Nyeri Dada Merupakan Keluhan Umum yang Dialami Pasien Serangan Jantung

Kamis, 29 September 2022 09:00 Reporter : Rizky Wahyu Permana
Nyeri Dada Merupakan Keluhan Umum yang Dialami Pasien Serangan Jantung Ilustrasi serangan jantung. ©iStock

Merdeka.com - Walaupun kerap datang secara tiba-tiba, namun serangan jantung sebenarnya memiliki gejala awal. Salah satu gejala awal yang umum muncul pada pasien serangan jantung adalah nyeri luar biasa di dada.

Dokter spesialis jantung dan pembuluh darah dr. Siska S Danny, SpJP(K) menyebut keluhan umum pasien serangan jantung antara lain nyeri dada yang luar biasa hebat yang disertai sesak napas dan mual.

"Pasien seringkali menggambarkannya sebagai nyeri terberat yang diderita seumur hidup. Bisa disertai sesak napas, keringat dingin, mual, muntah, pingsan," ujar dia yang menjabat sebagai Ketua Ilmiah 31st ASMIHA itu beberapa waktu lalu dilansir dari Antara.

Siska yang tergabung dalam Perhimpunan Dokter Spesialis Kardiovaskular Indonesia (PERKI) itu mengakui tak semua nyeri dada pertanda serangan jantung, namun selalu ada potensi penyakit ini muncul.

Dia menuturkan keluhan nyeri dada dapat membantu dokter mendiagnosis potensi serangan jantung pasien.

Selain keluhan, dokter juga bisa melakukan pemeriksaan rekam jantung untuk menangkap aktivitas listrik jantung. Pemeriksaan ini dapar mendeteksi ada tidaknya cedera atau kerusakan otot jantung akibat tidak mendapatkan aliran darah dengan baik.

"Pokoknya kami mencari abnormalitas aktivitas listrik di rekam jantung," kata dia.

2 dari 2 halaman

Komponen lain yang juga dapat membantu dokter mendiagnosis serangan jantung yakni pemeriksaan protein jantung di dalam darah. Pada pasien serangan jantung, terdapat otot jantung yang mengalami kerusakan dan proteinnya bisa terdeteksi di dalam darah.

"Dari ketiga komponen ini (keluhan, rekam jantung dan protein jantung) kami menentukan seseorang sakit jantung atau bukan," tutur Siska.

Dia menyarankan seorang dengan keluhan nyeri dada hebat apalagi ditambah sesak napas, keringat dingin segera mendapatkan perawatan di rumah sakit. Ini demi memastikan sang pasien dalam kondisi serangan jantung akut atau bukan.

Serangan jantung terjadi akibat penyempitan di lubang pembuluh darah koroner sehingga menimbulkan sumbatan total. Menurut Siska, serangan jantung masih menjadi problematika karena angka kematiannya yang tinggi.

"Kalau Anda terkena serangan jantung, itu risiko 11,7 persen Anda akan meninggal dunia di rumah sakit. Jadi, 1 dari 10 pasien serangan jantung yang meninggal di rumah sakit," tandasnya.

Baca juga:
Penyakit Jantung Bawaan Bisa Dikenali dari Gejala yang Muncul
Mengontrol Faktor Risiko Bisa Bantu Cegah Penyakit Jantung Koroner
Gaya Hidup Sehat Penting Dilakukan demi Kesehatan Jantung
Miliki Riwayat Serangan Jantung di Keluarga, Kapan Sebaiknya Mulai Melakukan MCU?
Kenali Empat Tanda Serangan Jantung yang Kerap Terlewatkan
Olahraga Bukanlah Penyebab Seseorang Mengalami Serangan Jantung

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini

Opini