Pria Disebut Lebih Rentan Terinfeksi Virus Corona, Ini Alasannya

Senin, 10 Februari 2020 15:00 Reporter : Rizky Wahyu Permana
Pria Disebut Lebih Rentan Terinfeksi Virus Corona, Ini Alasannya Ilustrasi Batuk. ©medicalnewstoday.com

Merdeka.com - Infeksi virus corona ternyata lebih rentan dialami oleh orang-orang tertentu. Dalam sebuah studi terkait infeksi virus corona, disebutkan bahwa laki-laki lebih rentan daripada perempuan terkena penyakit yang disebabkan oleh novel coronavirus (2019-nCoV).

Temuan itu dimuat di jurnal The Lancet lewat sebuah studi terhadap 99 pasien (67 laki-laki dan 32 wanita) yang dirawat di Wuhan, Tiongkok karena infeksi virus corona, sejak tanggal 1 hingga 22 Januari.

Penelitian ini dilakukan oleh para dokter di Wuhan's Jinyintan Hospital bersama peneliti dari Shanghai Jiao Tong University dan Ruijin Hospital, Shanghai.

"Kami mengamati jumlah pria yang lebih banyak daripada wanita dalam 99 kasus infeksi 2019 n-CoV. Mers-CoV dan Sars-CoV juga telah ditemukan menginfeksi lebih banyak laki-laki daripada perempuan," kata studi ini seperti dikutip dari South China Morning Post.

"Berkurangnya kerentanan perempuan terhadap infeksi virus dapat dikaitkan dengan perlindungan dari kromosom X dan hormon seks, yang memainkan peran penting dalam kekebalan secara bawaan dan adaptif."

1 dari 1 halaman

Alasan Pria Lebih Rentan

Terkait hal tersebut, dokter spesialis paru Erlina Burhan mengemukakan alasan mengapa laki-laki lebih rentan terhadap infeksi virus corona dibanding perempuan.

Dalam temu media, Erlina mengatakan bahwa virus membutuhkan reseptor untuk hidup dan berkembang.

"Kalau secara reseptornya, untuk bisa hidup dan berkembang biaknya, kebetulan reseptornya ada di saluran napas. Reseptor itu katanya banyak di laki-laki dibanding perempuan," ujar Erlina yang merupakan Ketua Pokja Infeksi Pengurus Pusat Perhimpunan Dokter Paru Indonesia itu dalam penjelasannya.

Selain itu, Erlina mengungkapkan bahwa hal itu kemungkinan juga dipengaruhi oleh jumlah penduduk laki-laki yang lebih banyak sehingga pasien yang dilaporkan juga lebih banyak pria. Di sisi lain, hal yang bisa menjadi kemungkinan mengapa pria lebih rentan adalah karena mobilitas mereka dinilai lebih tinggi.

Reporter: Giovani Dio Prasasti
Sumber: Liputan6.com [RWP]

Baca juga:
Ini Perbedaan Gejala antara Infeksi Virus Corona dengan Flu atau Selesma
Pakar Sebut Virus Influenza Lebih Mematikan Dari Virus Corona, Infeksi 19 Juta Orang
Jumlah Korban Meninggal Akibat Virus Corona Lebih Tinggi Dari SARS
Waspada Corona, Wanita di Bali Cek Kesehatan Usai Demam Sepulang dari Singapura
Korban Dunia Capai 720, Singapura Tetapkan Status Virus Corona Parah & Mudah Menyebar
Bahaya Virus Corona, Warga Singapura Borong Bahan Pokok di Supermarket

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini