Habiskan USD 70 Miliar, Metaverse Jadi Pertaruhan Besar Mark Zuckerberg

Jumat, 30 September 2022 11:43 Reporter : Merdeka
Habiskan USD 70 Miliar, Metaverse Jadi Pertaruhan Besar Mark Zuckerberg Mark Zuckerberg. © Cnn.com

Merdeka.com - Meta, menurut laporannya, diperkirakan akan menghabiskan USD70 miliar untuk 'bertaruh' di dunia Metaverse. Pertanyaan selanjutnya muncul, akankah ini menjadi modal yang paling banyak dalam sejarah industri teknologi? Dilaporkan GizChina, Jumat (30/9), ada kemungkinan seperti itu.

Walaupun, CEO Meta, Mark Zuckerberg telah berulang kali mengklaim bahwa Metaverse akan mengantar "babak baru" Internet, tidak sulit untuk melihat kembali sejarah untuk menemukan bahwa investasi besar dalam platform teknologi baru tak akan sia-sia.

Zuckerberg sendiri kemudian pernah mengatakan bahwa ‘taruhannya’ tidak akan terbayar sampai "akhir dekade". Dengan kata lain, setidaknya delapan tahun lagi bagi Meta untuk berpotensi menuai keuntungan. Ini menimbulkan pertanyaan: Apakah pengembalian Meta cukup untuk membenarkan investasi sebesar itu?

Cara terbaik untuk menilai adalah membandingkan ‘taruhan’ Meta dengan investasi perusahaan teknologi lainnya di platform baru. Anehnya, meskipun Apple dan Google telah mengembangkan terobosan teknologi baru seperti iPhone dan Android sebelumnya, investasi mereka jauh lebih rendah daripada Meta. Namun bagi Apple dan Google, investasi tersebut merupakan kesuksesan besar.

Apple dan Google masih berinvestasi dalam mengembangkan teknologi baru. Namun, mereka berinvestasi dalam produk setelah menguji penerimaan pasar dan balik modalnya yang lebih masuk akal.

Hal yang paling dekat dengan investasi besar metaverse Meta adalah mobil tanpa pengemudi dan ride-hailing. Yang pertama telah menarik raksasa seperti Alphabet dan General Motors, sedangkan yang kedua telah dipelopori oleh perusahaan seperti Uber dan Lyft. Perlu dicatat bahwa jumlah investasi dalam proyek-proyek ini masih lebih kecil dari investasi Metaverse dan dilakukan oleh banyak perusahaan.

Tak satu pun dari perusahaan di atas mengungkapkan angka total investasi, tetapi Meta mungkin yang paling banyak dibandingkan perusahaan tersebut. Agar adil, kita cukup membandingkan investasi sebelum produk tersebut resmi dikomersialkan. Ini akan membantu untuk menilai dengan lebih baik apakah proyek metaverse Meta hemat biaya.

Meskipun Meta sudah mulai menjual headset virtual reality (VR), konsep metaverse masih dalam tahap awal pengembangan. Zuckerberg percaya bahwa teknologi ini akan menciptakan “dunia digital” di mana orang dapat merasakan kehadiran orang lain di mana pun mereka berada. Skenario aplikasi potensial melibatkan interaksi sosial, pekerjaan, dan penjualan berbagai produk digital.

Sementara, Ride-hailing tidak dihitung karena fokusnya adalah pada investasi pra-peluncuran, meskipun industri ini membakar uang dengan ukuran apa pun – pemain seperti Uber sekarang perlahan berbalik. Investasi Meta juga menimbulkan pertanyaan penting: Bisakah perusahaan mapan menciptakan pasar baru dengan investasi besar? Di masa lalu, pasar baru seperti itu sering diciptakan oleh calon startup.

Margaret O'Mara, seorang profesor sejarah Amerika dari University of Washington, mengatakan, pendekatan Meta adalah hal baru karena mereka melakukan sesuatu yang sulit dilakukan oleh bisnis besar di dunia pada masa lalu.

O'Mara mengatakan bahwa seringkali sulit bagi perusahaan besar untuk menciptakan pasar baru karena sumber daya mereka yang besar dapat menjadi batu sandungan alih-alih membantu inovasi.

"Karena sumber daya yang melimpah, itu tidak cukup fleksibel. Perusahaan bisa menjadi terlalu konformis," kata dia.

Namun, O'Mara juga menunjukkan bahwa dari perspektif jangka panjang yang berdampak pada ekonomi, menginvestasikan banyak uang untuk menjelajahi masa depan dan membangun pasar baru yang menarik masih lebih baik daripada membeli saham.

2 dari 2 halaman

Deretan Angka Investasi Perusahaan Teknologi

Berikut ini adalah investasi teknologi baru yang paling menarik di industri teknologi selama 15 tahun terakhir. Namun, perhatikan bahwa angka-angka ini adalah investasi awal dan tidak ada penyesuaian inflasi.

1. Metaverse (USD 70 miliar)
2. Apple iPhone (USD 3.4 miliar)
3. Google Android (Sekitar ratusan juta dollar)
4. Mobil tanpa supir (Lebih dari USD 27 miliar)

[faz]
Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini

Opini