Kepuasan Publik Rendah, Ma'ruf Amin Dinilai Kurang Tampil Dibanding Menteri

Senin, 17 Februari 2020 13:38 Reporter : Ahda Bayhaqi
Kepuasan Publik Rendah, Ma'ruf Amin Dinilai Kurang Tampil Dibanding Menteri Wapres Maruf Amin. ©Setwapres

Merdeka.com - Wakil Sekretaris Jenderal (Wasekjen) Partai Amanat Nasional (PAN) Saleh Partaonan Daulay menilai hal wajar tingkat kepuasan publik terhadap Wakil Presiden (Wapres) Ma'ruf Amin versi survei nasional Indobarometer mendapat angka 49,6 persen. Menurut dia, angka itu wajar karena Ma'ruf Amin jarang tampil dibandingkan para menteri Presiden Joko Widodo (Jokowi).

"Kalau mau jujur, Ma'ruf Amin bisa jadi lebih jarang muncul dibandingkan dengan beberapa menteri yang ada. Katakanlah, misalnya, seperti menteri BUMN, menteri PUPR, Pertanian, perhubungan, dan lain-lain. Mungkin karena memang Ma'ruf tidak terlibat langsung dalam eksekusi program-program yang ada," ujar Saleh dalam keterangannya, Senin (17/2).

Saleh menduga, hal itu memang sudah pembagian tugas Ma'ruf dengan Jokowi. Ketua Umum MUI itu belum kelihatan peran strategis di pemerintahan.

"Mungkin sudah bagi tugas dengan presiden. Saya dengar, salah satu tugas wakil presiden adalah fokus dalam bidang program deradikalisasi. Kalau itu, tentu porsinya sangat sedikit," kata Saleh.

Anggota Komisi IX DPR, ini menambahkan, Ma'ruf tak terlihat banyak tampil pada acara seremonial di daerah-daerah. Dia kebanyakan tampil untuk acara keagamaan.

"Kalau yang sifatnya seremonial dalam bidang pembangunan fisik dan infrastruktur, keikutsertaannya masih tergolong sedikit," kata Saleh.

1 dari 1 halaman

Tingkat Kepuasan Publik Terhadap Maruf Amin Tak Sampai 50%

Survei Indobarometer menunjukkan tingkat kepuasan publik kepada 100 hari Presiden Joko Widodo tinggi. Tingkat kepuasan ini bahkan melampaui tingkat kepuasan 100 hari Jokowi pada periode pertama.

Pada survei teranyar Indobarometer, tingkat kepuasan terhadap Presiden Jokowi sebesar 70,1 persen yang terbagi 12,3 persen sangat puas dan 57,8 cukup puas.

Yang menyatakan tidak puas 27,4 persen dengan pembagian 25,1 persen kurang puas dan 2,3 persen tidak puas. Sementara responden yang menyatakan tidak tahu sebanyak 2,6 persen.

Tingkat kepuasan itu lebih besar dibandingkan lima tahun lalu. Pada survei nasional Indobarometer 2015, tingkat kepuasan kepada Jokowi 57,5 persen. Sedangkan yang tak puas sebesar 37,5 persen.

Sementara publik terlihat tak terlalu puas dengan tingkat kepuasan wapres yang hanya sebesar 49,6 persen, yang dibagi 5,9 persen sangat puas, 43,7 persen cukup puas. Dalam survei yang menyatakan tidak puas mencapai 37,5 persen dengan pembagian 32,7 persen kurang puas dan 4,8 persen tidak puas. Tidak tahu 12,9 persen.

Kepuasan kinerja Wapres Ma'ruf Amin ini lebih rendah dibandingkan Jusuf Kalla. Pada 100 hari Jusuf Kalla, tingkat kepuasan 53,3 persen dan tidak puas 38,8 persen.

Namun, kinerja menteri 100 hari lebih tinggi dibandingkan Wapres Ma'ruf. Tingkat kepuasan menteri Kabinet Indonesia Maju sebesar 54,4 persen dan tidak puas 28,1 persen.

"Kepuasan menteri, di atas kepuasan Wapres Ma'ruf Amin," kata Direktur Eksekutif Indobarometer M Qodari dalam rilis survei di kawasan Senayan, Jakarta, Minggu (16/2). [gil]

Baca juga:
Rapat di Rumah Dinas, Ma'ruf Amin Bahas Lahan Tambang Ilegal
Wapres Ma'ruf Amin Harap Pameran Artefak Islam Dongkrak Wisata Halal di Banten
Survei: 70,1% Publik Puas Kinerja Jokowi, Ma'ruf Amin Tak Sampai 50%
Suharso: Pak Ma'ruf Mantan Kader PPP, Kalau Dibelah Dadanya Pasti Masih Ada Kabah
Ma'ruf Amin Minta Khatib Bangun Komitmen Kebangsaan
Ma'ruf Amin Harap PPP Lolos Ambang Batas Parlemen di Pemilu 2024
Ma'ruf Amin Minta Pengembang Perumahan Perhatikan Ketersediaan Air Bersih

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini