Medan Banjir Hampir di Setiap Sudut Kota, Gubernur Sumut Ungkap Penyebabnya

Kamis, 25 November 2021 09:00 Reporter : Fatimah Rahmawati
Medan Banjir Hampir di Setiap Sudut Kota, Gubernur Sumut Ungkap Penyebabnya 230 Rumah di Kota Malang Terendam Banjir. ©2021 Merdeka.com/HO-BNPB

Merdeka.com - Sejumlah wilayah di Kota Medan, Sumatra Utara (Sumut), saat ini dilanda banjir akibat curah hujan tinggi yang beberapa waktu terakhir mengguyur daerah tersebut. Kondisi ini membuat Wali Kota Medan menyampaikan permohonan maaf kepada seluruh masyarakat Kota Medan, melalui akun Instagram pribadinya @bobbynst pada Rabu (24/11).

Terkait masalah banjir ini, Gubernur Sumut, Edy Rahmayadi mengatakan bahwa Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) sudah memprediksikan potensi banjir ini sejak dua bulan lalu. Ia pun telah menginstruksikan kepada seluruh kepala daerah untuk bersiap menghadapi segala kemungkinan yang bisa terjadi.

"Ini memang kondisi Sumatra Utara. Satu bulan yang lalu saya sudah menginstruksikan kepada seluruh bupati dan wali kota untuk mewaspadai kondisi alam, karena BMKG mengatakan ini akan terjadi," ujar pada Rabu (24/11).

Gubernur Edy pun mengimbau agar masyarakat tetap waspada, khususnya saat hendak bepergian di tengah cuaca ekstrem yang tengah melanda Sumut.

"Rakyat Sumatra Utara ku seluruhnya waspada dan alat-alat berat yang bisa membantu pada titik titik kritis ini sudah kita lakukan, tapi khususnya rakyat- rakyat kita dalam bepergian, dalam dislokasi rumah-rumah yang kondisinya kurang baik dalam kondisi alam, ini harus tetap waspada. Tenang, berdoa, tetapi kita tetap berusaha untuk menyelesaikan persoalan," imbaunya.

Seperti diketahui, hujan deras yang mengguyur Kota Medan pada Selasa (23/11) membuat hampir setiap sudut di kota itu tergenang banjir, termasuk kantor Gubernur Sumut di Jalan Pangeran Diponegoro. Banjir ini disebabkan salah satunya karena drainase kota yang buruk.

Melansir dari ANTARA, berikut informasi selengkapnya.

2 dari 3 halaman

Drainase Buruk dan Molornya Penanganan Banjir

medan dikepung banjir bobby nasution minta maaf ke warga sumut

Instagram/@bobbynst ©2021 Merdeka.com

Gubernur Edy mengatakan, drainase di Kota Medan tidak dalam kondisi yang baik. Sehingga tidak bisa menampung banyak air di saat intensitas hujan yang turun cukup tinggi.

"Hujan tadi malam itu over, sehingga kapasitas yang direncanakan, drainase yang ada tidak mencukupi, itu tidak selamanya begitu. Namun demikian ini sinyal untuk kita evaluasi," ujarnya.

Hal ini diperparah dengan molornya penanganan banjir di Kota Medan yang tertunda. Sebenarnya, penanganan banjir ini sudah dicanangkan sejak 2020 lalu, yakni dengan normalisasi 5 sungai. Namun akibat pandemi Covid-19, seluruh perencanaan tersebut ditunda dan dialihkan untuk fokus pada penanganan pandemi Covid-19.

"Harusnya dikerjakan sejak tahun 2020, 2021, dan 2022 selesai. Tetapi di bulan Maret 2020 kita terkena wabah Covid-19 sehingga semua itu direcofusing," kata Gubernur Edy.

3 dari 3 halaman

Pemkot Medan Kerahkan Camat untuk Data Lokasi Banjir

medan dikepung banjir bobby nasution minta maaf ke warga sumutInstagram/@bobbynst ©2021 Merdeka.com

Pemerintah Kota (Pemkot) Medan pun langsung gerak cepat agar banjir sejak Selasa (23/11) lalu ini segera teratasi. Melansir dari unggahan Instagram @prokopim_pemkomedan pada Rabu (24/11), Sekda Kota Medan, Wiriya Alrahman minta kepada Dinas PU dan seluruh camat untuk mencatat dimana saja kawasan yang ada di wilayahnya masing-masing menjadi skala prioritas penanganan banjir.

“Sesuai arahan dari Pak Wali, saya minta petugas harian lepas (PHL) yang ada di Dinas PU dan kecamatan dikerahkan seluruhnya untuk bekerja melakukan normalisasi drainase, terutama kawasan yang rentan terjadinya banjir,” tegasnya.

Wiriya juga minta kepada seluruh camat untuk membuat surat resmi kepada Dinas PU tembusan Wali Kota dan Sekda tentang lokasi banjir yang terjadi. Surat tersebut harus dilengkapi dengan data seperti ketinggian air, lama waktu surutnya dan jumlah rumah yang menjadi korban banjir.

“Saya minta setiap camat memberikan saran dan solusi dari setiap lokasi banjir yang ada di wilayahnya masing-masing sebagai bahan masukan bagi Dinas PU, termasuk banjir rob yang terjadi di Belawan. Dengan demikian Dinas PU tinggal mengambil solusi terbaik seperti apa guna mengatasi persoalan banjir tersebut,” ungkapnya.

[far]
Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini