Ini Alasan Mengapa iPhone 11 Akan Dianggap Ketinggalan Zaman, Setuju?

Senin, 2 September 2019 12:25 Reporter : Indra Cahya
Ini Alasan Mengapa iPhone 11 Akan Dianggap Ketinggalan Zaman, Setuju? Rumor iPhone 11. ©2019 youtube.com/mkbhd

Merdeka.com - iPhone 11 akan diperkenalkan beberapa hari lagi. Dirumorkan, iPhone terbaru ini akan membawa teknologi kamera terbaru yang mengusung konfigurasi tiga kamera.

Tentu, segalanya akan jadi lebih canggih di berbagai aspek dan sektor. Namun, dari rumor yang telah beredar sebelumnya, ada paling tidak dua hal yang membuat iPhone 11 dianggap sedikit tertinggal dari banyak kompetitornya di Android.

Mari kita bahas satu demi satu, dua aspek apa saja yang membuat di tengah teknologi fitur yang akan diperkenalkan Apple, iPhone 11 akan tetap ketinggalan zaman. Berikut ulasannya.

1 dari 4 halaman

Notch yang Tidak Mengecil

Apple nampaknya tidak akan mengubah bahasa desain iPhone yang berangkat dari iPhone X lalu, yakni layar dengan notch atau poni. Padahal, iPhone-lah yang pertama kali memopulerkan desain tersebut dan semua vendor yang 'meniru' iPhone, kini telah beralih ke solusi yang lebih menarik.

Sebut saja waterdrop notch yang lebih kecil, sliding dan pop-up camera yang membuat layar jadi penuh, hingga kamera yang tersembunyi balik layar.

Nah, ketika di 2019 iPhone 11 masih menggunakan notch yang sama dengan di 2017, tak bisa dimungkiri Apple akan dianggap kurang inovasi dalam hal desain.

Meski demikian, demi sensor biometrikasi pengenalan wajah 3D yakni Face ID, notch iPhone tak akan bisa diapa-apakan lagi, terlebih lagi, dihilangkan.

Untungnya, Apple punya rekam jejak baik dalam konsistensinya mempertahankan bahasa desain. Hal ini justru menjadi aspek untuk mudah dikenalnya iPhone dibanding merek kompetitor.

Bagaimana tidak, sebelum iPhone X rilis di 2017 lalu, pada dasarnya Apple memperkenalkan iPhone dengan bahasa desain yang hampir sama. Paling tidak, ada 15 generasi iPhone dengan bahasa desain serupa. Hal ini sama sekali tak membuat nama iPhone jatuh.

2 dari 4 halaman

Konektivitas 5G

Konektivitas 5G sudah mulai berdiri di banyak kota besar di seluruh penjuru negara maju. Hal ini diiringi dengan bermunculannya deretan smartphone dengan konektivitas 5G. Arus ini mulai marak di akhir 2018, dan kini hampir semua pabrikan memiliki satu buah smartphone 5G.

Apple? Di 2019, iPhone sudah dipastikan tak akan menelurkan versi 5G.

Jika dibandingkan dengan Huawei, Samsung, LG, Xiaomi, serta OnePlus, mungkin Apple agak ketinggalan zaman. Meski demikian, Apple sudah mulai jalan untuk memuluskan langkah mereka menyongsong industri berbasis 5G.

Beberapa waktu lalu, pasca akuisisi Apple ke divisi modem 5G smartphone milik Intel, Apple dilaporkan akan merilis semua iPhone besutannya di 2020 dengan konektivitas 5G. Memang bukan tahun ini, namun tahun depan sudah pasti.

Melansir laporan dari analis teknologi spesialis Apple Ming-Chi Kuo yang dikutip MacRumors, Apple akan merilis tiga iPhone dengan ukuran 6,7 inci, 6,1 inci, serta 5,4 inci. Awalnya, disebut Apple hanya akan merilis varian 5G di iPhone termahal mereka. Namun rumor ini menyanggah hal tersebut, di mana semua varian akan mendapatkan 5G.

Deretan varian ini akan mendapatkan dukungan sub-6GHz dan spektrum mmWave yang jauh lebih cepat. Meski demikian, Apple mungkin akan merilis iPhone 5G tanpa spektrum mmWave dengan harga lebih murah.

3 dari 4 halaman

Akuisisi Intel Adalah Kunci

Mengapa tidak bisa mengusung 5G dalam waktu dekat? Dalam laporan yang sama dengan yang kami bahas di atas, Apple dikabarkan baru saja memiliki sumber daya yang cukup untuk membuat iPhone 5G pasca akuisisi divisi modem Intel.

Dengan ini, Apple punya banyak properti intelektual terkait 5G, yang sebelumnya tak dimiliki.

Diharapkan pula, Apple bisa mengembangkan modemnya sendiri tanpa harus memasok dari Qualcomm seperti di iPhone sebelum-sebelumnya.

Apple sendiri merupakan salah satu perusahaan terkaya di dunia, sehingga diakuisisinya divisi modem 5G Intel adalah pilihan tepat karena Apple akan makin untung dengan mengembangkan instrumen fiturnya sendiri.

Bahkan, secara hitungan finansial, Apple akan terus merugi jika bermitra dengan Qualcomm. Mengingat banyak sekali royalti dan paten yang harus dibayar Apple untuk menggunakan produknya.

4 dari 4 halaman

Strategi yang Tak Bertaut

Kembali soal 5G, strategi Apple rasanya tak cocok untuk menelurkan 5G di saat ini. Pasalnya, model bisnis Apple merujuk pada penjualan dan pengkapalan yang tinggi.

Perlu diingat, Apple hanya menjual varian flagship. Mereka tak punya smartphone untuk berbagai kalangan segmen. Jadi, mereka harus memastikan untuk produknya memang sesuai dengan selera pasar.

Dengan ini, konektivitas 5G tidak cocok diterapkan di iPhone saat ini. Pasalnya cakupan jaringan 5G masih minim dan penjualan tak akan semasif jika konektivitasnya LTE.

Selain itu, harga pun akan jadi mahal. Pasalnya, tak cuma deretan modem dan prosesor yang harus mendapatkan pembaruan karena menggunakan 5G, banyak juga hardware yang juga harus ikut upgrade.

Bayangkan saja, jika koneksi dengan data transfer super cepat, latensi hampir 0, dan efisien energi ini tidak disokong dengan RAM yang juga tinggi kapasitas, tentu bagaimanapun smartphone akan tetap lemot karena load berat yang dengan mudah diunduh.

Belum lagi jika streaming. Ketika streaming konten 4K bisa dilakukan dalam hitungan detik, akan percuma jika kita menontonnya dari layar LCD berresolusi HD. Tentu kita juga butuh layar OLED dengan resolusi 4K.

Tentu, semua komponen ini tak akan murah. Terlebih lagi iPhone sendiri terkenal menyematkan hardware terbaik dibanding kompetitornya. [idc]

Baca juga:
Apple Perkenalkan iPhone Terbaru Pada 10 September 2019
September Mendatang Apple Bakal Perkenalkan iPhone Terbaru?
Tak Cuma iPhone 11, Apple Juga Akan Perkenalkan MacBook Pro Layar Besar
Ini Alasan Mengapa iPhone Akan Selalu 'Made in China'
Ini Bocoran Spesifikasi iPhone 11, Rilis Bulan Depan!
iPhone X ini Masih Menyala Meski Telah Tenggelam di Dasar Danau
Apple Bakal Beri Rp 14 Miliar untuk Penemu Bug iPhone

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini