Dewan Pembina Gerindra Serahkan ke Prabowo Mau Oposisi atau Koalisi

Jumat, 19 Juli 2019 13:33 Reporter : Muhammad Genantan Saputra
Dewan Pembina Gerindra Serahkan ke Prabowo Mau Oposisi atau Koalisi ahmad muzani dan sugiono di Hambalang. ©2019 Merdeka.com/genantan

Merdeka.com - Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto belum tentukan sikap apakah gabung ke koalisi pemerintah atau tetap menjadi oposisi dalam rapat bersama Dewan Pembina partai di kediamannya Hambalang, Bogor, Jawa Barat. Namun, seluruh jajaran dewan pembina Gerindra menyerahkan semua keputusan kepada Prabowo.

"Terkait kondisi perkembangan politik terakhir, seluruh dewan pembina memberi kepercayaan sepenuhnya kepada ketua dewan pembina untuk mengambil langkah-langkah strategis untuk mengambil keputusan-keputusan partai," kata Sekjen Partai Gerindra Ahmad Muzani di Hambalang, Jumat (19/7).

Dia menyebut, Prabowo yang juga sebagai ketua dewan pembina partai terus menerima masukan dari jajaran dewan pembina untuk menentukan langkah politik ke depan.

"Beliau masih terus melakukan pembicaraan-pembicaraan, menerima masukan-masukan keluar dan mengakomodasi semua pandangan ke depan, karena itu beliau rapat hari ini adalah sesuatu yang sangat penting bagi keputusan-keputusan yang akan datang," ungkapnya.

Para Dewan Pembina, kata Muzani, ingin ada soliditas yang kuat di internal partai dan merapatkan barisan seluruh struktur partai. Dia menekankan, semua kader Gerindra akan taat keputusan Prabowo.

"Secara eksplisit hubungan kita dengan pemerintahan tak dibahas secara panjang lebar, tapi itu bagian dari pembahasan karena kita menyerahkan sepenuhnya kepada Pak Prabowo," ucapnya.

Wakil Ketua MPR itu tak menegaskan apakah ada peluang Gerindra merapat ke barisan pemerintah. Dia menyebut, para dewan pembina menguatkan Prabowo apapun keputusan yang akan diambil.

"AD/ART partai dan ditambah pembahasan itu sudah menjelaskan bahwa semuanya sudah menjadi kewenangan ketua dewan pembina. Hari ini rapat memberikan penguatan kepada beliau bahwa kita mempercayakan semuanya kepada beliau," terangnya.

Dia menambahkan, dalam rapat tersebut dihadiri 65 dewan pembina partai Gerindra. Muzani mengaku suasana rapat harmonis. Bila ada pandangan, semua akan patuh keputusan Prabowo.

"Di Gerindra tidak mengenal tradisi itu, kalau posisi begitu biasanya kalau udah diambil keputusan (sama Prabowo) Sami'na Wa Atho'na, tadi betul-betul suasananya kekeluargaan, bagus segala macam," tutup Muzani. [rnd]

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini