Lewati Bulan, Pesawat Orion NASA Sedikit Alami Kerusakan

Kamis, 24 November 2022 07:20 Reporter : Merdeka
Lewati Bulan, Pesawat Orion NASA Sedikit Alami Kerusakan ilustrasi bulan. ©shutterstock/Claudio Divizia.com

Merdeka.com - Pesawat ruang angkasa Orion milik NASA dikabarkan telah berhasil melewati Bulan, sebagai bagian dari pelaksanaan misi Artemis I tanpa awak, pada Senin (21/11). Dilansir dari The Verge, Rabu (23/11), Direktur Penerbangan Johnson Space Center NASA Judd Frieling mengatakan bahwa Artemis I bertugas menembakkan mesinnya untuk melintas dalam jarak 81 mil dari permukaan Bulan dan beroperasi dengan akurasi tinggi.

"Semuanya bekerja dengan sempurna," kataFrieling.

Dengan tiga pembakaran koreksi lintasan yang dilakukan, Orion kini telah menembakkan ketiga jenis pendorongnya: mesin sistem manuver orbitnya yang besar, pendorong sistem kontrol reaksi kecil, dan mesin tambahan berukuran sedang.

Saat ini, Orion sedang melakukan perjalanan ke target berikutnya, orbit retrograde yang jauh di luar Bulan yang mana akan menghabiskan waktu sekitar satu minggu. Untuk sampai ke sana, pesawat ruang angkasa akan melakukan pembakaran mesin kedua pada Jumat (25/11), mendorongnya sekitar 57.000 mil di luar Bulan. Kemudian, akan memasuki orbit yang berjalan berlawanan arah mengelilingi Bulan dari arah di mana Bulan mengorbit mengelilingi Bumi.

Keuntungan dari orbit yang jauh ini adalah menggunakan sedikit bahan bakar, memungkinkan Orion untuk tinggal di sana selama sekitar satu minggu. Selama waktu ini, sistem Orion akan diuji untuk memeriksa apakah mereka siap untuk misi berawak yang disebut Artemis II.

Menurut NASA, pesawat ruang angkasa tersebut telah menggunakan bahan bakar 76 pon lebih sedikit dari yang diharapkan, yang berarti memiliki lebih banyak ruang untuk bernapas selama sisa misi.

Mike Sarafin, manajer misi Artemis I, membagikan hasil tinjauannya terhadap peluncuran pesawat ruang angkasa Orion dan roket Space Launch System, yang berlangsung minggu lalu.

"Hasilnya luar biasa. Roket bekerja dan melebihi ekspektasi," kata Sarafin.

Dia mengatakan bahwa semua sesuai dengan yang diperkirakan atau meleset kurang dari 0,3 persen. Namun, ada masalah dengan peluncur seluler untuk Sistem Peluncuran Luar Angkasa yang agak berubah warna dan rusak saat diluncurkan. Peluncur seluler adalah struktur yang terdiri dari pangkalan dan menara yang menyediakan tenaga dan bahan bakar untuk roket saat berada di darat.

"Peluncur seluler itu sendiri memiliki sedikit kerusakan, tetapi akan siap untuk menerbangkan peluncuran berawak di Artemis II," kata Sarafin.

Kerusakan terjadi di sekitar dek peluncur seluler, yang terkena knalpot dari booster pada suhu 3.000 derajat Fahrenheit. Sebagian besar dek dilindungi oleh sistem yang dirancang untuk menjaga keamanan perangkat keras, tetapi terdapat beberapa kerusakan pada elevator di menara.

"Kami memiliki roket paling kuat di dunia, dan tekanan pada dasarnya menghancurkan pintu elevator kami. Saat ini, lift tidak bisa dioperasikan," kata Sarafin.

Terdapat pula beberapa kerusakan pada jalur pneumatik, penyelidikan menemukan satu bagian dari bahan silikon yang disebut RTV dari Orion, yang bisa lepas baik selama peluncuran atau selama Badai Nicole, yang sebelumnya telah menyebabkan beberapa kerusakan pada pesawat ruang angkasa.

Secara keseluruhan, para pejabat NASA mengatakan bahwa masalah dengan sistem darat akan dapat diperbaiki sebelum penerbangan Sistem Peluncuran Luar Angkasa berikutnya untuk misi Artemis II, yang saat ini dijadwalkan pada tahun 2024. Misi Artemis I akan berlanjut hingga 11 Desember, yang akan mendarat di lautan.

Reporter magang: Dinda Khansa Berlian

[faz]

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini

Opini