Pentingnya Interaksi Sosial Secara Langsung demi Kesehatan Mental

Rabu, 19 Oktober 2022 09:00 Reporter : Rizky Wahyu Permana
Pentingnya Interaksi Sosial Secara Langsung demi Kesehatan Mental Ilustrasi mengobrol. ©Pixabay

Merdeka.com - Kebiasaan yang terjadi pada masa pandemi COVID-19 tengah mengganas lalu menyebabkan banyak interaksi jadi berubah. Kini semakin banyak orang yang bekerja dan berhubungan dengan orang lain secara daring tanpa tatap muka langsung.

Interaksi sosial secara langsung tetap diperlukan demi kesehatan mental di tengah kemudahan berinteraksi antarorang lewat internet, kata dokter spesialis kedokteran jiwa dr. Zulvia Oktanida Syarif, Sp.KJ dari Universitas Indonesia.

"Kemudahan untuk berinteraksi melalui internet sering kali membuat interaksi sosial secara langsung dilupakan, padahal keduanya memiliki dampak yang berbeda," kata salah satu pengurus pusat Perhimpunan Dokter Spesialis Kedokteran Jiwa Indonesia (PDSKJ) itu beberapa waktu lalu dilansir dari Antara.

Dokter yang akrab disapa dr. Vivi ini menjelaskan media sosial mengubah cara seseorang memandang diri, bentuk tubuh, pencapaian, dan lain sebagainya. Padahal, apa yang ditampilkan di media sosial belum tentu sesuai dengan apa yang terjadi di dunia nyata.

Hal itu meningkatkan kecenderungan seseorang membandingkan diri dengan apa yang dilihat sempurna di media sosial.

"Cyberbullying dan cybercrime juga rentan terjadi di masa ini. Berbagai hal yang telah disebutkan tadi dapat mempengaruhi kesehatan mental seseorang," katanya.

2 dari 2 halaman

Untuk mengatasi permasalahan tersebut, dia mengimbau agar masyarakat tidak melupakan komunikasi dan interaksi sosial secara langsung serta membatasi diri dalam mengakses internet serta media sosial.

"Sesekali, cobalah untuk melakukan detoks media sosial atau tidak menggunakan media sosial terlebih dahulu untuk memberikan ketenangan dan meningkatkan kesehatan mental," ujar dia.

Selain membatasi penggunaan media sosial, hal-hal lain yang harus dijauhi demi menjaga kesehatan mental, yakni berpikir negatif, pola tidur tak teratur serta aktivitas fisik yang rendah.

Menjaga gaya hidup yang aktif juga tak kalah penting demi kesehatan jiwa. Olahraga rutin harus menjadi bagian kehidupan sehari-hari, sebab olahraga meningkatkan hormon endorfin yang menimbulkan rasa bahagia.

Dia menegaskan pentingnya kesehatan mental, sebab tidak akan ada kesehatan fisik tanpa kesehatan mental. Ketika seseorang memiliki kondisi mental yang sehat, maka dia akan mampu mengatasi tekanan serta bekerja secara produktif. [RWP]

Baca juga:
Orangtua Miliki Peran Penting dalam Jaga Kesehatan Mental Anak dan Remaja
Ketahui Masalah Kesehatan Mental yang Banyak Terjadi saat Pandemi dan Solusinya
Hindari Stres Berkepanjangan demi Jaga Kesehatan Jantung
Mengurai Penyebab Gen Z Lebih Rentan Depresi
Benarkah Generasi Z Bermental Lembek?

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini

Opini