BPN Sebut Ma'ruf Diadang Massa Prabowo di Pamekasan Sebuah Fitnah

Kamis, 4 April 2019 10:36 Reporter : Sania Mashabi
BPN Sebut Ma'ruf Diadang Massa Prabowo di Pamekasan Sebuah Fitnah Anggota Komisi V DPR Fraksi Gerindra Mohammad Nizar Zahro. ©2016 Merdeka.com

Merdeka.com - Juru Kampanye Nasional Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandi, Muhammad Nizar Zahro mengatakan isu pengadangan cawapres nomor urut 01 Ma'ruf Amin di Pamekasan tidak benar-benar terjadi. Menurut dia, isu tersebut sengaja dimunculkan untuk mengadu domba antar pendukung capres-cawapres.

"Isu tentang pengadangan terhadap Cawapres 01 oleh sekelompok orang yang membawa simbol Capres 02 tidak benar dan isu itu hanya mau mengadu domba antar pendukung," kata Nizar pada wartawan, Kamis (4/4).

Nizar mengklaim berdasarkan temuan polisi tidak ada upaya pengadangan terhadap Ma'ruf. Karena itu, ia menilai isu tersebut sebagai fitnah.

"Merujuk kepada temuan Kepolisian atau Polres setempat tidak ada pengadangan atau praktik menghalang-halangi rencana KH Ma'ruf Amin untuk ziarah," ungkapnya.

"Apalagi dikabarkan ada persekusi segala, semua itu tidak benar bahkan mengarah kepada kabar yang mengandung fitnah dan adu domba," sambungnya.

Politikus Partai Gerindra ini menambahkan, warga di kawasan Madura dan sekitarnya selalu bersikap sopan. Serta saling menghargai satu sama lain.

"Masyarakat Madura dikenal keras ia, tetapi kami tidak akan sampai melakukan hal-hal yang dapat mencederai nama baik Madura itu sendiri," ucapnya.

Sebelumnya, usai melakukan kampanye terbuka di Sumenep, Madura, calon wakil presiden Ma'ruf Amin meminta persetujuan acara Haul dan berziarah ke makam Kiai Suhro di Pamekasan. Namun, sekitar Pukul 17.35 WIB di desa Jambringin, belasan mobil iringan Ma'ruf mendadak bertambah laju kendaraan.

Ternyata, menentang pasangan calon nomor urut 02 Prabowo -Sandiaga mengkrumuni. Hal ini terlihat dari teriakan massa, dan beberapa atribut yang dibawanya.

Ada massa yang di pinggir jalan sembari mengacungkan jempol dan telunjuk simbol nomor paslon tersebut. Ada pula yang berada di atas motor, sembari sesekali teriak dan menggeber gas kendaraannya.

"Prabowo, Prabowo, Prabowo," pekik massa, Senin (1/4). [eko]

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini