Hari Pariwisata Sedunia 27 September, Ini Tujuan dan Temanya 2022

Selasa, 27 September 2022 05:50 Reporter : Ani Mardatila
Hari Pariwisata Sedunia 27 September, Ini Tujuan dan Temanya 2022 Ilustrasi Pariwisata Bali. ©2020 Merdeka.com

Merdeka.com - Perjalanan dikatakan dapat memperluas pikiran, menjelajahi dunia dan melihat pemandangan dan budaya yang luas yang ditawarkan oleh orang-orang di dunia. Pariwisata dapat menggambarkan perjalanan untuk kesenangan baik asing maupun domestik, dan telah terjadi selama umat manusia.

Pariwisata diperkirakan akan tumbuh pada tingkat tiga persen per tahun hingga 2030, dan ini adalah tren yang hanya dapat kita lihat tumbuh dan berkembang lebih dari itu.
Pertumbuhan ini dapat dikaitkan dengan sejumlah alasan berbeda. Ini meliputi pertumbuhan kelas menengah di seluruh dunia dan penurunan harga transportasi, khususnya transportasi udara.

27 September menjadi perayaan Hari Pariwisata Sedunia. Hari tersebut telah dirancang untuk memberikan penghormatan kepada industri ini, mendorong orang untuk bepergian, dan menghormati mereka yang melakukan pekerjaan yang baik di sektor pariwisata dan memungkinkan kita semua untuk memenuhi tujuan kita mengunjungi berbagai tempat di seluruh dunia.

Berikut merdeka.com merangkum selengkapnya Hari Pariwisata 27 September beserta temanya tahun 2022 ini:

2 dari 3 halaman

Sejarah Hari Pariwisata Sedunia

Pariwisata telah menjadi bagian dari pengalaman manusia selama ada tempat-tempat yang jauh untuk dikunjungi dan dialami. Awalnya provinsi ini adalah provinsi orang kaya, dengan perjalanan yang sulit dan mahal, tetapi memberikan kesempatan untuk belajar bahasa baru, mencicipi masakan yang berbeda, dan secara umum melihat apa yang bisa dilihat.

Pariwisata dapat dikatakan dapat ditelusuri kembali ke periode Shulgi di Tiongkok Kuno, ketika Raja berusaha keras untuk melindungi jalan dan membangun stasiun jalan bagi para pelancong. Pada Abad Pertengahan, perjalanan menjadi lebih penting karena alasan agama, Buddha, Islam, dan Kristen semuanya memiliki tradisi ziarah yang mengharuskan perjalanan jarak jauh demi kesehatan dan peningkatan spiritual.

Hari Pariwisata Dunia didirikan oleh Organisasi Pariwisata Dunia Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNWTO) untuk mempromosikan pariwisata yang berkelanjutan, bertanggung jawab, dan dapat diakses secara universal. Pariwisata menguntungkan wisatawan dan lokasi yang mereka kunjungi, dan merupakan salah satu pendorong utama pertumbuhan ekonomi.

Untuk tujuan ini, mereka telah menyusun Kode Etik Global untuk Pariwisata, untuk membantu meningkatkan manfaat pariwisata sambil meminimalkan dampaknya dan melindungi orang, budaya, dan lingkungan dari lokasi yang dikunjungi dan dialami orang.

Hari Pariwisata Dunia adalah sesuatu yang telah berlangsung selama bertahun-tahun sekarang. Itu sebenarnya sesi ketiga Majelis Umum UNWTO dimana diputuskan bahwa Hari Pariwisata Dunia akan dilembagakan. Ini terjadi di Spanyol di Torremolinos pada bulan September 1979.

Hal ini menyebabkan Hari Pariwisata Dunia pertama berlangsung pada tahun berikutnya, pada tahun 1980. Tanggal tersebut dipilih sehingga bertepatan dengan tonggak penting dalam pariwisata global, ini menjadi peringatan ketika Patung UNWTO diadopsi pada 27 September pada tahun 1970. Ini juga merupakan pilihan yang tepat karena menandai awal musim di belahan bumi selatan dan berakhirnya musim ramai di belahan bumi utara. 

3 dari 3 halaman

Tema Hari Pariwisata Sedunia 2022

Setiap tahun, ada tema yang berbeda untuk Hari Pariwisata Dunia. Misalnya, pada tahun 2019, temanya adalah Pariwisata dan Pekerjaan – Masa Depan yang Lebih Baik Untuk Semua. Hal ini mendorong orang untuk fokus pada penciptaan lapangan kerja di sektor pariwisata.

Perserikatan Bangsa-Bangsa ingin mempromosikan pembuatan kebijakan baru untuk mengatasi ketidaksesuaian yang ada antara keterampilan pariwisata yang diajarkan dan keterampilan yang benar-benar dibutuhkan, serta untuk menggabungkan dan mencerminkan kemajuan teknologi yang berkelanjutan.

PBB juga ingin menciptakan lapangan kerja yang lebih baik dan lebih banyak, khususnya bagi kaum muda dan perempuan. 

'Rethinking Tourism' adalah tema Hari Pariwisata Sedunia 2022. Perayaan resmi tahun ini akan diselenggarakan oleh Indonesia, merayakan kesempatan ini untuk memikirkan kembali bagaimana kita melakukan pariwisata untuk sektor yang lebih berkelanjutan, inklusif dan tangguh.

Sejumlah pakar ternama dari beragam pemangku kebijakan akan berdiskusi dari pertemuan “Rethinking Tourism as a Key Element on Recovery”, dan diskusi bertema “The Tourism We Want” yang akan dipimpin oleh perwakilan sektor pariwisata Bali.

Dalam memperkuat perayaan dan pesan utama dari World Tourism Day, negara-negara anggota UNWTO juga akan diundang pada hari tersebut. Bukan itu saja, Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) juga membuat serangkaian program Road to World Tourism Day 2022 yang diisi beragam kegiatan seperti seminar, lomba, bakti sosial, bersih sungai, dan penghijauan.

[amd]
Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini

Opini