Memberi ASI Lebih dari 2 Tahun, Adakah Dampak Negatif yang Muncul?

Senin, 15 Agustus 2022 16:00 Reporter : Rizky Wahyu Permana
Memberi ASI Lebih dari 2 Tahun, Adakah Dampak Negatif yang Muncul? Ilustrasi menyusui. ©2012 Merdeka.com

Merdeka.com - Air susu ibu memang memiliki manfaat yang baik untuk ibu dan anak, walau begitu tetap terdapat batas maksimal dalam pemberiannya. Waktu menyusui yang direkomendasikan oleh WHO adalah hingga anak berusia dua tahun.

Meski menyusui lebih dari dua tahun tidak berbahaya selama kebutuhan nutrisi anak terpenuhi, namun adakah dampak negatif dari menyusui lebih dari dua tahun?

Menurut dr. Caroline Mulawi Sp.A dari EMC Hospital Pulomas sebenarnya dampaknya ini sangat relatif karena tergantung dari gizi anak.

"Disebut tidak normal jika berat badan si Kecil tidak meningkat. Artinya, jika anak yang menyusu lebih dari 2 tahun mengalami kekurangan gizi, maka ini tidak normal dan tidak boleh dilanjutkan,” jelas dr. Caroline melalui Instagram Live Teman Parenting.

Jika ibu dan si Kecil nyaman melakukan proses menyusui hingga lebih dari dua tahun, dan berat badan si Kecil bertambah sesuai kurva pertumbuhannya, maka mungkin menyusui lebih dari dua tahun masih bisa dilakukan. ”Namun tetap, IDAI menganjurkan penyapihan sudah dimulai di usia 1-2 tahun,” jelasnya.

Penyebab menyusui lebih dari dua tahun ini sebenarnya umumnya berhubungan dengan pengetahuan ibu tentang manfaat dan fungsi ASI sendiri. ASI merupakan makanan yang dibutuhkan bayi hingga usia enam bulan.

Namun, setelah enam bulan, bayi mengalami peningkatan kebutuhan nutrisi dan energi, sehingga membutuhkan makanan pendamping selain ASI atau MPASI. Setelah bayi berusia 6 bulan, ASI sudah tidak lagi bisa memenuhi kebutuhan nutrisinya.

2 dari 2 halaman

Dampak Menyusui Berkepanjangan

Selain itu, faktor lain yang menyebabkan menyusui berkepanjangan adalah ikatan yang sangat kuat antara ibu dan anak.

“Jadi, sudah bukan karena kebutuhan nutrisi lagi, melainkan karena faktor kenyamanan saja, anak merasa senang dipelukan ibunya saat menyusu,” jelas dr. Caroline.

Dampak negatif timbul ketika menyusui sampai anak berusia 2 tahun namun tidak diimbangi dengan pemenuhan kebutuhan makanan anak. Jika MPASI atau makanan keluarga-nya tidak kuat, maka dapat menyebabkan kurang gizi.

“Kebiasaan ibu adalah jika anak nangis sedikit, diberi susu, akibatnya anak ini kenyang ASI dan menolak makanan lain yang seharusnya sudah diberikan sejak enam bulan ke atas, dan alhasil menyebabkan kurang gizi,” ungkap dr. Caroline.

Oleh sebab itu, anak yang menyusu lebih dari dua tahun suka menolak makanan padat karena mereka merasa sudah kenyang. “Ada penelitian yang menunjukkan bahwa ternyata anak-anak yang kurang gizi cenderung menyusu lebih dari dua tahun,” jelas dr. Caroline.

Dampak bagi ibu

Selain itu, dampak negatif dari menyusui lebih dari dua tahun tidak hanya ada pada anak saja, melainkan juga ibu sendiri.

Untuk ibu, dampak negatifnya adalah menstruasi tidak teratur sehingga membawa beberapa konsekuensi, misalnya sulit mengatur keluarga berencana.

Selain itu, jika anak sudah di atas dua tahun, tenaganya lebih besar dan giginya sudah tumbuh, sehingga menghisap serta menggigit puting payudara lebih keras dan menyebabkan luka di payudara ibu. Kemudian, ada potensi si Kecil juga menjadi terlalu ketergantungan bersama ibu.

Oleh sebab itu, sebisa mungkin menyusui dilakukan sampai tidak lebih dari waktu yang dibutuhkan. Sebisa mungkin penyapihan sudah dimulai sejak anak berusia 1-2 tahun. Dr. Caroline juga menekankan bahwa jika bayi sudah masuk usia enam bulan, ibu harus sudah mengenalkan MPASI.

Reporter: Fitri Syarifah
Sumber: Liputan6.com [RWP]

Baca juga:
Pentingnya Jaga Daya Tubuh Anak terhadap Tumbuh Kembang Mereka
Tak Harus Pergi Liburan, Memasak Bisa Jadi Quality Time untuk Keluarga
Demi Psikis Anak, Disarankan untuk Jauhkan Gawai pada Waktu Makan
Tak Bisa Diam Belum Tentu Anak Hiperaktif, Ini Perbedaannya
Disentri dan Flu Bisa Hambat Pertumbuhan Anak, Orangtua Perlu Waspada!

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini

Opini