Habiburokhman: Saya Haqqul Yaqin Undecided Voters Pilih Prabowo-Sandi

Rabu, 10 April 2019 14:13 Reporter : Hari Ariyanti
Habiburokhman: Saya Haqqul Yaqin Undecided Voters Pilih Prabowo-Sandi Habiburokhman Tak Boleh Jenguk Ahmad Dhani di Rutan Cipinang. ©2019 Merdeka.com/Nur Habibie

Merdeka.com - Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandi optimis suara para pemilih mengambang atau pemilih yang belum menentukan pilihan (undecided voters) bakal coblos pasangan nomor urut 02 di tanggal 17 April, mendatang. Hal ini disampaikan Juru Bicara BPN Prabowo-Sandi, Habiburokhman ditemui di Seknas Prabowo-Sandi, Menteng, Jakarta Pusat, Rabu (10/4).

Habiburrahman menyampaikan, pihaknya tidak terlalu mementingkan hasil survei sejumlah lembaga yang memprediksi pasangan yang diusungnya akan kalah. Pihaknya lebih melihat pada tren. Menurutnya, tren elektabilitas Jokowi-Ma'ruf stagnan, bahkan menurun.

"Dan yang paling penting itu juga ada undecided voters yang sangat besar. Saya pikir undecided voters ini juga bukan murni undecided. Mereka sudah decide, memutuskan tapi kelihatan merahasiakan, tidak ingin menyampaikan pilihannya kepada surveyor," jelasnya.

"Dan kemungkinan besar, saya haqqul yaqin undecided voter itu sudah ke kita. Kenapa? Kalau dia sudah decided, pasti dia akan memilih petahana. Dia pasti speak up, pasti dia akan ngomong," lanjutnya.

Capres petahana, lanjutnya, memiliki waktu selama 4,5 tahun untuk mengampanyekan dirinya. Waktu itu adalah waktu sangat panjang untuk meyakinkan masyarakat. Namun, dia menilai Jokowi tidak bisa meyakinkan para pemilih mengambang ini dengan masa yang cukup panjang itu.

"Kalau dalam waktu 4,5 tahun dia tidak bisa meyakinkan undecided yang 7-8 persen, bagaimana mungkin dalam waktu seminggu ke depan dia bisa meyakinkan untuk melanjutkan. Jadi sudah, alhamdulillah ya, kita tidak takabur, kita (akan) punya presiden baru," kata dia

Terkait upaya meyakinkan pemilih mengambang agar memilih Prabowo-Sandi, Habiburokhman mengatakan tak ada upaya khusus dan semua dibiarkan mengalir apa adanya. Prabowo akan memaksimalkan waktu dengan baik sampai selesai masa kampanye terbuka dan debat terakhir pada 13 April nanti.

"Saya pikir ya kita enggak banyak pencitraan. Kita mengalir apa adanya dan memang dukungan kita mengalir apa adanya, enggak terlalu banyak pakai teori dan strategi," ujarnya.

Dalam debat terakhir, Prabowo akan melakukan pidato untuk meyakinkan pemilih. Pihaknya akan menghindari perdebatan soal angka-angka.

"Kalau soal debat terakhir, saya pikir kita tidak terlalu bicara, bertengkar soal angka dan soal itu. Hanya tinggal Pak Prabowo menyampaikan semacam presidential speech, pidato sebagai orang yang hampir pasti sebagai presiden, tentang apa yang akan dilakukan untuk lima tahun ke depan," pungkasnya. [ded]

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini