KAPANLAGI NETWORK
MORE
  • FIND US ON

Ketum PAN: Pak SBY presiden dua kali beraninya netral

Jumat, 21 April 2017 06:29 Reporter : Anisyah Al Faqir
Koalisi Merah Putih bertemu SBY. ©rumgapres/abror rizki

Merdeka.com - Ketua Umum Partai Amanat Nasional (PAN) Zulkifli Hasan menyindir keberanian Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) dalam tiap ajang pesta demokrasi. Presiden ke-6 itu dianggap tidak berani mengambil sikap politik dan selalu memilih netral.

Itu disampaikan Zulkifli ketika menghadiri peluncuran buku berjudul 'Takziyah Muhammadiyah Untuk KH Hasyim Muzadi' di Gedung Dakwah PP Muhammadiyah, Kamis kemarin malam. Hadir juga dalam acara itu, di antaranya Wakil Presiden Jusuf Kalla, Presiden PKS Sohibul Iman hingga Ketum PPP Rohamurmuziy.

Sebelum mendukung pasangan Anies Baswedan dan Sandiaga Uno pada putaran II Pilgub DKI, PAN tergabung dalam poros Cikeas buatan SBY mengusung Agus Yudhoyono dan Sylviana Murni. Mereka bergabung bersama Partai Demokrat, PPP dan PKB.

"Kami berempat (Demokrat, PPP, PKB dan PAN) bersama Pak SBY presiden dua kali beraninya netral. Cak Imin deklarasi dukung Ahok, PPP kita maklum karena katanya suratnya belum turun," kata Zulkifli bercanda.

Menurut Zulkifli, partainya lebih berani mengambil sikap politik dibanding SBY. Sehingga dia menegaskan bahwa PAN adalah partai konsisten. Dukungan politik itu itu diberikan kepada Anies-Sandiaga.

"Kalau kita Pak Wapres, kita yang agak berani ikut dukung (Anies Sandi). Karena kalau dukung Pak Ahok, enggak bisa pulang saya, koper sudah ditaruh di depan," ujarnya sambil tertawa-tawa.

Sementara itu, Jusuf Kalla dalam pidatonya juga sempat menyindir kehadiran Romi dan Sohibul. Apalagi keduanya berbeda pandangan terkait Pilgub DKI Jakarta. "Hadir pula di sini dua pimpinan partai. Ada Pak Sohibul dan Pak Romi (Romaruhmuziy) yang dulu beda kamar ya sekarang Alhamdulillah sekarang sudah satu kamar lagi," terang Jusuf Kalla.

[ang]

Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini

Subscribe and Follow

Temukan berita terbaru merdeka.com di email dan akun sosial Anda.