Candaan Yasonna Singgung AHY, Demokrat Ingatkan Soal Etika Sebagai Pejabat

Rabu, 9 Juni 2021 23:07 Reporter : Wilfridus Setu Embu
Candaan Yasonna Singgung AHY, Demokrat Ingatkan Soal Etika Sebagai Pejabat Menkumham Yasonna H Laoly. ©Liputan6.com/Johan Tallo

Merdeka.com - Politikus Demokrat Herman Khaeron menanggapi candaan yang dilontarkan Menkum HAM Yasonna Laoly. Adapun dalam candaannya Yasonna mengatakan Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono masih lama jadi presiden.

Menurut dia, Yasona Laoly mesti hati-hati ketika bicara atau bercanda. Mengingat posisinya sebagai sebagai Menteri dan sekaligus petinggi partai.

"Apalagi menyangkut pimpinan partai politik lain, meski kemudian mencabut kata-kata itu," ungkapnya ketika dihubungi, Rabu (9/6).

Dia mengharapkan adanya sikap saling menghormati satu sama lain. Soal siapakah yang akan menjadi presiden kelak, tegas dia, tidak ada satu pun yang bisa memprediksi.

"Saya kira sebagai manusia, siapapun saat ini tidak ada yang dapat memastikan siapa presiden yang akan datang, kecuali sang Maha Mengetahui Allah SWT, Tuhan Yang Maha Kuasa," ujar dia.

"Mari kedepankan etika dan moral sebagai pejabat, dan hilangkan rasa dendam permusuhan, negeri ini milik dan tanggungjawab kita bersama, apalagi yang sedang dibahas adalah undang-undang yang penting bagi rakyat," tandas Herman.

Diberitakan, Menteri Hukum dan HAM Yasonna Laoly melempar candaan kepada politikus Demokrat Benny K Harman. Ia bercanda menyebut Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono masih lama menjadi presiden.

Candaan itu dilempar saat bicara pasal penghinaan presiden dalam draf RUU KUHP. Yasonna mengatakan pasal tersebut dimasukkan untuk menjaga martabat presiden hari ini hingga yang akan datang.

"Tapi apa kita biarkan presiden yang akan datang digituin? Mungkin saja satu di antara kita jadi presiden," kata Yasonna saat rapat kerja Komisi III dengan Menkumham di DPR, Rabu (9/6).

Yasonna menyebut atasan politikus Gerindra Habiburokhman, Prabowo Subianto, sampai atasan Demokrat. Canda Yasonna, AHY masih lama menjadi presiden karena masih muda.

"Atau bos Habib, kita biarkan itu? Kalau bos pak Benny masih lama barangkali. Misalnya, contoh. Ya kan. Masih muda. Canda canda," katanya disambut gelak tawa seisi ruangan.

Demokrat Meradang

Menanggapi itu, Anggota Komisi III Fraksi Demokrat DPR RI Santoso menyatakan tidak terima candaan Menteri Hukum dan HAM Yasonna Laoly terhadap Ketua Umum Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) soal masih lama menjadi presiden lantaran masih muda.

Ketua DPD Demokrat DKI Jakarta ini meminta Yasonna mencabut pernyataannya. Sebab Yasonna juga merupakan kader politik dari PDI Perjuangan.

"Saya ingin apa yang Pak Menteri sampaikan yang menyatakan bos pak Benny masih lama itu supaya dicabut. Saya sangat keberatan," kata Santoso saat rapat kerja dengan Komisi III dengan Menkumham di DPR, Jakarta, Rabu (9/6).

"Kenapa karena pak Yasonna selain menteri juga kader partai politik. Jadi kurang tepat juga menyampaikan hal itu," sambungnya.

Santoso mengatakan, pernyataan Yasonna bisa menimbulkan friksi di masyarakat. Dia minta persoalan Pilpres 2024 itu menjadi roda sejarah.

"Sehingga nanti menimbulkan friksi di tangah masyarakat. Soal boss pak Benny dan boss saya di tahun 2024 jadi atau tidak biarlah roda sejarah yang akan mencatat itu," katanya.

Menanggapi itu, Menkum HAM Yasonna menyampaikan permintaan maaf dan mencabut pernyataannya. "Sebetulnya itu joke, tapi saya cabut, mohon maaf," ucapnya.

[ray]

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini