Kesuburan Pria Juga Perlu Diperiksa Jika Belum Punya keturunan Setelah Setahun

Selasa, 25 Desember 2018 09:08 Reporter : Rizky Wahyu Permana
Kesuburan Pria Juga Perlu Diperiksa Jika Belum Punya keturunan Setelah Setahun Ilustrasi pria di tempat tidur. ©Shutterstock.com/Stephanie Swartz

Merdeka.com - Ketika pasangan telah menikah lebih dari setahun namun masih belum juga memiliki anak, perlu dilakukan pemeriksaan. Dalam pemeriksaan kesehatan ini, selain pada istri, kesuburan dari suami juga penting untuk diperiksa.

Sebenarnya, potensi kehamilan tertinggi jatuh pada usia pernikahan 6 bulan. Jika telah melakukan hubungan seksual tanpa kontrasepsi selama lebih dari 12 bulan, ada baiknya kamu dan pasangan segera memeriksakan diri ke dokter.

Masalah infertilitas (ketidaksuburan) dapat bersumber dari kedua belah pihak. Pada pria, masalah bersumber dari sperma dan testis.

"Keluarnya air mani yang banyak belum tentu mengandung sperma berkualitas. Bentuk sperma harus sempurna, jumlah minimum 15 juta sel serta mampu bergerak lurus dan cepat. Atau bisa juga testis yang terserang parotitis (gondongan)," tutur Beeleoni, dokter spesialis obsstetri dan ginekologi.

Sedangkan pada perempuan, masalahnya jauh lebih banyak. Hal ini disebabkan oleh organ reproduksi wanita yang kompleks.

Sel telur diproduksi di indung telur (ovarium) dan hanya dapat dibuahi jika mencapai tuba faloppi. Terhalangnya sperma yang ingin masuk dapat diakibatkan oleh penyakit seperti kista cokelat, miom atau polip.

"Belum lagi ditambah dengan masalah hormonal penyebab sindrom ovarium polikistik, di mana terdapat banyak sel telur yang tidak subur," ujarnya.

Konsultasi kesuburan penting dilakukan untuk wanita yang ingin mengikuti program hamil, terutama di atas usia 35 tahun. Teknik pemeriksaan radiografi histerosalpingografi (HSG) dan laparoscopy dapat mendeteksi kelainan tuba faloppi.

Penting juga memantau siklus haid dan hormon secara rutin. Lakukan juga pemeriksaan ultrasonografi (USG) untuk mengetahui kondisi rahim secara detail.

Hal yang tak kalah penting agar kehamilan cepat terjadi adalah mengonsumsi makanan sehat.

"Asupan asam folat, gandum utuh dan omega 3 sangat baik untuk kesuburan. Sebaliknya, kurangi konsumsi saturated fatty acid yang berasal dari daging merah," tandas Beeleoni.

Reporter: Annisa Mutiara Asharini
Sumber: Dream.co.id [RWP]

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini