Peristiwa 25 April: Peringati Hari Malaria Sedunia, Ini Tema dan Sejarahnya

Senin, 25 April 2022 06:45 Reporter : Ani Mardatila
Peristiwa 25 April: Peringati Hari Malaria Sedunia, Ini Tema dan Sejarahnya Nyamuk malaria. ©2018 Merdeka.com

Merdeka.com - Hari Malaria Sedunia diperingati setiap tanggal 25 April. Acara tahunan ini merupakan upaya di seluruh dunia, untuk meningkatkan kesadaran Malaria dan dana untuk pengobatan dan pencegahan malaria.

Ratusan ribu orang meninggal karena malaria setiap tahun. Pada tahun 2017, kematian akibat malaria mencapai 435.000.

Untuk ukuran besar dampak dan kerusakannya, malaria menyebar melalui inang terkecil: nyamuk. Malaria ditularkan melalui gigitan nyamuk ketika parasit dari air liur nyamuk yang terinfeksi masuk ke dalam aliran darah seseorang.

Dalam satu atau dua minggu, infeksi menjadi sangat terlihat. Gejala berkembang dalam bentuk kelelahan, demam, sakit kepala, dan muntah. Dalam kasus yang paling serius, malaria dapat menyebabkan demam kuning, kejang, koma, dan kematian.

Penyakit ini paling banyak ditemukan di daerah tropis dan beriklim lembab, yaitu sub-Sahara Afrika, Asia, dan Amerika Latin. Suhu tinggi dan curah hujan yang meninggalkan genangan air menciptakan lingkungan yang menguntungkan bagi perkembangbiakan nyamuk.

Ekosistem ini menyediakan basis inang untuk penyebaran malaria. Di daerah dengan tingkat malaria yang tinggi, anak-anak paling menderita. Kekebalan parsial dapat dikembangkan selama bertahun-tahun terpapar, tetapi ketika seorang anak terinfeksi untuk pertama kalinya, ia menghadapi risiko kematian tertinggi.

Penting memperingati Hari Malaria Sedunia untuk terus menaruh perhatian pada penyakit tersebut. Berikut merdeka.com merangkum Sejarah Hari Malaria Sedunia dan temanya pada 25 April 2022:

2 dari 3 halaman

Sejarah Hari Malaria Sedunia

Hari Malaria Sedunia pertama kali dimulai sebagai Hari Malaria Afrika. Hari ini telah diperingati oleh pemerintah Afrika sejak tahun 2001 tetapi pertama kali diperingati pada tahun 2008.

Namun sidang ke-60 Majelis Kesehatan Dunia mengubah Hari Malaria Afrika menjadi Hari Malaria Sedunia. Inisiatif ini membantu memerangi penyakit secara global.

Untungnya, dengan peralatan medis yang tepat dan tindakan pencegahan, penyakit ini sangat dapat diobati dan dicegah. Berkat karya luar biasa dari badan amal yang luar biasa di seluruh dunia, skala kehancuran yang disebabkan oleh penyakit ini secara bertahap dapat dikendalikan. 

Misalnya, pada 2018 27 negara melaporkan kurang dari 100 kasus malaria dan berada di jalur untuk bebas malaria selama beberapa tahun ke depan. 

Pada tahun 2018 Uganda melaporkan 1,5 juta kasus lebih sedikit dibandingkan tahun sebelumnya, dan India melaporkan 2,6 juta kasus lebih sedikit selama periode waktu yang sama. Pada tahun 2020, dilaporkan bahwa 1,5 miliar kasus dan 7,6 juta kematian telah dihindari dalam 2 dekade terakhir karena respon global dan pengendalian penyakit.

Karena langkah-langkah fantastis yang telah dibuat dalam beberapa tahun terakhir, negara-negara yang sebelumnya terkena penyakit ini telah disertifikasi untuk sekarang bebas malaria. 

Karena itu, banyak badan amal dan organisasi seperti Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) optimis bahwa, dengan koordinasi dan dukungan yang tepat dari pemerintah internasional, dunia yang bebas dari malaria dapat terwujud.

3 dari 3 halaman

Tema Hari Malaria Sedunia 25 April 2022

Tema hari malaria tahun ini adalah 'Memanfaatkan inovasi untuk mengurangi beban penyakit malaria dan menyelamatkan nyawa'.

Malaria tidak dapat diselesaikan dengan menggunakan salah satu teknologi yang saat ini tersedia di dunia. Dengan tema tersebut, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mencari investasi dan inovasi untuk menghadirkan strategi pengendalian vektor yang inovatif, diagnostik, obat antimalaria, dan instrumen lainnya untuk mempercepat pekerjaan memerangi Malaria.

Dengan memperingati Hari Malaria Sedunia setiap tahun, WHO menyerukan kepada sponsor baru untuk bergabung dengan aliansi global melawan malaria, serta lembaga penelitian dan pendidikan untuk menyampaikan terobosan ilmiah kepada masyarakat umum. [amd]

Baca juga:
WHO Rekomendasikan Penggunaan Vaksin Malaria Pertama di Dunia
Begini Cara Kemenkes Kendalikan Malaria Selama PON XX di Papua
Kasad Andika Kunjungan ke Eijkman: Kita Tak Hanya Lip Service, Tapi Action
WHO Umumkan China Secara Resmi Bebas Malaria
Jumlah Warga Suspect Malaria di Mukomuko Meningkat

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini