Kelakuan Brimob Palsu Enggak Tahu Malu, Sok Gagah Tenteng Senjata Mainan

Senin, 11 April 2022 08:05 Reporter : Kurnia Azizah
Kelakuan Brimob Palsu Enggak Tahu Malu, Sok Gagah Tenteng Senjata Mainan Kelakuan Brimob Palsu Enggak Tahu Malu. istimewa ©2022 Merdeka.com

Merdeka.com - Seorang pria berinisial AT (34) nekat menjadi anggota Polisi Brimob gadungan demi mengencani banyak wanita. Pelaku mengaku telah menipu 9 wanita, yang salah satu korban dilaporkan tengah hamil.

Aksi pelaku terbongkar setelah polisi menerima laporan ada pria mengaku anggota Brimob tidak membayar makan di warung. Penangkapan AT berawal dari informasi warga Sambaliung pada Kamis (7/4) sekira pukul 10.00 WITA.

Polisi mengamankan sejumlah barang bukti, di antaranya pakaian dinas lapangan Brimob dan senjata mainan yang dibeli dari toko online. Pelaku telah melakukan aksinya sejak November 2021 lalu.

Simak informasi selengkapnya berikut ini, seperti dihimpun dari berbagai sumber, Senin (11/4).

2 dari 5 halaman

Brimob Gadungan Kabur Tak Bayar Makan

kelakuan brimob palsu enggak tahu malu
Pelaku berkaus putih, istimewa ©2022 Merdeka.com

Tim gabungan Satuan Reserse Kriminal Polres Berau dan Resmob Polda Kalimantan Timur menangkap seorang Brimob gadungan, berinisial AT (34), Kamis (7/4).

Dari koordinasi yang dilakukan, Satuan Brimob juga sedang memproses pengaduan seorang wanita yang melaporkan ditipu pria mengaku Brimob berinisial AT. Kuat dugaan pria itulah yang tak membayar makan di warung.

"Kita kroscek ke Brimob ternyata tidak ada keanggotaan atas nama yang bersangkutan. Setelah dikembangkan, diketahui yang bersangkutan hanya warga yang mengaku anggota polisi Brimob," kata Kasat Reskrim Polres Berau AKP Fery Putra Samodra, kepada wartawan di kantornya, Jumat (8/4). [kur]

Baca juga:
Momen Tak Terduga, Nonton Barisan Tentara Lewat Rupanya Ada Anak Sendiri
Kapolda Jabar dan Pasukan Serbu Pangdam Mayjen Kunto, Barang yang Dibawa jadi Sorotan
Pelukan Hangat Mayjen Kunto Arief dengan Sang Ayah Jenderal TNI Try Sutrsino

3 dari 5 halaman

Brimob Gadungan Bawa Senjata Mainan

Anggota Brimob gadungan tersebut mengaku berpangkat Bhayangkara Satu (Bharatu). Pelaku mengenakan rompi bertuliskan Brimob dan membawa senjata mainan miliknya.

Dari penyelidikan yang dilakukan, pria itu kerap memakai atribut Brimob. Dia membawa benda yang rupanya senjata mainan yang dibeli secara online. "Ini terungkap dari laporan korban ya," imbuh Fery.

Tim gabungan pun bergerak cepat dan menyergap pelaku AT di indekosnya di kawasan Gayam, Tanjung Redeb, Berau. Pelaku diringkus usai terjadi aksi kejar-kejaran sampai masuk hutan. Saat kos pelaku AT digeledah, ditemukan sejumlah atribut Brimob.

4 dari 5 halaman

Demi Tipu Wanita dan Perlorotin Hartanya

kelakuan brimob palsu enggak tahu malu
Pelaku berkaus putih, istimewa ©2022 Merdeka.com

Pelaku berasal dari Kecamatan Tanjung Redeb, Berau, Kalimantan Timur. AT mengaku melakukan aksinya demi memikat hati para wanita di media sosial.

Diketahui 6 di antara 9 korban, berada di Berau. Sementara tiga sisanya berada di luar daerah dan berhubungan hanya via telepon. Salah satu korban dilaporkan tengah hamil.

Selain menipu, AT bahkan memeras korban berupa uang untuk keperluan hidupnya sehari-hari. Para korban bukan hanya wanita lajang, ada pula yang telah berumah tangga.

"Pelaku ditangkap Kamis kemarin. Modus pelaku ini kenalan lewat medsos, lakukan tipu muslihat dan rayuan untuk dipacari. Di tengah perjalanan, korban dimintai uang untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari pelaku," terangnya.

Baca juga:
Momen Tak Terduga, Nonton Barisan Tentara Lewat Rupanya Ada Anak Sendiri
Kapolda Jabar dan Pasukan Serbu Pangdam Mayjen Kunto, Barang yang Dibawa jadi Sorotan
Pelukan Hangat Mayjen Kunto Arief dengan Sang Ayah Jenderal TNI Try Sutrsino

5 dari 5 halaman

Ancaman Hukuman 8 Tahun di Bui

kelakuan brimob palsu enggak tahu malu
istimewa ©2022 Merdeka.com

Pelaku terancam dijerat dengan pasal 378 dan 372 KUHP mengenai penipuan dan penggelapan dengan ancaman pidana paling lama 8 tahun.

"Korban ini ada anak gadis maupun yang sudah ibu rumah tangga. Kepada pelaku kita terapkan Pasal 378 dan 372 KUHP tentang Penipuan dan Penggelapan," jelas Fery.

Komandan Kompi Batalion C Pelopor Satuan Brimob Polda Kaltim Iptu Junaedi menyebutkan, kasus tersebut telah diserahkan ke Satreskrim Polres Berau setelah pelakunya ditangkap kurang dari sehari.

"Karena persoalan ini kalau dibiarkan, mencoreng nama Brimob, umumnya Polri. Karena Brimob juga bagian dari Polri juga, bukan berdiri sendiri," pungkas Iptu Junaedi.

Baca juga:
Momen Tak Terduga, Nonton Barisan Tentara Lewat Rupanya Ada Anak Sendiri
Kapolda Jabar dan Pasukan Serbu Pangdam Mayjen Kunto, Barang yang Dibawa jadi Sorotan
Pelukan Hangat Mayjen Kunto Arief dengan Sang Ayah Jenderal TNI Try Sutrsino

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini

Opini