Dokter Paru Masih Belum Ketahui Kapan Persebaran Virus Corona Bakal Usai

Selasa, 11 Februari 2020 14:00 Reporter : Rizky Wahyu Permana
Dokter Paru Masih Belum Ketahui Kapan Persebaran Virus Corona Bakal Usai Ilustrasi virus. ©2013 Merdeka.com/Shutterstock/Jezper

Merdeka.com - Infeksi novel coronavirus (2019-nCoV) atau lebih dikenal dengan virus corona telah menjadi teror bagi banyak orang beberapa waktu belakangan. Hal ini menimbulkan tanda tanya mengenai kapan waktu berakhirnya wabah ini.

Ketua Umum Pokja Infeksi Pengurus Pusat Perhimpunan Dokter Paru Indonesia (PDPI) Erlina Burhan mengatakan, karena wabah infeksi Novel Coronavirus masih baru, belum bisa dinyatakan dengan tepat kapan heboh virus corona akan berakhir.

"Kalau pengalaman dengan flu burung yang highly pathogenic, itu dua sampai tiga tahun. Mers-CoV di bawah itu. SARS juga lebih pendek lagi," kata Erlina .

Erlina mengatakan bahwa infeksi novel coronavirus memiliki transimisi yang cepat. Ini juga membuat sulitnya menentukan kapan wabah akan dinyatakan usai.

"Saya selalu katakan, Novel Coronavirus ini, strain yang baru, makhluk baru. New kids in the block," kata Erlina.

1 dari 1 halaman

Virus Harus Dimatikan

Erlina mengatakan bahwa kasus infeksi novel coronavirus memang memiliki transmisi penularan yang cepat.

"Tapi dari sisi patogeniknya atau virulensi ini tidak separah atau tidak mematikan. Karena fatality rate-nya lebih rendah dibandingkan SARS atau Mers-CoV," ujarnya

Dia menjelaskan, SARS memilki tingkat kematian hingga 10 persen. Sementara Mers-CoV mencapai 35 hingga 37 persen. Sementara, infeksi novel coronavirus terbilang kecil tidak sampai tiga persen.

Walaupun begitu, menurutnya, virus ini haruslah dimatikan. Hal tersebut agar tidak membuatnya berubah menjadi lebih kuat.

"Jadi virusnya harus dimatikan jangan dilemahkan. Karena what does not kill me, will make me stronger," kata Erlina senantiasa berseloroh.

Reporter: Giovani Dio Prasasti
Sumber: Liputan6.com [RWP]

Baca juga:
Korban Meninggal Akibat Virus Corona di China Menjadi 908 Jiwa
Ini Perbedaan Gejala antara Infeksi Virus Corona dengan Flu atau Selesma
Pakar Sebut Virus Influenza Lebih Mematikan Dari Virus Corona, Infeksi 19 Juta Orang
Jumlah Korban Meninggal Akibat Virus Corona Lebih Tinggi Dari SARS

Komentar Pembaca

Merdeka.com sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini