5 Pesan keras Megawati buat Jokowi dari kongres PDIP

Jumat, 10 April 2015 08:07 Reporter : Mardani
5 Pesan keras Megawati buat Jokowi dari kongres PDIP Tommy Winata dan Megawati. ©2014 Merdeka.com

Penuhilah janji kampanye karena itu ikatan suci dengan rakyat. Sebab karena tugas suci konstitusi PDIP mengingatkan untuk melindungi segenap tumpah darah Indonesia


- Megawati Soekarnoputri

Merdeka.com - Megawati Soekarnoputri kembali dipilih menjadi ketua umum PDIP dalam Kongres IV PDIP di Bali, kemarin. Putri Bung Karno itu akan memimpin PDIP hingga 2020 mendatang.

Di bawah kepemimpinan Mega, PDIP sukses menjadi partai pemenang pemilu legislatif 2014 lalu. Tak cuma itu, PDIP juga berhasil mengantarkan Joko Widodo (Jokowi) menjadi orang nomor satu di republik ini.

Namun, pasca Pilpres, hubungan Megawati dengan Jokowi disebut-sebut mengalami kerengangan. Sejumlah elite PDIP menuding ada orang di lingkaran Istana yang berupaya menjauhkan Jokowi dengan Mega dan PDIP.

Kemarin, saat pembukaan Kongres IV PDIP, Jokowi hadir dan duduk di sebelah Megawati. Dalam pidato politiknya, Mega memberi sejumlah pesan kepada Jokowi-JK dalam menjalankan pemerintahan.

Pesan tersebut cukup keras disuarakan oleh Megawati. Berikut ulasannya seperti dirangkum merdeka.com:

1 dari 5 halaman

Mega ingatkan Jokowi jalankan kebijakan partai

jokowi jalankan kebijakan partai rev2Rakernas PDIP di Ancol. ©2013 Merdeka.com/Dwi Narwoko

Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri menyatakan, kesadaran awal dirinya memberi mandat kepada Jokowi untuk mencalonkan diri sebagai capres pada pilpres 2014 lalu adalah komitmen ideologis yang berpangkal dari kepemimpinan Trisakti. Kepemimpinan Trisakti adalah suatu komitmen untuk menjalankan pemerintahan negara yang berdaulat, berdikari, dan berkepribadian.

"Konsepsi ini adalah jawaban atas realitas Indonesia yang begitu bergantung dengan bangsa lain. Konsepsi Trisakti inilah yang menjadi kepentingan utama partai," kata Mega dalam pidato politiknya di Kongres IV PDIP, Bali, kemarin.

Selain itu, kata Mega, pekerjaan rumah Jokowi lainnya adalah mengatur mekanisme kerja antara pemerintah dan partai politik pengusungnya. Hal ini, kata Mega, penting mengingat hubungan keduanya adalah kehendak dan prinsip dalam demokrasi.

"Landasan konstitusionalnya pun sangat jelas. UU No 42 tahun 2008 tentang Pemilihan Umum Presiden dan Wakil Presiden, mengamanatkan bahwa presiden dan wakil presiden dicalonkan oleh partai politik atau gabungan partai politik. Itulah mekanisme konstitusional yang kita kenal," kata Mega.

Mega mengatakan, hukum demokrasilah yang mengatur hal itu, yakni presiden dan wakil presiden harus menjalankan garis kebijakan politik partai.

"Untuk itulah, mengapa kebijakan partai menyatu dengan kehendak rakyat, dan mengapa Partai harus mengorganisir rakyat sehingga suara-suara yang tersembunyi sekalipun dapat disuarakan partai," kata Mega.

2 dari 5 halaman

Mega ingatkan Jokowi ada penumpang gelap yang mau deparpolisasi

jokowi ada penumpang gelap yang mau deparpolisasi rev2Penutupan Rakernas PDIP. ©2013 Merdeka.com/M. Luthfi Rahman

Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri mengatakan, ada pihak-pihak yang menghendaki terjadinya deparpolisasi. Pihak yang selalu mengatasnamakan independensi itu selalu mengatakan bahwa partai adalah beban demokrasi.

"Saya tidak menutup mata terhadap berbagai kelemahan Partai Politik. Di sinilah kritik dan otokritik kami jalankan. Namun, mengatakan bahwa partai hanya sebagai ornament demokrasi dan hanya sekadar alat tunggangan kekuasaan politik, sama saja mengerdilkan makna dan arti kolektivitas Partai yang berasal dari rakyat," kata Mega dalam pidato politiknya di Kongres IV PDIP, Bali, kemarin.

Fenomena ini, kata Mega, nampak jelas ketika pada saat bersamaan munculah gerakan deparpolisasi. Sentimen anti partai pun makin lantang diteriakkan dalam kerumunan liberalisasi politik.

