Berikut usaha Tim Putra Petir sempurnakan mobil listrik Dahlan

Minggu, 22 Desember 2013 14:45 Reporter : Idris Rusadi Putra
Berikut usaha Tim Putra Petir sempurnakan mobil listrik Dahlan Mobil listrik Selo rancangan Tim Putra Petir, yang didanai Menteri BUMN Dahlan Iskan. ©2013 merdeka.com/arie basuki

Merdeka.com - Mobil listrik sport pesanan Menteri BUMN Dahlan Iskan yakni Selo hari ini, Minggu (22/12), mejeng di pameran rakyat mobil listrik Kementerian Riset dan Teknologi di Kawasan Monumen Nasional (Monas), Jakarta. Mobil ini rancangan Tim Putra Petir ini dipamerkan langsung di hadapan Menristek Gusti Muhammad Hatta.

Anggota Tim Putra Petir yang merancang Selo, Ricky Elson, mengatakan mobil sport terbaru ini sedikit berbeda dengan generasi pertama Tucuxi. Seperti diketahui, Tuxuci adalah mobil listrik sport pertama milik Dahlan yang dirakit oleh Danet Suryatama. Namun mobil ini akhirnya hancur menabrak tebing ketika diuji coba oleh Dahlan sendiri di Karanganyar, Jawa Tengah, awal tahun ini.

"Kita beda, pertama (Selo) pakai gear box, dulu Tucuxi tidak pakai itu. Kemudian keamanannya kita juga menggunakan teknologi tinggi," ucap Ricky ketika ditemui merdeka.com di Monas, Jakarta.

Menurut Rikcy sistem pengereman Selo berbeda dengan Tucuxi dimana pada mobil Selo ada sistem untuk menyimpan energi mekanik pengereman yang kemudian kembali menjadi energi. Dia mengklaim mobil listrik Selo sudah menyamai teknologi Jepang dan Eropa.

"Sistem pengereman kita dari mennyimpan energi mekanik rem tadi kemudian jadi energi lagi dan ada gearbox seperti Jepang dan Eropa," katanya.

Mobil warna kuning ini menurut Ricky mampu berlari mencapai 220 km per jam. Dalam sekali pengisian baterai, maka mobil ini bisa menempuh 250 km.

Selain itu, meski terlihat kemiripan desain bodi dengan mobil sport ternama luar negeri, Ricky tidak terima kalau Selo disebut mencontek merek Lamborghini.

"Ini tim kita yang merancang, tidak meniru dan itu memalukan kalau kita meniru. Tapi memang design mendekati Lamborgini tapi kita tidak mencontek," urainya.

Tim Putra Petir bermarkas di Perusahaan karoseri dan bengkel Yogyakarta, Kupu-Kupu Malam. Sejauh ini, Selo sudah dikembangkan hingga generasi ketiga, berdasarkan model awal dari Tuxuci. Mobil ini dibangun dengan baterai 135 kilowatt dan mesin 180 tenaga kuda.

Untuk mewujudkan harapan adanya mobil listrik bertema sporty di Indonesia, Dahlan paling tidak sudah menggelontorkan uang pribadi miliaran rupiah. Buat proyek Selo saja, investasinya mencapai Rp 3 miliar. Selain Selo, Tim Putra Petir juga mengembangkan Gendhis, mobil jenis MPV kelas atas serupa Toyota Alphard.

Sebelumnya, Dahlan berkali-kali mengatakan bahwa tidak ada ruginya berinvestasi membangun mobil listri. Sebab, di masa mendatang, teknologi ini dapat menjadi alternatif terhadap kendaraan berbahan bakar minyak. Terbukti, kata Mantan Dirut PLN itu, pemerintah Amerika, Jepang, dan Eropa, juga selalu menyisihkan anggaran negara untuk riset-riset kendaraan bertenaga listrik.

"Mobil listrik di sana belum lama dikembangkan. Jadi kalau kita mulai mengembangkan mobil listrik saat ini saya rasa tidak akan ketinggalan," kata Dahlan saat berpidato di hadapan mahasiswa UGM (31/8). [ard]

Topik berita Terkait:
  1. Mobil Listrik Nasional
  2. Dahlan Iskan
Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini