Tentang AstraZeneca & Menurunnya Kasus Covid-19 Usai Program Vaksinasi

Minggu, 30 Mei 2021 20:25 Reporter : Khulafa Pinta Winastya
Tentang AstraZeneca & Menurunnya Kasus Covid-19 Usai Program Vaksinasi ilustrasi vaksin. ©2012 diena.lv

Merdeka.com - Program vaksinasi COVID-19 Nasional telah berjalan secara bertahap sejak awal tahun 2021. Dua jenis vaksin yang telah digunakan dalam program vaksinasi gratis Pemerintah saat ini adalah Sinovac dan AstraZeneca.

Vaksin AstraZeneca batch CTMAV 547 yang sebelumnya ditangguhkan penggunaannya, kini pun sudah dapat digunakan kembali dalam program vaksinasi. Hal tersebut sesuai dengan keputusan dari Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) setelah vaksin jenis ini selesai menjalani uji sterilisasi dan uji toksisitas abnormal. Pengujian dilakukan untuk mengetahui korelasi antara kualitas vaksin dengan efek samping yang dilaporkan.

Selain itu, data dari hasil studi terbaru yang dikeluarkan oleh Public Health England, lembaga kesehatan di Inggris pada 22 Mei lalu, juga menyatakan bahwa dua dosis vaksin AstraZeneca 66 persen efektif mengurangi gejala kesakitan dari varian Covid-19 B.1.1.7 atau varian Inggris. Sementara satu dosis vaksin AstraZeneca 50 persen efektif mengurangi gejala kesakitan dari varian Covid-19 B.1.1.7 atau varian Inggris, setelah 3 minggu disuntikkan.

"WHO juga telah menyatakan bahwa vaksin AstraZeneca aman dan efektif untuk melindungi orang dari risiko Covid-19 yang sangat serius. Ini termasuk risiko kematian, rawat inap, dan penyakit parah. Efek samping yang jarang terjadi setelah vaksinasi, seperti kebas dan pegal pada daerah penyuntikan, hingga demam tinggi kecil artinya dibandingkan dengan risiko kematian yang akan terjadi akibat penyakit Covid-19," kata pakar imunisasi, Elizabeth Jane Soepardi.

Melansir dari laman covid19.go.id, Soepardi juga menyebut bahwa AstraZeneca adalah vaksin yang saat ini paling banyak digunakan di seluruh dunia. Jumlah kasus global saat ini pun sudah mulai menurun karena adanya program vaksinasi.

Untuk itu, pemerintah menghimbau kepada masyarakat agar ikut serta menjalani program vaksinasi dan tidak memilih-milih jenis vaksin yang akan diberikan.

"Saat ini semua negara sama tengah sama-sama membutuhkan vaksin Covid-19. Jadi vaksin dengan merek apa pun memiliki manfaat yang sama," kata Juru Bicara Vaksinasi Covid-19 Kementerian Kesehatan Siti Nadia. [khu]

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini