Bicara Demokrasi, Anies: Lawan Diberi Kesempatan, Tak Ada Upaya Eliminasi

Jumat, 30 September 2022 20:10 Reporter : Merdeka
Bicara Demokrasi, Anies: Lawan Diberi Kesempatan, Tak Ada Upaya Eliminasi Anies Baswedan. ©2022 Merdeka.com/Syifa Annisa Yaniar

Merdeka.com - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menyatakan demokrasi akan kukuh bila tidak ada ancaman. Menurut dia, Komisi Pemilihan Umum (KPU) punya peran penting dalam mengeliminasi ancaman yang mengerus demokrasi.

"Tantangannya begini, demokrasi ini akan bisa terus terkonsolidasi bila tidak ada ancaman, jadi ancaman ini harus dieleminasi," kata Anies dalam acara Indonesia Millenial and Gen Z Summit 2022 membahas The Future of Indonesia Democracy di Tribata, Jakarta Selatan, Jumat (30/9).

Menurut Anies, ada beberapa cara yang bisa dilakukan agar proses demokrasi bebas ancaman. Cara pertama, Anies berujar aturan main atau rule of the game-nya harus tetap terjaga.

Kendati tak merinci dengan jelas bentuk ancaman demokrasi yang dimaksud, Anies mengingatkan bahwa KPU punya tanggung jawab besar untuk menjaga demokrasi.

"KPU punya tanggung jawab untuk menjaga rule of the game. Bagaimana rule of the game ini tidak diubah-ubah bagaimana semua orang mentaati," jelas dia.

2 dari 2 halaman

Kemudian kedua, dia berharap semua pihak bersikap netral di dalam semua proses demokrasi, seperti pada kontestasi Pemilihan Umum (Pemilu) 2024. Dia ingin agar lawan politik juga diberikan kesempatan sama.

"Yang berikutnya yang tidak kalah penting itu lawan itu diberikan kesempatan pada semua, tidak ada eliminasi untuk lawan pertandingan," katanya.

Terakhir, Anies ingin agar apapun hasil demokrasi yang sudah dihelat diterima dengan lapang dada. Pasalnya, kata syarat demokrasi terkonsolidasi itu merujuk pada bagaimana pihak yang kalah dapat menerima kekalahan dengan terbuka.

"Lalu yang ketiga adalah bagaimana seluruh hasilapapun itu diterima dengan legowo, dengan keterbukaan," ujarnya. [ray]

Baca juga:
PDIP Sentil Anies soal Proyek Halte TransJakarta Bundaran HI: Cukup Monas Dikorbankan
Kritik Proyek Halte Tosari-Bundaran HI, PDIP: Perencanaan Abal-Abal Berujung Masalah
Respons Wagub DKI Revitalisasi Halte TJ Disebut Tutupi Patung Selamat Datang
Analisis Ganjar-Sandi Mudah Kalahkan Anies-AHY di 2024
Anies Baswedan: Polarisasi Itu Sesuatu yang Wajar

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini

Opini