"Saya yakin bahwa proses deparpolisasi ini tidak berdiri sendiri. Di sana, ada simbiosis kekuatan anti partai dan kekuatan modal yang berhadapan dengan gerakan berdikari," kata Mega.

Mega menilai, pihak-pihak tersebut adalah kaum oportunis yang tidak mau berkerja keras membangun partai. "Mereka tidak mau mengorganisir rakyat, kecuali menunggu, menunggu, dan selanjutnya menyalip di tikungan saudara-saudara," katanya.

3 dari 5 halaman

Mega minta Jokowi ubah kontrak SDA dengan asing untungkan RI

jokowi ubah kontrak sda dengan asing untungkan ri rev2Penutupan Rakernas PDIP. ©2013 Merdeka.com/M. Luthfi Rahman

Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri meminta pemerintah untuk meluruskan kontrak karya dengan beberapa perusahaan asing. Hal itu agar Indonesia sebagai negara berdaulat tidak terus menerus disedot sumber daya alamnya.

"Kerja sama dengan asing harus dijalankan dengan prinsip saling menguntungkan. Percaya pada kekuatan rakyat adalah esensi dan jalan," kata Megawati dalam pidato pembukaan Kongres PDIP di ballroom Hotel Inna Grand Bali Beach, Bali, Kamis (9/4).

Menurutnya, kontrak dengan pembagian keuntungan yang benar adalah hak Indonesia. Selain itu, Megawati juga menegaskan tidak boleh ada lagi penjualan BUMN ke pihak asing tetapi pemerintah sebaiknya memperkuatnya.

"Kontrak merah putih harus ditegakkan. BUMN harus diperkuat dan harus menjadi kebijakan utama, berdiri di atas kaki sendiri," terang dia.

Lebih jauh, dia menyatakan agar pemerintah tidak terlena dengan kekayaan alam Indonesia yang melimpah. Bangsa Indonesia wajib untuk merawat dan menjaganya dari tangan-tangan tidak bertanggungjawab.

"Kita tidak boleh dininabobokkan oleh kekayaan alam. Lalu bermalas-malas dan menggerogoti mental," pungkas dia.

4 dari 5 halaman

Mega minta Jokowi-JK penuhi janji kampanye

jokowi jk penuhi janji kampanye rev2Jokowi-JK bertemu Megawati. ©2014 merdeka.com/arie basuki

Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri meminta Presiden Joko Widodo (Jokowi) dan Wapres Jusuf Kalla (JK) memenuhi janji kampanye saat pemilihan presiden dan wakil presiden (pilpres) 2014 lalu. Hal itu diungkapkan Megawati dalam pidato politiknya di Kongres PDIP, Bali.

"Penuhilah janji kampanye karena itu ikatan suci dengan rakyat. Sebab karena tugas suci konstitusi PDIP mengingatkan untuk melindungi segenap tumpah darah Indonesia," kata Megawati, Kamis (9/4).

Lebih lanjut Mega mengaku tak setuju dengan deparpolisasi. Menurut Mega, partai politik adalah bagian dari demokrasi.

"Saya yakin liberalisasi enggak berdiri sendiri, mereka kaum oportunis, mereka enggak mau mengorganisir rakyat," katanya.

5 dari 5 halaman

Megawati: PDIP menolak radikalisme dan terorisme

menolak radikalisme dan terorisme rev2HUT PDIP. ©2015 merdeka.com/muhammad luthfi rahman

Ketua Umum PDI Perjuangan, Megawati Soekarnoputri menolak keras berkembangnya paham Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS) di Indonesia. Hal itu dinilainya tidak sesuai dengan prinsip kepribadian bangsa rakyat.

"PDIP menolak radikalisme dan terorisme atas nama apa pun. Indonesia adalah negara dengan tradisi yang sangat toleran," kata megawati dalam pidato pembukaan Kongres PDIP di ballroom Hotel Inna Grand Bali Beach, Bali, Kamis (9/4).

Menurutnya, nusantara adalah wadah berbagai macam pemikiran dan kepercayaan. Maka dari itu, segala macam budaya layak untuk berkembang.

"Biarlah di bumi nusantara ini hidup dan berkembang sebagai taman sarinya keanekaragaman. Ini tekad kami Indonesia berkepribadian dalam bidang kebudayaan," terang dia.

Lanjut dia, pemerintah harus tegas dalam soal ISIS. Apalagi di Indonesia telah banyak perkembangan pengikutnya.

"Masalah ISIS harus segera disikapi karena melakukan rekrutmen terhadap warga negara Indonesia," pungkas dia. [tyo]

Baca juga:
Bertemu, Jokowi dan pengurus PDIP hasilkan komitmen
Usai hadiri kongres, Jokowi tengok penasihat PDIP di rumah sakit
Wawancara Megawati: Mekanisme regenerasi sudah ada
Gubernur Bali antar keberangkatan Jokowi-JK ke NTB
Kentalnya aura mistis kamar Bung Karno di hotel Kongres PDIP

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini