Moeldoko Pastikan Perpres Restrukturisasi Tak Kembalikan Dwifungsi TNI

Jumat, 8 Februari 2019 15:09 Reporter : Supriatin
Moeldoko Pastikan Perpres Restrukturisasi Tak Kembalikan Dwifungsi TNI Kepala Staf Presiden Moeldoko. ©Liputan6.com/Angga Yuniar

Merdeka.com - Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko membantah ada upaya mengembalikan dwifungsi TNI melalui Perpres restrukturisasi TNI. Sebelumnya, Jokowi mengatakan akan ada 60 jabatan baru yang bisa diisi oleh perwira tinggi setelah Perpres restrukturisasi TNI diterbitkan.

"Ya enggak lah. Bukan. Hanya dari struktur kan bisa dikenali, jabatan-jabatan mana yang menuju kepada dwifungsi. Ada enggak fungsi sosialnya di TNI? kan begitu," jelas Moeldoko di Istana Kepresidenan Jakarta, Jumat (8/2).

Mantan Panglima TNI ini menegaskan reformasi internal TNI telah dilakukan. Dengan tujuan secara bertahap TNI meninggalkan peran sosial politik, kemudian memusatkan perhatian kepada tugas pokok pertahanan negara.

Dengan adanya wacana 60 jabatan baru yang bisa diisi oleh perwira tinggi, Moeldoko memastikan tidak akan mengubah esensi reformasi internal TNI.

"Sekarang apakah penambahan 60 orang ini mengubah struktur pada sospolnya? Apakah doktrinnya berubah? kan enggak. Jadi itu terburu-buru ngomongnya, ngawur," kata dia.

Mengenai wacana penempatan perwira tinggi TNI di sejumlah kementerian, Moeldoko menyebut itu akan dilakukan berdasarkan aturan yang berlaku selama ini. Namun, tidak tertutup kemungkinan akan ada perluasan jabatan bagi perwira menengah maupun perwira tinggi TNI.

"Kalau dibutuhkan pada posisi-posisi yang lain, bisa aja," ujarnya.

"Maksudnya itu kan ada berapa itu, 11 (kementerian/lembaga), 9, atau pokoknya posisi itu deh. Kalau ada kepentingan yang mendesak?" imbuhnya.

Saat ditanya apakah perwira menengah maupun perwira tinggi TNI bisa ditempatkan di kementerian/lembaga apa saja dengan catatan ada hal mendesak, Moeldoko enggan menjawab tegas. Dia hanya menekankan pengangkatan perwira menengah maupun perwira tinggi TNI tetap mengacu pada aturan yang ditetapkan pemerintah.

"Prinsipnya gini lho, ngikutin aturan aja. Nggak mungkin lah kita mau keluar dari aturan. Jadi enggak ada kaitannya, 'wah, nanti TNI akan kembali ke dwifungsi'," kata Moeldoko. [eko]

Topik berita Terkait:
  1. Moeldoko
  2. TNI
  3. Jakarta
Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini