Mengenal Al-Quds, Pasukan Khusus Iran Pembunuh Tentara Amerika Serikat di Irak

Kamis, 9 Januari 2020 14:34 Reporter : Siwi Nur Wakhidah
Mengenal Al-Quds, Pasukan Khusus Iran Pembunuh Tentara Amerika Serikat di Irak Parade Militer Iran diserang. ©BEHRAD GHASEMI / ISNA / AFP

Merdeka.com - Setelah tewasya Panglima Jenderal Qassim Sulaimani, Jumat (3/1), pasukan IRCG yang sempat dipimpin Sulaimani dan pemerintah Iran mengungkapkan akan melakukan balas dendam.

Sulaimani merupakan sosok besar dalam militer dan politik Iran, tak heran kalau kematiannya membuat Iran kebakaran jenggot. Setelah kepergian pemimpin besar militer ini, pasukan yang dipimpinnya, Al-Quds menjadi sorotan.

Beberapa jam setelah kabar tewasnya Sulaimani karena serangan AS, Ali Khamenei menunjuk Ismail Qaani untuk menggantikan posisi Sulaimani di Pasukan Al-Quds.

Sejarah Dibentuknya Pasukan Al-Quds

Al-Quds dibentuk setelah revolusi Iran tahun 1979. Pasukan khusus ini membela dan mendukung pemerintahan Republik Islam Iran. Basis utama pasukan ini berada di Teheran, dan terbagi menjadi beberapa grup di wilayah negara tetangga.

Wilayah basis Pasukan Al-Quds berada di Afghanistan, Irak, Lebanon, Suriah dan Palestina. Pasukan ini mulai aktif beraksi sejak awal 1980-an.

Jenderal Qassim Sulaimani diangkat menjadi pemimpin Pasukan Al-Quds sejak 1997. Sejak kepemimpinannya, organisasi IRGC semakin berkembang dan meluas.

Bagian dari Garda Revolusi Iran

iran diserang
BEHRAD GHASEMI / ISNA / AFP

Garda Revolusi Iran saat ini dipimpin oleh Ali Khamenei. Organisasi ini memiliki kurang lebih 125 ribu pasukan militer, yang dikomandani oleh Hussein Salami dan terdiri dari delapan divisi.

Delapan divisi itu ada Aerospace Force yang dipimpin oleh Amir Ali Hajizadeh, Ground Forces dipimpin Mohammad Pakpour, Navy dipimpin Alireza Tangsiri, Counterintelligence yang dipimpin Mohammad Kazemi.

Masih ada divisi Basij yang dipimpin Gholamreza Sulaimani, Security dipimpin Fathollah Jomeiri, Intelligence dipimpin oleh Hussein Taeb, dan Pasukan Al-Quds (Quds Force) yang dulunya dipimpin Qassim Sulaimani.

Beroperasi di Luar Negeri

Awal terbentuknya Pasukan Al-Quds, keberadaannya tidak diakui secara resmi. Namun berkat kesuksesan operasi militer di beberapa negara tetangga, Al-Quds diakui.

Pasukan Al-Quds dikenal aktif di perang Timur Tengah, salah satu pengaruh Al-Quds yang berpengaruh ialah di Lebanon. Pasukan khusus ini mendukung Hizballah dan berperan penting dalam pemerintahan dan struktur keamanan negara itu.

Selain itu, Pasukan Al-Quds juga ikut terlibat dalam pembentukan Popular Mobilization Force (PMF) di Irak. Di Gaza, Palestina, Pasukan Al-Quds mendukung Hamas, dan masih banyak lagi pengaruh operasi militer Al-Quds di luar negeri.

Kekuatan Pasukan Al-Quds

001 yulistyo pratomo
basnews.com

Dilansir dari NBC News, angka jumlah pasukan tersebut masih abu-abu. Dr. Jack Watling, seorang peneliti dari Royal United Services Institute mengatakan, kekuatan Pasukan Al-Quds tidak bisa ditentukan dari jumlah pasukan saja.

"Ketika kita mengumpulkan semua tim dan mendapati ahli teknis atau ahli media, semua orang itu mungkin tidak dilatih secara militer dan menjadi bagian dari struktur basis pasukan regional. Mereka bisa berasal dari mana saja, tapi direkrut dalam basis misi," jelasnya.

George W. Bush Sebut Pasukan Al-Quds Pembunuh Pasukan AS di Irak

bush
REUTERS

Bush menyebut Pasukan Al-Quds juga melakukan koordinasi dengan militan Syiah untuk menanam bom di pinggir jalan, dengan tujuan membunuh pasukan AS di Irak.

NBC News menyebut setelah kelompok militan Timur Tengah memperoleh pijakan di Suriah dan Iran, Pasukan Al-Quds ikut membantu memobilisasi puluhan ribu milisi Syiah untuk melawan kelompok teror.

Pasukan Al-Quds Pasca Tewasnya Sulaimani

ali khamenei dan qassim sulaimani
Khamenei.IR/AFP

Pasca tewasnya Sulaimani, hanya berselang beberapa jam, pemimpin besar Iran, Ali Khamenei menunjuk pengganti Sulaimani untuk mencegah kekosongan kepemimpinan di tubuh Al-Quds.

Walau berganti pemimpin, Khamenei menegaskan kalau misi dan tugas Al-Quds tidak berubah. Dr. Aniseh Bassiri Tabrizi, seorang peneliti dari Royal United Services Institute juga mengatakan, kematian Sulaimani tidak mungkin mengganggu kemampuan operasional Iran.

Sosok Pengganti Sulaimani di Pasukan Al-Quds

ismail qaani
Fars News Agency

Sebelum ditunjuk sebagai pemimpin Al-Quds, Qaani telah lama berkecimpung di dunia militer Timur Tengah dan perang. Ia merupakan veteran militer yang pernah mengomandani pasukan Nasr-5 dan Imam Reza-21.

Qaani juga telah menjadi anggota Pasukan Al-Quds sejak pasukan ini didirikan. Di tubuh Al-Quds, Qaani pernah menjabat sebaagi intelejen dan wakil kepala komandan di bawah Sulaimani langsung.

[snw]
Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini