Komentar Jacksen F. Tiago Terkait Banyaknya Pemain Shopee Liga 1 yang Ikut Tarkam

Jumat, 20 November 2020 15:06 Repoter : Redaksi Bola.com
Komentar Jacksen F. Tiago Terkait Banyaknya Pemain Shopee Liga 1 yang Ikut Tarkam Pelatih Persipura, Jacksen Tiago memimpin latihan dengan menggunakan masker. (Iwan Setiawan/Bola.com)

Merdeka.com - Bola.com, Jakarta - Fenomena pertandingan antar kampung (tarkam) yang melibatkan sejumlah pemain di Shopee Liga 1, menjadi pembahasan hangat dikalangan pencinta sepak bola di Tanah Air.

Ya, dalam beberapa hari terakhir setidaknya ada dua pemain yang ramai dibahas, karena disinyalir ikut bermain pada laga tarkam. Kedua pemain tersebut adalah adalah winger Bhayangkara FC Saddil Ramdani dan pemain depan PSM Makassar Bayu Gatra.

Selain menjadi pembicaraan hangat pencinta sepak bola di Tanah Air, Saddil juga diberitakan media internasional karena dianggap bermain di lapangan berlumpur. Namun, kabar tersebut dibantah Saddil Ramdani dan mengaku hanya berada di tempat tersebut dan tidak ikut tampil.

Berbeda dengan Saddil Ramdani, Bayu Gatra menjadi perbincangan setelah pertandingan yang diikutinya ricuh, akibat keributan penonton hingga terjadi pemukulan terhadap pemain.

Pelatih Persipura, Jacksen F. Tiago, ikut mengomentari ramainya pesepak bola di Shopee Liga 1 yang tampil pada pertandingan tarkam. Menurut Jacksen, pemain profesional tetap tidak diperbolehkan tampil pada laga Tarkam.

"Menurut saya itu (pemain profesional main pada laga tarkam) adalah sesuatu hal yang tidak wajar di dunia sepak bola professional. Barangkali ini adalah keunikan sepak bola Indonesia," kata Jacksen F. Tiago kepada Bola.com, Jumat (20/11/2020).

 

Berbeda dengan Brasil

komentar jacksen f. tiago terkait banyaknya pemain shopee liga 1 yang ikut tarkam
Pelatih Persipura Jayapura, Jacksen Tiago (kiri) dan sang putra, Hugo Samir. (Bola.com/Aditya Wany)

Jacksen pun membandingkan kondisi serupa dengan negara asalnya Brasil. Bedanya, kata Jacksen, pemain profesional di negaranya hanya tampil di luar kompetisi saat jeda pada laga amal dan itu pun dilakukan dengan sesama pemain profesional lainnya.

Bukan seperti di tarkam, di mana pemain profesional menjadi pelengkap tim amatir yang dihuni para pemain amatir dengan lawan para pemain amatir pula.

"Di Brasil, pasca-kompetisi banyak sekali pertandingan persahabatan. Tapi, pertandingan itu antara pemain-pemain professional yang berlibur untuk kegiatan amal dan membantu masyarakat yang tidak mampu. Penonton yang masuk stadion bayar tiketnya dengan 1 kg makanan, susu, roti, sosis, dan lain-lain," ujarnya.

"Itu pun, tidak ada pemain yang bukan dari lingkungan professional. Terutama karena faktor keselamatan dan kesehatan bersama," tambahnya.

Pintar Mengelola Keuangan

komentar jacksen f. tiago terkait banyaknya pemain shopee liga 1 yang ikut tarkam
Pemain SSB Tulehu Putra foto bersama mantan pelatih Indonesia, Jacksen F. Tiago, usai pelatihan di Brazilian Soccer School, Bekasi, Kamis (7/12/2017). Sebanyak 13 anak Maluku ikut pelatihan Liga Remaja UC News. (Bola.com/M Iqbal Ichsan)

Terkait alasan banyak pemain yang terjun pada laga tarkam karena faktor ekonomi menyusul kompetisi yang tertunda hingga tahun depan, pelatih yang pernah menukangi Persebaya itu mengembalikan kepada individu masing-masing.

"Kalau saya kembalikan kepada indivídu masing-masing. Menurut saya, pemain seharusnya lebih pandai atau belajar caranya mengolah keuangan. Supaya momen seperti ini, tidak membuat harga diri masing-masing tidak menurun sejauh itu," Jacksen mengakhiri pembicaraan.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini