Ini pertimbangan Demokrat akhirnya putuskan dukung Prabowo-Sandi

Jumat, 10 Agustus 2018 11:13 Reporter : Nur Habibie
Ini pertimbangan Demokrat akhirnya putuskan dukung Prabowo-Sandi Deklarasi Prabowo-Sandiaga Uno. ©2018 Merdeka.com/Iqbal S. Nugroho

Merdeka.com - Partai Demokrat akhirnya memutuskan untuk mendukung Prabowo Subianto - Sandiaga Uno di Pilpres 2019. Keputusan itu berdasarkan hasil rapat Majelis Tinggi Demokrat di kediaman SBY, Kuningan, Jakarta, Jumat (10/8).

Anggota Majelis Tinggi Demokrat, Ee Mangindaan menceritakan proses keputusan partainya mendukung Prabowo-Sandi. Awalnya, pada sidang Majelis Tinggi Demokrat pertama, partainya membuka peluang sebesar-besarnya untuk mendukung Jokowi atau Prabowo atau poros ketiga.

Kemudian, dalam sidang Majelis Tinggi Demokrat kedua yakni 29 Juli, Demokrat melakukan survei. Hasilnya, dari aspirasi yang terhimpun, kader Demokrat lebih memilih mendukung Prabowo.

"Kami membahas tentang hasil survei internal Partai Demokrat, yang melibatkan para kader di berbagai tingkatan baik dewan pimpinan pusat, dewan pimpinan daerah sampai ke bawah, termasuk angota DPR, DPRD. Hasil survei internal menunjukan 62 persen mendukung Pak Prabowo Subianto, 38 persen dukung Pak Jokowi,"

"Atas dasar ini dan sejumlah pertimbangan lainnya, majelis tinggi partai memutuskan melakukan penjajakan koalisi dengan bapak Prabowo Subianto," kata Mangindaan.

Hingga pada akhirnya, pagi ini Majelis Tinggi kembali menggelar sidang. Dalam sidang ini memutuskan untuk mendukung pasangan Prabowo-Sandi di Pilpres 2019 tahun depan.

"Sidang pagi ini memutuskan untuk mengusung pasangan capres dan cawapres Prabowo Subianto dan Sandiaga Uno. Partai Demokrat memandang bahwa keputusan ini akan semakin perkuat dukungan pasangan terhadap capres-cawapres, Prabowo-Sandiaga Uno untuk memenangkan kontestasi Pilpres 2019 mendatang, sekaligus mengawal harapan rakyat Indonesia," kata Mangindaan diiringi tepuk tangan para petinggi Demokrat yang hadir.

Sebelumnya, hubungan Gerindra dan Demokrat sempat memanas. Malah Wasekjen Demokrat, Andi Arief menuding Prabowo jenderal kardus.

Dia menuding, Sandiaga Uno memberikan Rp 500 miliar kepada PKS dan PAN demi kursi cawapres. Namun tudingan itu dibantah PAN dan PKS. Bahkan Andi diancam akan dilaporkan ke polisi.

Waketum Demokrat Syarief Hasan juga menyayangkan pemilihan Sandi sebagai cawapres. Menurut dia, Prabowo tidak transparan dalam memilih cawapres. [rnd]

Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini