4 Fakta mencengangkan dalam angka dari pertemuan IMF-World Bank di Indonesia

Rabu, 14 Maret 2018 08:00 Reporter : Harwanto Bimo Pratomo
4 Fakta mencengangkan dalam angka dari pertemuan IMF-World Bank di Indonesia Sri Mulyani, Luhut Panjaitan, Agus Marto, Livi Zheng di AS. ©2017 Merdeka.com

Merdeka.com - Indonesia akan menjadi tuan rumah perhelatan pertemuan tahunan IMF-Bank Dunia pada Oktober 2018. Menteri Koordinator Kemaritiman yang juga ketua Panitia Nasional (PanNas) pertemuan IMF-World Bank, Luhut Binsar Panjaitan, menegaskan Indonesia siap menyelenggarakan pertemuan tahunan tersebut di Bali pada 8-14 Oktober 2018.

"Rakor ini mendiskusikan kegiatan PanNAs dengan topik bahasan aspek tempat penyelenggaraan, akomodasi. Kesiapan sarana transportasi untuk delegasi mulai dari kedatangan sampai dengan kembali ke negara masing-masing," kata Menko Luhut.

Bahkan, pemerintah telah mempersiapkan segala sesuatu termasuk skema evakuasi jika terjadi bencana alam seperti gunung meletus dan tsunami. "Tadi kami sudah selesai rapat, sudah dievaluasi, kami laporkan semua persiapan on the right track, tidak ada pending issue mengenai hotel, evakuasi, keamanan, alternatif pendaratan kalau ada gunung agung atau tsunami sekalipun, semua sudah kita siapkan," tuturnya.

Kepala Unit Kerja Pertemuan Tahunan IMF-World Bank 2018, Peter Jacobs menyebut bahwa gelaran pertemuan tahunan Bank Dunia-IMF yang digelar di Nusa Dua Bali akan dihadiri hingga 15.000 orang. Jumlah tersebut merupakan gabungan dari delegasi resmi dari 189 negara sebanyak 3.000 orang, staff IMF sebanyak 1.500 orang, media dari seluruh dunia sekitar 1.000 orang, 1.000 observer, 5.000 investor serta pengunjung lainnya.

"Staff IMF 1.500 orang ini seperti pindah kantor dari Amerika ke Bali," kata Peter.

Dengan banyaknya jumlah pengunjung tersebut, akan terjadi perputaran uang yang cukup besar di Bali. Peter memperkirakan perputaran uang yang terjadi selama gelaran pertemuan tahunan bank dunia tersebut mencapai minimal USD 100 juta.

"Itu yang spend (bersifat pengeluaran) doang. Kita belum hitung dampak multipliernya. Kita belum hitung kalau kemudian terjadi investasi, transaksi ekspor impor di situ. Belum lagi banyak yang ingin datang lagi ke Indonesia."

Selain angka di atas, masih ada beberapa angka mencengangkan dalam pertemuan akbar tahunan bidang ekonomi ini. Berikut merdeka.com akan merangkumnya untuk pembaca.

2 dari 5 halaman

12.000 Aparat keamanan berjaga di Bali

keamanan berjaga di baliAksi TNI. ©penkostrad

Menteri Koordinator Kemaritiman, Luhut Binsar Panjaitan, menyatakan pemerintah menerjunkan 12.000 personel gabungan dari Tentara Nasional Indonesia (TNI) dan Kepolisian Republik Indonesia guna mengamankan pagelaran International Monetary Fund World Bank Group (IMF-WBG) 2018 yang akan berlangsung pada 8 sampai 14 Oktober 2018 mendatang, di Nusa Dua Bali.

Nantinya TNI dengan Polri diharapkan mampu bersinergi dengan baik mengamankan acara tersebut. "Ada 12.000 personil gabungan," kata Menko Luhut.

Dia menyebut, jumlah peserta yang datang diperkirakan bahkan akan melebihi aparat keamanan. Pengunjung juga diprediksi di luar ekspektasi mengingat Bali saat ini menjadi destinasi wisatawan nomor satu dunia.

3 dari 5 halaman

Rp 810 miliar dihabiskan untuk biaya penyelenggaraan

miliar dihabiskan untuk biaya penyelenggaraanRupiah. ©2013 Merdeka.com

Indonesia ditetapkan sebagai tuan rumah pertemuan IMF World Bank Annual Meeting 2018. Menyukseskan kegiatan tersebut, pemerintah melalui Kementerian Keuangan mengalokasikan dana sebesar Rp 810,17 miliar dalam pagu anggaran tahun anggaran 2018.

Menteri Koordinator bidang Kemaritiman, Luhut Binsar Panjaitan memprediksi setengah dari anggaran yang dikeluarkan pemerintah dalam penyelenggaraan pertemuan tersebut akan kembali ke kas negara. Hal tersebut dengan memperhitungkan dana yang akan dikeluarkan para tamu saat pertemuan berlangsung.

"Isu penggunaan dana kita sudah buat studi dampak dari pada pengeluaran hampir Rp 800 miliar kepada keuntungan negara. Tapi untuk Rp 800 miliar itu secara kasar, lebih dari setengahnya akan kembali juga. Karena misal pembayaran hotel mereka akan bayar sendiri," ujarnya.

4 dari 5 halaman

Rp 1,5 triliun keuntungan untuk Indonesia

triliun keuntungan untuk indonesiarupiah. ©2012 Merdeka.com/arie basuki

Menteri Koordinator Kemaritiman, Luhut Binsar Pandjaitan, mengatakan gelaran Annual Meeting IMF-World Bank ini akan mendatangkan pemasukan sekitar USD 155 juta atau setara Rp 1,5 triliun bagi Indonesia.

"Return yang kita terima kita hitung dengan peserta 15.000 orang kali 7 hari di sana kali USD 400 semalam itu dengan spendingnya dikali itu mencapai USD 115 juta," ungkapnya.

"Yang tidak bisa dihitung adalah promosi Indonesia karena ada 2.300 pertemuan dari bankers dunia yang kaya-kaya itu jadikan promosi Indonesia," tambahnya.

5 dari 5 halaman

20.000 Pengunjung asing diprediksi datang ke Indonesia

asing diprediksi datang ke indonesiapenari bocah sambut wisatawan asing di Makassar. ©2016 merdeka.com/mappesona

Menteri Pariwisata, Arief Yahya, menuturkan Pertemuan Tahunan Dana Moneter Internasional dan Bank Dunia Tahun 2018 atau International Monetary Fund World Bank Annual Meetings (IMF-WB) 2018 diprediksi akan menggaet sekitar 20.000 wisatawan asing. Adanya event besar ini menjadi kesempatan untuk mempromosikan Indonesia dengan exposure yang sangat tinggi.

Dia melanjutkan, acara ini menjadi berkah tersendiri bagi pariwisata Indonesia. Mengingat pada momen tersebut bukan musim liburan atau low season.

"Tapi yang paling penting yang sedang kita hitung adalah media valuenya. Karena banyak sekali kepala negara, kepala pemerintahan, menteri keuangan seluruh dunia, gubernur bank sentral seluruh dunia akan kumpul," kata Menteri Arief.

Menteri Arief mengatakan, pada kesempatan itu, pemerintah bakal menawarkan 60 paket tour yang terdiri dari 33 paket wisata di Bali dan 27 paket untuk enam destinasi lainnya. Kata dia, harga satu paket kisaran USD 50 sampai USD 2.000.

 

Baca juga:
Ini langkah pemerintah cegah harga-harga makin mahal selama pertemuan IMF-World Bank
RI siap gelar pertemuan IMF-World Bank, sampai ada antisipasi jika terjadi tsunami
Menko Luhut: Setengah dana dari dana untuk pertemuan tahunan IMF kembali ke negara
Pujian bos IMF soal pertumbuhan ekonomi hingga penurunan kemiskinan di Indonesia
Ini skema penanganan jika pertemuan IMF-World Bank Bali dilanda bencana alam
Di pertemuan IMF-World Bank, RI akan pamerkan keberhasilan bangkit pascakrisis 98

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini