruskan usaha dalam keadaan saat ini.

2 dari 4 halaman

SDM

Dalam sebuah bisnis tentunya ada Sumber Daya Manusia (SDM) untuk menjalankan usaha Anda. Dengan memperkerjakan banyak orang dengan keadaan saat ini, kebanyakan akan berpenghasilan rendah, dan dengan ongkos manajemen yang sedikit. Mempertahankan itu penting, namun, ketika Anda berada dalam situasi yang sama sulitnya Anda perlu mempertibangkan jumlah pekerja dalam bisnis Anda.

Berikut elemen-elemen kunci yang bisa Anda perhitungkan berada dalam urutan prioritas pertimbangan usaha, yakni elemen pertama adalah pertimbangkan masalah kemanusiaan, karena saat ini banyak pegawai yang tidak bisa mudik dikarenakan penghasilan mereka sedikit atau dipotong perusahaan. Jadi sangat penting untuk memastikan kesejahteraan fisik pegawai sebagai prioritas utama, terlepas dari apa yang terjadi pada bisnis.

Elemen yang kedua yakni Lihat latarbelakang pegawai, banyak pegawai datang dari lingkungan di mana biaya hidup di rumah jauh lebih murah daripada tempat kerjanya, dan oleh karena itu, upaya yang kuat telah diambil untuk memulangkan anggota tim kembali dan berusaha untuk memungkinkan mereka untuk hidup, setidaknya sampai situasi membaik dan kemudian mereka dapat dipekerjakan kembali.

Lalu elemen ketiga, perhatikan dengan cermat biaya perusahaan, Anda harus melihat tim manajemen Anda yang berbakat, dan mempertimbangkan, berdasarkan kasus per kasus, siapa yang dapat Anda pertahankan. Anda melakukan ini karena jelas bahwa sebagian besar biaya gaji sering di lapisan ini, dan yang perlu dipangkas ke minimum absolut.

3 dari 4 halaman

Model Bisnis

Terkadang sulit untuk melihat suatu industri dan berpikir apa yang dapat Anda lakukan dengan itu secara berbeda ketika Anda bahkan tidak diizinkan untuk beroperasi. Namun, Anda bisa terlihat lebih keras, dan Anda menemukan bahwa, anehnya, banyak kreativitas muncul dari kebutuhan.

Kendati begitu, Anda telah mampu menjaga satu bisnis tetap hidup di industri kebugaran dengan sepenuhnya mengubah apa yang dilakukannya dan bagaimana melakukannya, untuk benar-benar menghasilkan pendapatan untuk menjaga bisnis tetap hidup.

4 dari 4 halaman

Motivasi

Mudah untuk berguling, dan cukup menunggu badai berlalu. Tetapi pada dasarnya, wirausahawan seperti tidak tahu bagaimana cara melakukannya. Namun, ada banyak saat-saat gelap, dan penting untuk tetap fokus, tidak peduli seperti apa sisi lawannya. Bagaimanapun, Anda ada tidak hanya untuk diri Anda sendiri, tetapi seluruh jajaran pemangku kepentingan, termasuk mitra, anggota tim, investor, dan lainnya, dan Anda harus terus berjuang dengan baik.

Mungkin Anda semua telah membaca banyak buku yang ditulis tentang kekuatan dan ketahanan, dan sekarang saatnya mempraktikkan semua pembelajaran itu dalam usaha Anda di tengah pandemi ini.

Reporter: Tira Santia

Sumber: Liputan6.com [azz]

Baca juga:
Butuh Uang untuk Bayar Kebutuhan Tak Terduga, Coba Tiru Tips Berikut
Anda Kena PHK, Coba 3 Cara Jitu Atur Keuangan Agar Bisa Bertahan Saat Corona
Tips Jitu Atur Keuangan Agar Tak Jebol Selama Kerja dari Rumah

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini