Warisan RUU Bermasalah Kembali Dibahas DPR di Tahun 2020

Kamis, 5 Desember 2019 13:58 Reporter : Ahda Bayhaqi
Warisan RUU Bermasalah Kembali Dibahas DPR di Tahun 2020 Gedung DPR. ©2015 merdeka.com/muhammad luthfi rahman

Merdeka.com - Badan Legislasi DPR telah mengetok RUU Prolegnas 2020-2024 dan Prolegnas Prioritas 2020. Sejumlah RUU warisan DPR sebelumnya yang dianggap publik bermasalah, akan dibahas kembali di tahun 2020.

RUU tersebut adalah RUU KUHP, RUU Pemasyarakatan, RUU Minerba dan RUU Pertanahan. RUU tersebut masuk dalam daftar 50 Prolegnas prioritas tahun 2020.

Baleg DPR telah menetapkan 247 RUU Prolegnas 2020-2024. RUU tersebut berasal dari usulan DPR, pemerintah dan DPD. Serta tiga RUU daftar komulatif terbuka, yaitu RUU Koperasi, RUU Mahkamah Konstitusi dan RUU Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi.

"Rapat panja memutuskan sebagai berikut, Pertama menetapkan proglenas RUU tahun 2020-2024 sebanyak 248 RUU," ujar Ketua Panja dan Wakil Ketua Baleg Rieke Diah Pitaloka di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (5/12).

Baleg juga menetapkan RUU Prolegnas prioritas tahun 2020 sebanyak 50 RUU. Di antaranya, empat RUU yang dicarryover pada periode sebelumnya yaitu RUU KUHP, RUU Pemasyarakatan, RUU Minerba dan RUU Bea Materai.

"Dengan catatan bahwa RUU yang masuk dalam carry over tetap harus mendapatkan pembahasan yang mendalam tentang atas pasal-pasal yang mendapatkan perhatian khusus dari publik," jelas Rieke.

Berdasarkan daftar yang diterima, ada beberapa pasal yang menyita perhatian masuk dalam Prolegnas prioritas 2020. Yaitu RUU tentang Penghapusan Kekerasan Seksual yang akan dibahas. Serta RUU baru usulan PKS tentang perlindungan ulama, tokoh agama dan simbol agama juga masuk Prolegnas prioritas 2020.

1 dari 1 halaman

15 RUU Prioritas Usulan Pemerintah

Sementara, 15 RUU prioritas yang diusulkan pemerintah masuk dalam Prolegnas prioritas tahun 2020. 15 RUU tersebut diantaranya terkait omnibus law dan pemindahan ibu kota. Berikut daftar lengkapnya.

1. RUU tentang Cipta Lapangan Kerja
2. RUU tentang Ketentuan dan Fasilitas Perpajakan Untuk Penguatan Perekonomian (Omnibus Law)
3. RUU tentang Kitab Undang-Undang Hukum Pidana
4. RUU tentang Pemasyarakatan
5. RUU tentang Bea Materai
6. RUU tentang Pelindungan Data Pribadi
7. RUU tentang Perubahan Atas UU No. 35 Tahun 2009 tentang Narkotika
8. RUU tentang Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 34 Tahun 2004 tentang Tentara Nasional Indonesia
9. RUU tentang Perubahan atas Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2006 tentang Badan Pemeriksa Keuangan
10. RUU tentang Pembatasan Transaksi Penggunaan Uang Kartal
11. RUU tentang Ibukota Negara
12. RUU tentang Hubungan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah
13. RUU tentang Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi
14. RUU tentang Perubahan atas UU No. 21 Tahun 2001 tentang Otonomi Khusus bagi Provinsi Papua
15. RUU tentang Perkoperasian. [fik]

Baca juga:
DPR Pasang Target Bahas 150 RUU dalam 5 Tahun ke Depan
Ini Alasan Menkum HAM Cuma Usulkan 15 RUU Jadi Prioritas di 2020
Menkumham dan Baleg DPR Bahas RUU Prolegnas 2020-2024
RUU KUHP, KKR dan Pemindahan Ibu Kota Musuk Prolegnas 2020
Golkar Dorong Revisi UU Sisdiknas Masuk Prolegnas 2019-2024
Menkum HAM Upayakan Omnibus Law Masuk Prolegnas 2020

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini