Merdeka.com tersedia di Google Play


Cerita para pengawal Sunan Gunung Jati dari kerajaan di India
Reporter : Mustiana Lestari | Kamis, 25 Juni 2015 05:00




Cerita para pengawal Sunan Gunung Jati dari kerajaan di India
titisan prajurit sunan gunung jati. ©2015 Merdeka.com

Merdeka.com - Jika Anda pernah mengunjungi makam Sunan Gunung Jati, Anda pasti pernah melihat banyak lelaki berblankon, berbaju putih lengkap dengan sarung. Mereka adalah para abdi dalam yang bertugas merawat, membersihkan sekaligus menjaga makam Sunan Gunung Jati atau Syarif Hidayatullah.

Cak Ferry, seorang yang mengaku keturunan Sunan Gunung Jati mengatakan kehadiran para pengawal tersebut punya cerita sendiri.

"Dulu kerajaan Kalingga dari India mengajak perang. Sudah jadi komitmen kalau kalah kami akan mengabdi kepada sunan hingga akhir zaman sampai keturunan saya. Terjadi peperangan dan kemakan sumpah sendiri. Sampai sekarang mereka lah yang menjadi penunggu makam," jelas Cak Ferry kepada merdeka.com di Keraton Kasepuhan Cirebon, Rabu (13/5).

Hal ini dipertegas oleh Jeneng alias pemegang kunci makam Sunan Gunung Jati, HM Imron. Imron sendiri adalah keturunan panglima yang membawahi para prajurit atau abdi dalam secara turun temurun.

"Dulu abdi dalam adalah prajurit Sunan Gunung Jati. Sementara saya adalah panglima patih keling yang turun temurun sampai ke saya. Prajurit saya sekarang 120 orang, mereka yang mengurus makam dan saya juru kunci keturunan 15 dari patih keling," jelas Jeneng HM Imron panjang lebar.

Merdeka.com juga berkesempatan bertemu Rakuti salah satu prajurit atau abdi dalam di Makam Sunan Gunung Jati. Dia telah mengabdi selama 50 tahun, atau saat dirinya masih berumur 15 tahun.

"Asal ada darah bisa kerja di sini. Bekerja di sini harus yang punya keturunan misalnya keponakan, adik dan disetujui pemimpin kunci atau jeneng dan perilakunya harus baik," ungkap kakek empat cucu ini.

[rep]



Komentar Anda


READ MORE


Back to the top

LATEST UPDATE