Ingatkan Netralitas Jelang Pemilu, Jokowi Tegaskan Politik TNI adalah Politik Negara

Selasa, 29 Januari 2019 14:31 Reporter : Merdeka
Ingatkan Netralitas Jelang Pemilu, Jokowi Tegaskan Politik TNI adalah Politik Negara Jokowi ratas Trans Sumatera. ©Setpres RI/Cahyo

Merdeka.com - Presiden Joko Widodo meminta TNI-Polri tetap menjaga netralitas di Pemilu 2019. Menurut dia, politik TNI adalah politik negara sehingga netralitas kedua institusi itu sangat diperlukan untuk kelancaran Pemilu.

"Politik TNI adalah politik negara sehingga netralitas itu perlu sekali dijaga dan terpenting adalah lancarnya Pemilu, kondusivitas situasi dan kondisi, dan damai," ujar Jokowi usai membuka rapat pimpinan TNI-Polri di Istana Merdeka Jakarta, Selasa (29/1).

"Ini yang sangat diperlukan sekali dan itu akan terjadi apabila TNI-Polri solid dan sinergi bersama menjaga ketertiban, menjaga keamanan," imbuh dia.

Jokowi juga mengingatkan para TNI-Polri untuk merespons cepat perubahan dunia terutama di bidang teknologi. Menurut dia, saat ini dunia sudah memasuki revolusi industri 4.0.

"TNI-Polri perlu respons secara cepat mungkin dengan lebih menggiatkan lagi riset untuk alutsista kita. Juga misalnya penggunaan virtual reality, AI, dan 3D printing yang di negara lain sudah dikembangkan di sisi kemiliteran," jelasnya.

Sebelumnya, Jokowi bertemu perwira tinggi TNI dan Polri di Istana Negara Jakarta, Selasa (29/1). Rapim ini dihadiri oleh Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto, Kapolri Jenderal Tito Karnavian, serta perwira tinggi TNI-Polri.

Mantan Panglima TNI dan mantan Kapolri juga hadir dalam acara pembukaan rapat pimpinan TNI/Polri. Mereka antara lain, Panglima TNI Jenderal (Purn) Gatot Nurmantyo, Djoko Suyanto, Wiranto, Moeldoko, Endartiono Sutarto, dan Try Soetrisno.

Kemudian, mantan Kapolri yang hadir antara lain Bambang Hendarso Danuri, Timur Pradopo, Badrodin Haiti. Kapolri Jenderal Tito Karnavian dan Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto pun turut hadir. Jokowi mengatakan rapat pimpinan TNI-Polri ini memang pertama kalinya diadakan di Istana.

"Bukan apa-apa, tapi memang saya ingin rapim ini sekali-sekali kita lakukan di sini, kan nggak ada salahnya," ucap Jokowi.

Sebanyak 368 perwira tinggi TNI dan Polri yang hadir dalam rapat pimpinan pada tahun 2019 ini. Mereka terdiri 198 perwira tinggi TNI, dan 170 perwira tinggi Polri

Reporter: Lizsa Egeham

Sumber: Liputan6.com [bal]

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini