KAPANLAGI NETWORK
MORE
  • FIND US ON

Tangkal serangan peretas, FBI matikan internet dunia Juli ini?

Senin, 23 April 2012 11:03 Reporter : Destriyana
DNS Changer Working Group (DCWG) menunjukkan halaman web pemeriksaan. merdeka.com/DNS Changer Working Group (DCWG)

Merdeka.com - WASHINGTON - Untuk semua pengguna komputer, beberapa klik bisa berarti tetap online atau kehilangan koneksi internet selama musim panas ini. Tanpa diketahui banyak orang, para hacker internasional membuat penipuan berupa iklan online untuk mengendalikan komputer yang terinfeksi di seluruh dunia. FBI menggunakan komputer pemerintah untuk mencegah gangguan internet bagi para pengguna yang terinfeksi. Sayangnya, sistem ini akan dimatikan, seperti yang dilansir di Usatoday.

FBI berusaha mendorong pengguna internet untuk mengunjungi situs web yang dikelola oleh mitra keamanan mereka yakni http://www.dcwg.org. Situs ini akan memberitahu Anda, apakah komputer Anda terinfeksi dan menjelaskan bagaimana memperbaiki masalah ini. Setelah tanggal 9 Juli mendatang, pengguna yang terinfeksi tidak akan dapat terhubung ke internet.

Sebagian besar korban bahkan tidak tahu komputer mereka telah terinfeksi, meskipun perangkat lunak berbahaya mungkin telah memperlambat dan berselancar di web mereka. Infeksi ini juga membuat sotfware antivirus Anda menjadi cacat, sehingga komputer Anda lebih rentan terhadap masalah lain.

Pada November tahun lalu, FBI dan otoritas lainnya sedang bersiap-siap untuk mencatat kelompok hacker yang telah menjalankan penipuan berupa iklan internet pada jaringan komputer besar yang terinfeksi.

"Kami mulai menyadari bahwa kami mungkin memiliki sedikit masalah pada jaringan kami. Jika kami hanya menarik pangkal masalah pada infrastruktur kriminal mereka dan melemparkan semua orang ke penjara, para pengguna yang terinfeksi tidak akan mendapatkan layanan internet," kata Tom Grasso, seorang agen pengawasan khusus FBI. "Ketika pengguna internet membuka peramban web, mereka melihat page not found dan berpikir internet sedang rusak."

Pada malam penangkapan, para agen membawa Paulus Vixie, ketua dan pendiri Sistem Internet Konsorsium untuk menginstal dua server internet. Hal ini dilakukan untuk membersihkan banyak server nakal yang menginfeksi komputer. Pejabat federal merencanakan untuk melindungi server mereka secara online sampai bulan Maret dan memberikan kesempatan bagi setiap orang untuk membersihkan komputer mereka. Seorang hakim federal di New York memperpanjang tenggat waktu sampai bulan Juli. Grasso berkata, "Terserah kepada pengguna komputer, apakah mereka ingin memeriksa PC mereka atau tidak.”

Inilah yang terjadi:

Hacker mungkin telah menginfeksi lebih dari 570.000 jaringan komputer di seluruh dunia. Mereka mengambil keuntungan dari kerentanan dalam sistem operasi Windows Microsoft untuk menginstal software berbahaya di komputer para korban. Infeksi ini dapat mematikan update antivirus dan mengubah cara komputer membuka alamat website di balik sistem nama domain internet.

Sistem DNS adalah jaringan server yang menerjemahkan alamat web seperti www.ap.org ke alamat numerik yang menggunakan komputer. Komputer yang terinfeksi telah diprogram ulang untuk menggunakan server DNS yang dimiliki oleh hacker. Hal ini memungkinkan para penyerang untuk mengendalikan komputer untuk membuat penipuan dari situs web apapun.

Para hacker mendapatkan keuntungan dari iklan yang muncul di website korban yang tertipu dan mengunjunginya. Scam yang terjaring para hacker setidaknya mencapai USD 14 juta, menurut FBI. Hal ini juga membuat ribuan komputer bergantung pada server nakal untuk browsing internet mereka. Vixie menemukan bahwa sebagian besar korban kemungkinan pengguna internet rumah, bukan perusahaan yang memiliki staf teknologi yang secara rutin memeriksa komputer mereka. [des]

Topik berita Terkait:
  1. Kiamat Internet
  2. FBI

Rekomendasi Pilihan

Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini

Subscribe and Follow

Temukan berita terbaru merdeka.com di email dan akun sosial Anda.