Genjot Pariwisata, Bali Benahi Sistem Transportasi

Senin, 24 Oktober 2016 12:35
Bali (Foto: Traveloista)

Merdeka.com - Menteri Perhubungan, Budi Karya Sumadi membahas upaya peningkatan konektivitas transportasi bersama Gubernur Bali, I Made Mangku Pastika. Hal itu dilakukan guna mendorong kemajuan sektor pariwisata.

"Sebagai daerah wisata, konektivitas antarmoda transportasi harus benar-benar ditingkatkan agar Bali makin mudah aksesibilitas dan makin atraktif," ujar Menhub Budi Karya pada Minggu, 23 Oktober 2016.

Dalam pertemuan itu turut dibahas mengenai prasarana transportasi seperti terminal bus Type A, jembatan timbang, pelabuhan Benoa, dan bandara di Provinsi Bali.

"Saya juga mendengar masukan dari pak gubernur terkait dengan pembenahan pelabuhan Benoa. Kemudian kemacetan karena overloaded truk juga menjadi masalah utama di Bali, karena ada sekitar 2000 truk yang keluar masuk Bali," jelas Menhub Budi melalui keterangan tertulis yang diterima Dream.co.id.

Lebih lanjut Menhub mengatakan, ada dua hal yang bisa dilakukan untuk mengatasi permasalahan tersebut. Yang pertama, adalah dengan pembatasan tonase truk. Sedangkan yang kedua, dengan pengembangan tol laut, semua truk yang keluar masuk Bali diangkut dengan kapal.

Sementara terkait potensi wisata, Menhub Budi menungkapkan dalam sebulan, pelabuhan Benoa disinggahi sampai dengan empat kapal cruise asing.

"Jika satu kapal ada 2000 turis. Berarti ada sekitar 8000 turis perbulannya. Untuk itu menjadi kewajiban pemerintah melakukan revitalisasi pelabuhan Benoa secara terintegrasi antarsemua pemangku kepentingan," ujarnya.

Selain membahas pelabuhan, juga dibahas mengenai peningkatan kapasitas Bandara Ngurah Rai yang mulai mengalami kelebihan kapasitas. Saat ini Bandara Ngurah Rai berkapasitas 17 juta penumpang pertahun dan akan ditingkatkan menjadi 35 juta penumpang pertahunnya.

"Ngurah Rai itu butuh penambahan kapasitas. Sehingga, butuh perluasan. Tapi itu sulit dilakukan karena di sekitar sana kan padat dengan situs budaya, banyak pura. Sehingga, salah satu opsi yang ada adalah pembangunan bandara baru di utara Bali," jelas dia.

Sementara itu Gubernur Bali I Made Mangku Prastika mengatakan permasalahan transportasi yang sering dikeluhkan adalah kemacetan dan pelayanan bandara seperti keimigrasian dan sebagainya.


Sumber: Travel.dream.co.id
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini

Subscribe and Follow

Temukan berita terbaru merdeka.com di email dan akun sosial Anda.