Pesan Menohok Febri Diansyah: Mereka yang Teguh Lawan Korupsi Justru Disingkirkan!

Kamis, 6 Mei 2021 10:36 Reporter : Khulafa Pinta Winastya
Pesan Menohok Febri Diansyah: Mereka yang Teguh Lawan Korupsi Justru Disingkirkan! Febri Diansyah. ©2019 Merdeka.com/Dwi Narwoko

Merdeka.com - Mantan juru bicara Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Febri Diansyah, angkat bicara soal Tes Wawasan Kebangsaan (TWK) sebagai syarat alih status pegawai menjadi Aparatur Sipil Negara (ASN) di KPK.

Menurut Febri, sejumlah pegawai KPK mestinya tak lagi dipertanyakan terkait wawasan kebangsaan yang mereka miliki. Melalui cuitannya di Twitter, ia pun memberikan pesan menohok. Berikut ulasannya:

2 dari 4 halaman

Komentar Menohok Febri Diansyah

twitterfebridiansyahTwitter/@febridiansyah ©2021 Merdeka.com

Melalui cuitan di akun Twitter pribadinya, Febri Diansyah memberikan komentar menohok menanggapi isu yang tengah beredar. Menurutnya, yang pantas disebut tak berwawasan kebangsaan itu adalah para koruptor.

"Yang tidak berwawasan kebangsaan itu ya koruptor, bukan pemburu koruptor," kata Febri dalam cuitannya.

Ia mengatakan, selama ini para koruptorlah yang sudah mengeksploitasi dan mencuri hak-hak rakyat. Dan para pegawai KPK itulah yang selama ini berjuang melawan para koruptor.

"Negeri ini dieksploitasi. Dihisap. Hak rakyat dicuri. Wawasan kebangsaan seperti apa yang dimiliki koruptor?" tulis Febri.

"Mereka yang teguh melawan korupsi justru disingkirkan dengan alasan tidak lulus tes wawasan kebangsaan? Logika," pungkasnya.

3 dari 4 halaman

Febri Diansyah Sebut Hal Ini Upaya Pelemahan KPK

Di cuitannya yang lain, Febri menyinggung upaya pemberangusan sejumlah pegawai KPK itu sebagai bentuk pelemahan KPK. Orang-Orang dengan kredibilitas tinggi dicurigai sengaja disingkirkan melalui tes dengan dalih wawasan kebangsaan.  

Menurutnya, jika benar ini semua merupakan hasil dari disahkannya UU KPK Nomor 19 Tahun 2019 yang semakin melemahkan KPK.

"Jika mereka yg bersih dan berjuang membongkar skandal korupsi justru ingin diusir dari lembaga antikorupsi, inilah yg sesungguhnya pantas disebut pembusukan upaya pemberantasan korupsi," kata Febri.

4 dari 4 halaman

KPK Umumkan Hasil Tes Wawasan Kebangsaan

Sementara itu, pihak Komisi Pemberantasan Korupsi secara resmi telah mengumumkan hasil Tes Wawasan Kebangsaan (TWK) pada Rabu, (5/5) kemarin. Dalam konferensi pers yang dilaksanakan di Gedung Merah Putih, Jakarta itu, Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi Firli Bahuri menyebut dari 1.351 pegawai KPK yang mengikuti tes wawasan kebangsaan, 75 orang dinyatakan tidak lulus.

Namun, ia menegaskan bahwa pihaknya tidak akan melakukan pemecatan terhadap 75 pegawai KPK yang tidak lolos tes TWK. Ia memastikan, hingga saat ini, KPK tidak pernah membicarakan sedikitpun soal pemecatan.

kpk umumkan 75 pegawai tidak lolos tes wawasan kebangsaan©2021 Liputan6.com/Helmi Fithriansyah

"Saya ingin katakan, sampai hari ini KPK tidak pernah mengatakan dan menegaskan ada proses pemecatan, KPK juga tidak pernah bicara memberhentikan orang dengan tidak hormat, KPK juga tidak pernah bicara soal memberhentikan pegawainya. Tidak ada," kata Firli dalam konferensi pers.

Sementara itu, nama-nama pegawai yang tidak lolos dalam tes wawasan kebangsaan itu disebut akan diumumkan secara resmi setelah ada surat keputusan dari Sekjen KPK.

[khu]
Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini

Opini