Masyarakat Diminta Mewaspadai 'Caleg Hantu'

Senin, 21 Januari 2019 13:04 Reporter : Muhamad Agil Aliansyah
Masyarakat Diminta Mewaspadai 'Caleg Hantu' Ilustrasi Pemilu. ©2014 Merdeka.com

Merdeka.com - Masyarakat diharapkan cermat dengan tidak memilih calon anggota legislatif (caleg) hantu. Caleg hantu merupakan sebutan bagi calon wakil rakyat yang tak menyambangi atau melupakan daerah pemilihannya.

Peneliti Lembaga Ilmu Penelitian Indonesia (LIPI), Syafuan Rozi Soebhan mengatakan, masyarakat harus memilih para caleg memiliki program jangka panjang pada Pemilu serentak 17 April mendatang. Menurut dia, para caleg pun seharusnya menyambangi daerah pemilihannya bukan mengandalkan serangan fajar atau membagikan uang melalui tim suksesnya.

"Kita tidak mau mencari kucing dalam karung karena dibayar, dia (caleg) hibur kita selama kampanye tapi lalu meninggalkan kita dengan kemacetan, pengangguran, jalan yang gelap, sampah di mana-mana, kejahatan luar biasa, narkoba," kata Syafuan, dalam keterangan tertulisnya, Senin (21/1).

Direktur Riset dan Kebijakan Lembaga Kajian, Pengembangan dan Partisipasi Masyarakat ini meyakini masyarakat mulai cerdas dalam menyikapi pesta demokrasi. Masyarakat, khususnya generasi milenial disebut Syafuan tak serta merta akan menerima uang dari para caleg yang akan membiarkan daerah pemilihannya terbengkalai. Hal ini dikemukakan Syafuan terkait peluang caleg petahana dalam pesta demokrasi kali ini.

"Masyarakat mulai cerdas dan menurut saya ketika masyarakat meletakkan pohon pisang di jalan yang tidak diperbaiki itu sekaligus menyampaikan ke temannya yang terima uang, dia (caleg dipilih) menang tapi enggak mengurus jalan kita karena merasa sudah bayar di depan," ujar dia.

"Nah itu masyarakat mulai sadar untuk jangan mau terima DP. Terima DP nanti di belakang hari kita tidak diurus. Tapi kalau milih orang yang tepat, yang benar, dia akan urus 5 tahun ke depan bagaimana jalan kita itu bagus, dari kualitas jalannya, drainase dan lainnya," kata Syafuan.

Sejumlah petahana diketahui kembali maju dalam Pemilu serentak 2019, salah satunya di Dapil Jakarta III yang dipandang sebagai salah satu daerah dengan persaingan terkeras untuk para calon legislatif. Senada dengan Syafuan, Ahmad Sahroni selaku caleg petahana dari NasDem, mengingatkan masyarakat untuk arif memilih wakil rakyat yang memperhatikan daerah pemilihannya.

"Uang memang penting, bohong kalau kita tidak butuh uang, apapun sekarang membutuhkan uang, apalagi di ibu kota. Tapi jangan juga kita diperbudak oleh uang sampai membutakan mata kita memilih wakil rakyat yang hanya mau dipilih tapi tidak mau memperhatikan dapil setelah terpilih," kata Sahroni.

"Jakarta III dijuluki sebagai dapil neraka, saya justru menilai dapil ini sebagai dapil hantu karena pada pemilu sebelumnya banyak caleg tak menyambangi wilayah-wilayah di daerah pemilihannya namun memperoleh suara besar," imbuhnya.

Sahroni mencontohkan, sebagai wakil rakyat yang terpilih dari Dapil III dirinya tak pernah melewatkan berbagai kesempatan untuk mengunjungi kembali daerah-daerah yang telah mengantarnya menduduki kursi DPR. Dengan bertatap muka di daerah pemilihannya, menurut Sahroni, kepentingan masyarakat akan diketahui tanpa ditungangi pihak-pihak yang mencoba mencari keuntungan pribadi.

"Selama hampir lima tahun, saya tidak pernah melewatkan jadwal reses, kunjungan kerja maupun sosialisasi empat pilar. Momentum itu saya manfaatkan untuk mendatangi berbagai wilayah di daerah pemilihan secara bergiliran untuk mengetahui apa persoalan dirasakan masyarakat," ungkap pria yang lekat dengan sebutan Anak Priok ini.

"Saya ingin mengetahui secara langsung persoalan masyarakat saya bisa mendorong penyelesaian melalui komunikasi dengan Pemprov DKI ataupun DPRD Jakarta," kata dia.

Ditambahkan Sahroni, dirinya juga membentuk organisasi Ahmad Sahroni Center (ASC) sejak lima tahun lalu agar dapat lebih menyerap aspirasi masyarakat. Dalam berbagai kegiatan Sahroni melalui ASC juga selalu melibatkan tokoh masyarakat setempat, baik ketika kunjungan kerja, sosialisasi empat pilar maupun event lain seperti pengobatan gratis. ASC sekaligus menjadi wadah penghubung masyarakat yang ingin mengeluhkan persoalan di lingkungannya kepada Sahroni untuk kemudian dicari solusinya. [gil]

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini