Prabowo lebih pengalaman, Gerindra tak tertarik usung Gatot di 2019

Senin, 9 Oktober 2017 13:59 Reporter : Raynaldo Ghiffari Lubabah
Prabowo lebih pengalaman, Gerindra tak tertarik usung Gatot di 2019 prabowo tatap muka dengan jenderal Gatot. ©2017 Merdeka.com/facebook prabowo subianto

Merdeka.com - Nama Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo tengah mencuri perhatian beberapa partai politik untuk dicalonkan di Pilpres 2019. Bahkan, Partai Golkar siap menampung Gatot jika ingin terjun ke politik praktis.

Tapi tidak semua partai kepincut pada sosok Gatot. Salah satunya Partai Gerindra. Partai Berlambang burung Garuda ini tidak berminat mengusung Gatot di Pilpres 2019. Gerindra berkomitmen mengusung kembali Ketua Umum Prabowo Subianto sebagai calon presiden.

"Dari pilihan itu ada opsi-opsi yang berbeda tentu saja yang pasti yang kita ajukan Pak Prabowo untuk bakal calon kita," kata Wakil Ketua Umum Partai Gerindra Fadli Zon di Komplek Parlemen, Senayan, Jakarta, Senin (9/10).

Fadli melihat modal yang dimiliki Gatot, baik itu politik maupun sosial belum bisa menandingi Prabowo. Meski begitu dia tidak menutup mata akan kelebihan Gatot untuk menjadi pendamping Prabowo.

"Ya kalau Pak Prabowo sosial capitalnya dan political capitalnya lebih panjang, jauh ya. Saya kira tidak ada masalah, bisa komplementer juga," klaimnya.

Meski demikian, Gerindra tak mau terburu-buru menentukan bakal calon pendamping Prabowo di Pilpres 2019. Fadli menyebut, partainya masih mengkaji calon wakil presiden yang cocok mendampingi Prabowo. Pertimbangannya adalah putusan uji materi UU Pemilu di Mahkamah Konstitusi tentang presidential threshold.

"Makanya saya katakan kita lihat lah proses itu. Setelah ada aturan main yang jelas, presidential threshold yang jelas 20 persen atau nanti MK memutuskan yang lain," tegasnya.

Wakil Ketua DPR ini mengakui Gerindra tak bisa mencalonkan Prabowo seorang diri dengan aturan angka presidential threshold 20 persen. Aturan itu mengharuskan Gerindra berkoalisi dengan partai politik lain jika ingin memuluskan ambisinya mencalonkan Prabowo.

"Gerindra pasti harus kalau 20 persen harus bekerja sama dengan partai lain tapi kalau nol persen bisa usung sendiri," ucapnya. [noe]

Komentar Pembaca

Merdeka.com sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini