Setuju Amandemen, PKS Berikan Dua Syarat

Selasa, 26 November 2019 15:59 Reporter : Merdeka
Setuju Amandemen, PKS Berikan Dua Syarat Ketua MPR Bamsoet sambangi DPP PKS. ©2019 Liputan6.com/Yopi

Merdeka.com - Pimpinan MPR RI melakukan silaturahmi kebangsaan ke DPP Partai Keadilan Sejahtera (PKS). Kedatangan rombongan untuk mendengar aspirasi PKS ihwal wacana amandemen Undang-Undang Dasar 1945.

Dalam pertemuan yang tertutup itu, Presiden PKS Sohibul Iman mengatakan, partainya meminta agar amandemen konstitusi itu dilandaskan pada kehendak rakyat Indonesia. Bukan segelintir elit apalagi penguasa.

"PKS akan sangat mendengarkan dan mempertimbangkan aspirasi dan kehendak rakyat Indonesia dalam mendukung atau menolak wacana amandemen UUD NRI 1945," katanya usai pertemuan dengan MPR di DPP PKS, Jakarta, Selasa (26/11).

Jika rakyat menghendaki amandemen, dia mengungkapkan, PKS akan memberikan dua syarat yang harus dilakukan dalam amandemen tersebut. Salah satunya adalah pembentukan lembaga pencegahan dan pemberantasan tindak pidana korupsi yang bersifat permanen dalam konstitusi.

Hal ini, menurut Sohibul sebagai bentuk komitmen PKS terhadap perang melawan korupsi. "Argumentasi kami selama APBN dan APBD ada, maka pencegahan dan penindakan korupsi diperlukan selamanya untuk menyelamatkan uang rakyat," ujarnya.

1 dari 2 halaman

Lembaga Pencegahan Korupsi di Seluruh Indonesia

Menurut mantan Rektor Universitas Paramadina itu, PKS juga meminta supaya lembaga tersebut tersebut di seluruh provinsi Indonesia. Bukan hanya terpusat di Jakarta.

Selain itu, prasyarat kedua yang diminta PKS adalah partai itu mendorong perubahan pada Pasal 2 Ayat 2 dalam konstitusi menyangkut MPR.

"Yang berbunyi: 'Segala putusan Majelis Permusyawaratan Rakyat ditetapkan dengan suara terbanyak'," kata dia.

Menurut PKS, putusan dengan suara terbanyak itu mesti diganti dengan musyawarah mufakat. Mengingat musyawarah mufakat merupakan semangat dalam nilai-nilai Pancasila.

"Jika tidak terpenuhinya mufakat, baru kemudian diputuskan dengan suara terbanyak," jelas Presiden PKS itu.

2 dari 2 halaman

Menolak Dua Hal

Di samping menerima dua hal, PKS juga menolak dua hal manakala amandemen konstitusi itu benar dilakukan. Seperti halnya PKS secara tegas menolak wacana perpanjangan kekuasaan presiden dan wakilnya selama tiga periode.

"PKS berkomitmen untuk menjaga semangat reformasi dan demokrasi dengan membatasi kekuasaan bukan memperbesar kekuasaan agar tidak terjadi penyalahgunaan kekuasaan," ucapnya.

Sedangkan penolakan kedua adalah PKS menolak wacana pemilihan presiden dan wakilnya dikembalikan di tangan MPR sebagaimana saat masa Orde Baru.

"Pemilihan Presiden san Wakil Presiden oleh MPR adalah langkah mundur demokrasi dan menghilangkan kedaulatan rakyat dalam memilih pimpinannya," tegas Sohibul.

Reporter: Yopi Makdori
Sumber: Liputan6.com [fik]

Baca juga:
Fadli Zon Nilai Sangat Berbahaya Jika Masa Jabatan Presiden Ditambah
Pimpinan MPR Sambangi DPP PKS, Bahas Amandemen Terbatas UUD 1945
NasDem Kaji Wacana Jabatan Presiden Menjadi 3 Periode
Pimpinan MPR akan Sambangi PKS untuk Minta Pandangan Soal Amandemen UUD 1945
Wacana 3 Periode Jabatan Presiden Dinilai Buang-buang Waktu dan Tanpa Kajian

Komentar Pembaca

Merdeka.com sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini