Wabah Corona Virus Bakal Mencapai Puncaknya pada 10 Hari Lagi

Rabu, 29 Januari 2020 13:00 Reporter : Rizky Wahyu Permana
Wabah Corona Virus Bakal Mencapai Puncaknya pada 10 Hari Lagi Penanganan pasien virus corona di Wuhan. ©THE CENTRAL HOSPITAL OF WUHAN VIA WEIBO/Handout via REUTERS

Merdeka.com - Wabah virus corona yang mulai menyebar di Wuhan, China bakal mencapai puncaknya sekitar 7 hingga 10 hari mendatang. Hal ini diungkapkan oleh salah satu pejabat tinggi di China pada Selasa (28/1), dilansir dari Medical Xpress.

Novel coronavirus yang menyebar di China ini disebut memiliki kesamaan genetik dengan SARS (Severe Acute Respiratory Syndrome). Penyakit ini pertama muncul di Wuhan pada Desember 2019 lalu dan jumlah orang yang terinfeksi terus bertambah seiring waktu.

Zhong Nanzhan, salah satu ilmuwan dari China's National Health Commission mengatakan pada kantor berita Xinhua bahwa wabah ini tidak bakal meningkat dalam skala yang sangat besar.

"Saya meyakini bahwa puncaknya bakal terjadi dalam sepekan atau sekitar sepuluh hari," jelas Zhong.

Zhong juga mengungkap bahwa tingkat kemudian juga bakal terus menurun. Walau pengobatannya masih belum ditemui hingga saat ini, namun perawatan yang ada saat ini telah memungkinkan hal ini.

1 dari 3 halaman

Vaksin Corona Masih Dikembangkan

Diklansir dari laman Global News, Selasa (28/1), secara teknis, kata para ahli, menciptakan vaksin untuk virus corona dimungkinkan.

Beberapa pekan setelah kasus pertama ditemukan, sejumlah peneliti di China sudah memetakan kode genetik virus baru ini dan membagikannya kepada berbagai otoritas kesehatan di seluruh dunia. Dengan begitu upaya untuk menemukan vaksin yang tepat bagi virus corona sudah dimulai.

Para peneliti mengatakan mereka sedang menjalankan pendekatan "klem molekuler" yang sejauh ini dilaporkan memperlihatkan hasil yang menggembirakan dalam uji coba laboratorium ketika penanganan virus macam Ebola dan MERS.

Dua perusahaan farmasi--Inovio Pharmaceuticals dan Moderna Therapeutics--juga menerima jutaan dolar dana dari CEPI untuk menciptakan vaksin melawan virus corona.

Sejumlah universitas, perusahaan farmasi, dan bioteknologi di seluruh dunia juga mengumumkan mereka dengan mengembangkan vaksin untuk virus corona.

2 dari 3 halaman

Corona Bisa Menyebar Lewat Batuk dan Bersin

Komisi Kesehatan Nasional China (NHC) hari ini mengatakan virus corona Wuhan bisa menular melalui kontak dengan penderita.

Pengumuman itu disampaikan setelah tim ahli NHC mendapatkan hasil uji coba keempat terhadap virus corona.

Laman CNN melaporkan, Selasa (28/1), NHC kemarin mengatakan mode penularan utama dari virus corona adalah "perpindahan dari jarak dekat" itu artinya virus bisa menulari seseorang jika orang itu dekat dengan penderita yang sedang bersin atau batuk. Mode penularan lainnya adalah sentuhan atau kontak dengan partikel yang sudah terinfeksi virus corona.

Namun NHC tidak menjelaskan lebih jauh bentuk kontak seperti apa yang bisa menularkan virus corona.

3 dari 3 halaman

Masker dan Kebersihan Bisa Jadi Cara Cegah Virus Corona

Masker wajah dapat menurunkan risiko seseorang terinfeksi virus corona melalui air liur atau dahak. CDC merekomendasikan agar dokter dan perawat yang merawat pasien yang berpotensi terinfeksi juga memakai masker dan kacamata.

Masker wajah dirancang untuk menangkap kontaminasi dan partikel besar, termasuk yang mungkin membawa patogen seperti virus corona seperti masker bedah dan respirator N95.

Respirator N95 menyaring sebagian besar partikel udara di sekitarnya. Jenis masker ini sering digunakan ketika kualitas udara buruk karena asap atau polusi, dan dirancang untuk dipasang dengan ketat.

Sedangkan masker bedah dirancang untuk menjaga agar tetesan atau percikan partikel besar tidak berpindah dari mulut seseorang ke permukaan atau orang-orang terdekat. Masker ini dimaksudkan untuk menjaga penyedia layanan kesehatan dari penyebaran kuman yang ditularkan melalui mulut kepada pasien.

Untuk negara lain yang belum terjangkit corona, menurut co-direktur University of Washington dr. Peter Rabinowitz, pencegahan penyakit bisa dilakukan dengan menjaga kebersihan diri. [RWP]

Baca juga:
Kota Mati dan Teriakan 'Wuhan Jiayou' yang Bikin Merinding
Suasana Kota-Kota di China Sepi Akibat Wabah Virus Corona
Virus Corona Renggut 106 Jiwa, DPR Sarankan Pemerintah Tetapkan Siaga Satu
Takut Terinfeksi Virus Corona, Warga Hong Kong Borong Masker Wajah
Korban Terus Bertambah, Dunia Berpacu dengan Waktu Temukan Vaksin untuk Virus Corona
Wabah Virus Corona Tumbangkan Ekonomi Dunia

Komentar Pembaca

Merdeka.com sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini