Maruarar Sirait: Presiden Minta Mafia Bola Dihabisi

Rabu, 20 Februari 2019 22:01
Maruarar Sirait: Presiden Minta Mafia Bola Dihabisi Anggota DPR Maruarar Sirait saat menjadi pembicara dalam diskusi politik di Jakarta, Jumat (23/3). Diskusi tersebut membahas Permasalahan dan Konstelasi Pilkada Sumatera Utara 2018. (Liputan6.com/Johan Tallo)

Merdeka.com - Liputan6.com, Jakarta - Anggota Dewan Pembina PSSI, Maruarar Sirait, hadir dalam acara Mata Najwa, Rabu (20/2/2019) yang berjatuk 'Darurat Sepak Bola'. Di kesempatan tersebut, Maruarar membawa pesan dari Presiden Republik Indonesia, Joko Widodo.

"Tadi jam 4 sore ketemu Presiden, Najwa titip pertanyaan ke saya dan saya tanyakan pertanyaan itu ke Presiden. 'Pak Presiden bagaimana sikap Anda tentang mafia bola. Kata dia cuma satu: 'Habisi'," kata Maruarar Sirait.

Sejauh ini, Satgas Antimafia Bola terus bekerja untuk mengusut tuntas kasus dugaan pengaturan skor yang ada di Liga Indonesia. Sejauh ini, total ada 15 orang yang ditetapkan sebagai tersangka.

"Kepercayaan diri kepada polisi semakin meningkat. Ini bisa kenaikan pangkat yang luar biasa," ucapnya.

Maruarar Sirait, yang pernah menjadi Ketua Steering Committee (SC) Piala Presiden sejak 2015-2018, mengatakan, turnamen pramusim yang dipimpinnya bebas dari pengaturan skor.

"Pada 2015, Presiden ngobrol dengan saya meminta turnamen sepak bola yang mampu membangunkan perekonomian rakyat. Di Piala Presiden, setiap menit ke-75, kami bisa umumkan jumlah penonton dan uang yang masuk. Itu transparansi," ucap Maruarar Sirait.

Satgas Siap Berantas

Menanggapi instruksi Presiden Joko Widodo untuk menghabisi mafia bola, Hendro Pandowo, pemimpin Satgas Antimafia Bola sudah siap 100 persen.

"Dalam menentukan tersangka, kita butuh penyeledikian. Bila terbukti match fixing, polisi tidak ragu-ragu menghabisinya," kata Hendro singkat.

Saksikan video pilihan berikut ini:

Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini