Sejumlah Klub Shopee Liga 1 Membubarkan Diri, PSIS Menganggap Wajar

Selasa, 12 Januari 2021 22:21 Repoter : Redaksi Bola.com
Sejumlah Klub Shopee Liga 1 Membubarkan Diri, PSIS Menganggap Wajar Shopee Liga 1 - Logo Klub (Bola.com/Adreanus Titus)

Merdeka.com - Bola.com, Semarang - Beberapa klub Shopee Liga 1 mulai membubarkan diri dengan menyudahi kontrak untuk para pemain menyusul tidak adanya kepastian kompetisi.

Madura United dan Persipura Jayapura, dua tim besar yang secara finansial sebenarnya cukup baik, tumbang dan skuad dibubarkan. Pemain dari kedua tim juga telah mengakhiri kontrak dan bergabung dengan klub negara tetangga.

Sementara, klub lain masih bertahan meski dengan cara meliburkan para pemain, dan berupaya memperpanjang kontraknya. GM PSIS Semarang, Wahyu Winarto menilai fenomena sebagian klub yang membubarkan diri imbas dari ketidakjelasan kompetisi adalah hal yang wajar.

"Kalau menurut saya, ya normal. Artinya sudah sering dibicarakan oleh klub bahwa yang dibutuhkan sekarang adalah kepastian pelaksanaan kompetisi," ungkapnya, Selasa (12/1/2021).

"Berkaca pada pelaksanaan kompetisi Liga 1 2020 yang kontrak semua pemainnya selesai pada Desember, atau berakhirnya satu musim kompetisi. Sekarang sudah lewat ke tahun 2021 dan masih belum tahu kapan kompetisi dimulai," terangnya.

Kerugian Finansial

20200130 WA0015
Para pemain PSIS Semarang melakukan jogging dalam latihan perdana di Stadion Citarum, Semarang, Kamis (30/1/2020). (Vincentius Atmaja)

Menurutnya, kerugian paling kentara yang dialami klub adalah sisi finansial. Saat tidak ada kejelasan kompetisi, namun klub tetap harus membayar hak gaji pemain.

Sejak kompetisi harus ditangguhkan sejak bulan Maret 2020, klub terus mengalami kerugian. Pemasukan seperti dari pendapatan tiket penonton tidak ada. Bisnis merchandise pun ikut lesu karena tidak ada pertandingan.

Sementara kondisi di PSIS menurutnya masih bisa bertahan, walaupuan ikut mengalami remuk redam. Kontrak para pemain Mahesa Jenar rata-rata masih tersisa hingga akhir tahun 2021.

"Kalau sampai sekarang saja belum ada kepastian, terus klub mau berbuat apa ke pemain. Memang langkah yang tepat ya bubar. Kalau tidak makin terpuruk," bebernya.

"Kondisi finansial PSIS juga sudah ikut sekarat. Hanya kontrak pemain jangka panjang dan menjadi konsekuensi kami," jelas pria yang akrab disapa Liluk.

Saksikan video pilihan berikut ini:

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini