NasDem-Golkar Usul PT 7 Persen, PAN dan Demokrat Teriak

Selasa, 10 Maret 2020 13:51 Reporter : Ahda Bayhaqi, Danny Adriadhi Utama
NasDem-Golkar Usul PT 7 Persen, PAN dan Demokrat Teriak zulkifli hasan temui surya paloh. ©2020 Merdeka.com/liputan6.com

Merdeka.com - Partai politik tengah mengkaji menaikkan parliamentary threshold (PT) atau ambang batas parlemen di Pemilu 2024. Golkar dan NasDem ingin, parpol lolos DPR RI minimal memperoleh suara 7 persen. Aturan itu tertuang UU Pemilu yang bakal direvisi oleh pemerintah dan DPR.

Isu ini juga dibahas oleh Ketum PAN Zulkifli Hasan saat menyambangi Markas DPP Partai NasDem. Di sana Zul, bertemu Surya Paloh. Zul menyampaikan keberatannya atas usulan kenaikan ambang batas parlemen usulan Surya Paloh.

"Soal itu kita harus bertahap ya, ini bukan soal menang-menangan, kalau menang-menangan itu modelnya distrik. Tentu kita partai-partai perlu bertahap," Zul di Markas DPP Partai NasDem, Gondangdia, Jakarta Pusat, Selasa (10/3).

Selain ambang batas parlemen, Zul juga mengungkap kerisauannya terhadap putusan MK tentang Pemilu serentak. Terkait ini, baik PAN dan NasDem sepakat untuk tidak mendukung akibat banyaknya korban jiwa karena model pemilihan keduanya dilangsungkan secara bersama.

"Kita dari awal tak sepakat, tapi karena putusan MK sudah tak lagi membuka peluang. Karena Pemilu serentak kan bebannya berat," kritik Zul.

Selain beban berat, Zulhas berpandangan pemilihan umum anggota parlemen dan pemilu presiden memiliki kewibaannya yang berbeda. Menurut dia, Pilpres memiliki derajat kewibaan yang lebih istimewa.

"Pilpres harusnya ada kewibaan sendiri dan kita harap kita akan membahas, cari jalan gimana supaya itu bisa dipisah apakah lewat amandemen dan atau lewat Undang-Undang," tutup Zul.

Baca Selanjutnya: Gerindra Tak Masalah...

Halaman

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini