Kondisi Lapas II A Yogya Saat Pandemi, Tingkatkan Imun & Perketat Kunjungan

Kamis, 25 November 2021 17:42 Reporter : Kurnia Azizah
Kondisi Lapas II A Yogya Saat Pandemi, Tingkatkan Imun & Perketat Kunjungan Kondisi Lapas II A Yogya Saat Pandemi. Kurnia Azizah ©2021 Merdeka.com

Merdeka.com - Semenjak pandemi Covid-19, tak sedikitnya beragam lini kehidupan ikut mengalami perubahan. Sejumlah peraturan pun digalakkan oleh pemerintah demi mengontrol penularan.

Seperti halnya dengan sistem yang ada di Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas II A Yogyakarta. Para Warga Binaan Pemasyarakatan (WBP) atau narapidana (napi), tidak bisa berjumpa dengan kerabat sejak awal pandemi.

Bahkan mereka diberikan asupan lebih, demi menunjang imunitas. Beberapa persiapan lain pun telah dibuat sedemikian rupa, supaya para WBP bisa kembali bertatap muka dengan keluarga.

Simak kisah perjalanan di dalam Lapas II A Yogyakarta di era pandemi berikut ini.

2 dari 4 halaman

Pengajar Luar Dihentikan Sementara

Selama ini Lapas II A Yogya memberikan jadwal bagi para pendeta gereja, hindu dan ustaz untuk mengajarkan agama kepada para penghuni Lapas.

Semenjak banyak WBP yang terinfeksi, interaksi dari luar pun mulai dihentikan. Para pengajar selama beberapa bulan tidak diundang dulu.

kondisi lapas ii a yogya saat pandemi
Gerbang depan Lapas II A Yogyakarta, Kurnia Azizah ©2021 Merdeka.com

"Kemarin kita sempat off dulu, karena mengurangi risiko dari luar. Kebetulan di sini sempat banyak yang positif. Lalu kita asingkan di Blok H," kata Wachid selaku Kepala Seksi Bimbingan Kerja Lapas.

Meski sudah mengikuti protokol kesehatan dengan mencuci tangan dan cek suhu, tak disangka virus Covid-19 tetap terdeteksi. Sekira 100 WBP dinyatakan positif dan harus diisolasi di gedung tersendiri.

"Yang positif sekitar 100. Apalagi situasi satu kamar. Yang membuat khawatir itu kita yang pegawai OTG, membawa virus dari luar kan enggak tahu. Sekarang Blok H digunakan untuk isolasi anak-anak yang baru datang atau pindahan," sambungnya.

3 dari 4 halaman

Antigen Massal Berkali-Kali

kondisi lapas ii a yogya saat pandemi
Taman dengan kolam ikan di depan dapur di dalam Lapas II A Yogya, Kurnia Azizah ©2021 Merdeka.com

Terdapat tujuh blok di Lapas IIA Yogya, di antaranya Wisma Sido Drajad (A), Wisma Sido Luhur (Tipikor), Wisma Sido Tentrem (D), Wisma Sido Mukti (E), Blok H, Wisma Sido Mulyo (G), serta Wisma Sido Asih (F).

Setiap blok dilakukan pendataan kesehatan. Kemudian tes massal beberapa kali. Terutama bagi pasien isolasi yang dipindahkan ke Blok H. Hingga WBP dinyatakan sembuh dan bisa kembali ke bloknya sendiri.

"Jadi waktu itu kita melakukan tes massal beberapa kali, antigen masal untuk WBP. Lalu diisolasi selama 14 hari. Tes antigen beberapa kali. Tapi setelah itu, pelayanan berjalan seperti biasa, normal kembali," dokter Novita.

4 dari 4 halaman

Meningkatkan Imun Para WBP

kondisi lapas ii a yogya saat pandemi
Para WBP (Napi) terlibat ikut membantu memasak di dapur, Kurnia Azizah ©2021 Merdeka.com

Sanak keluarga yang tak dapat melakukan kunjungan ke Lapas, mungkin akan merasa khawatir. Di lain sisi, mereka dapat bernapas lega karena para WBP ini menerima perhatian serius di era pandemi.

Demi meningkatkan imunitas para WBP, menu makan tiga kali sehari ditambah dengan minuman dari rempah-rempah, serta suplemen berupa vitamin.

"Menu kita kemarin dikasih ekstra puding ya pak ya selama pandemi. Sama minuman jahe serai. Vitamin juga ada untuk penghuni (WBP), biar kita sehat semua," jelas Wachid.

"Kita kasih vitamin juga, buah-buahan, telur juga satu glundung, baju juga kita kasih, sampai ke celana dalam kita berikan. Istilahnya di sini kopen (terawat). Perawatan disesuaikan dengan anggaran kita," terang Hadi Wicaksono Kasubag TU.

[kur]
Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini