5 Pernyataan menohok Prabowo soal Jokowi dan hasil Pilpres

Sabtu, 12 Juli 2014 07:18 Reporter : Laurel Benny Saron Silalahi
5 Pernyataan menohok Prabowo soal Jokowi dan hasil Pilpres Debat Capres jilid II. ©2014 merdeka.com/imam buhori

Merdeka.com - Calon Presiden Prabowo Subianto kembali membuat pernyataan yang menyerang rivalnya Joko Widodo, terkait kemenangan Pilpres yang diklaim kubu Jokowi usai Pilpres 9 Juli 2014 lalu. Capres Prabowo Subianto meyakini dirinya akan memenangkan pemilihan presiden 2014. Meski begitu, Prabowo menyatakan akan menghormati keputusan rakyat jika KPU mengumumkan pilpres dimenangkan lawannya.

"Ini adalah bagian demokrasi, jika ia dinyatakan menang tentu saya akan menerimanya tapi, Jika KPU sudah memutuskan kehendak rakyat, saya akan menghormati, tapi tidak pernah sekali pun mereka (kubu Jokowi - JK) mengatakan hal itu. Yang ada justru pengumuman kalau Prabowo menang berarti dia curang," kata Prabowo saat diwawancarai wartawan BBC, Babita Sharma, Jumat (11/7) malam di Jakarta.

Tidak hanya itu saja, mantan Danjen kopassus ini juga menyindir beberapa lembaga survei yang memenangkan Jokowi - JK adalah merupakan lembaga yang komersial untuk memberikan dukungannya terhadap Capres nomor urut 2 tersebut.

Berikut 5 pernyataan menohok Prabowo soal Jokowi dan hasil Pilpres

1 dari 5 halaman

Jokowi bukan orang yang merakyat

Jokowi blusukan di Banten. ?2014 Merdeka.com/Dwi Prasetya

Capres Prabowo Subianto menilai sosok Joko Widodo yang merakyat bukan sesuatu yang asli melainkan dibuat-buat. Pernyataan itu dilontarkan Prabowo saat menjalani sesi wawancara dengan BBC Indonesia, Jumat (11/7) malam.

Wartawan BBC Babita Sharma menanyakan kepada Prabowo mengenai gaya berpolitik Prabowo yang konservatif jika dibandingkan dengan Joko Widodo yang merakyat.

Prabowo menjawab persepsi tentang Joko Widodo diciptakan oleh tim PR (public relation) dan bahwa Joko adalah alat oligarki.

"Ia bukan orang yang merakyat, ia mengklaim sebagai orang yang rendah hati tapi saya rasa itu cuma akting," cetus Prabowo yang mengenakan batik dan peci hitam.

Topik pilihan: survei | KPU

2 dari 5 halaman

Jokowi hanya pura-pura

Jokowi blusukan ke sawah. ?2014 Merdeka.com

Calon Presiden Prabowo Subianto kembali menyerang capres saingannya, Joko Widodo. Saat diwawancara BBC biro Indonesia, Prabowo mengeluarkan sejumlah unek-uneknya mengenai Jokowi dan hasil pilpres 9 Juli lalu.
?
Prabowo menjalani sesi wawancara dengan BBC, Jumat (11/7) malam di Jakarta. Wartawan yang mewawancarai Prabowo adalah Babita Sharma.
?
Ketika sesi wawancara memasuki pertanyaan masalah lembaga survei yang memenangkan Jokowi pada hasil Quick Count, Prabowo mengatakan, bahwa lembaga survei tersebut tidak netral dan cenderung mendukung pasangan nomor urut 2.
?
"Lawan saya tidak humble. Itu hanya pura-pura. Mereka (lembaga survei) tidak obyektif, mereka bagian dari pendukung Jokowi jadi mereka tidak obyektif dan saya pikir mereka adalah bagian dari desain besar untuk memanipulasi persepsi," jelas Prabowo.

Topik pilihan: survei | KPU

3 dari 5 halaman

Lembaga survei tidak obyektif

Hitung cepat hasil Pilpres 2014. ?2014 merdeka.com/dwi narwoko

Wartawan BBC Indonesia Babita Sharm mewawancarai Calon Presiden Prabowo Subianto, mengenai lembaga survei yang memenangkan Jokowi pada hasil Quick Count. Menurut Prabowo sejumlah lembaga survei yang memenangkan Jokowi versi hitungan cepat adalah lembaga survei yang mendapatkan bayaran untuk memenangkan pasangan nomor urut 2 tersebut.

"Mereka bagian dari pendukung Jokowi jadi mereka tidak obyektif. Semua lembaga survei yang Anda sebut itu partisan, mereka sudah bertahun-tahun mendukung Joko Widodo. Semua survei yang mengatakan Jokowi menang semuanya komersial. Saya bisa menunjukkan yang lain." jelas Prabowo.

Sharma kemudian bertanya kepada Prabowo apa yang membuatnya begitu yakin akan menang.? "Jadi mari kita bergantung pada institusi legal Indonesia, ada KPU, Ada proses perhitungan suara, kami punya saksi di setiap TPS dan kami punya sertifikat setiap saksi. Jadi mari kita ikuti proses perhitungan, verifikasi, dan biar KPU yang memutuskan." jawab Prabowo.

Topik pilihan: survei | KPU

4 dari 5 halaman

Pendukung saya diserang

Kantor TvOne di Jogja disegel PDIP. ?2014 merdeka.com/kresna

Capres Prabowo Subianto menyebut beberapa aksi kekerasan pasca pilpres mulai melanda pendukungnya. Salah satunya adalah stasiun TV yang selama ini mendukungnya diserang.

Hal itu diungkapkan Prabowo saat diwawancarai wartawan BBC Indonesia Babita Sharma, Jumat (11/7) malam.

Sharma menanyakan kepada Prabowo adakah pesan-pesan yang akan disampaikan kepada pendukungnya karena ada kekhawatiran kekerasan di jalanan jika hasil pilpres tidak memenangkan dia.

"Tahukah Anda salah satu stasiun TV yang mendukung saya diserang dan satu lembaga survei yang memenangkan saya dilempari molotov. Jadi dari mana datangnya kekerasan itu, dari mana datangnya intimidasi itu," jawab Prabowo seperti dikutip dari akun twitter @BBCIndonesia.

Prabowo juga menambahkan, dia mendapat laporan bahwa pendukungnya juga diserang. "Saya dapat laporan dari pendukung saya bahwa mereka diserang, diintimidasi di banyak wilayah di Indonesia jadi saya sudah sering bilang. Tetap tenang, rival kita adalah saudara kita, mereka bukan musuh tapi tidak pernah sekali pun rival saya mengatakan hal yang sama," ujar Prabowo

Topik pilihan: survei | KPU

5 dari 5 halaman

Tidak menang, baik-baik saja

Prabowo Subianto . ?2014 Merdeka.com/Dwi Narwoko

Capres Prabowo Subianto meyakini dirinya akan memenangkan pemilihan presiden 2014. Meski begitu, Prabowo menyatakan akan menghormati keputusan rakyat jika KPU mengumumkan pilpres dimenangkan lawannya.

Wartawan BBC Indonesia Babita Sharma yang mewawancarai Prabowo, Jumat (17/1) malam menanyakan apakah dia akan menerima dengan lapang dada jika Jokowi menang.

"Ini adalah bagian demokrasi, jika ia dinyatakan menang tentu saya akan menerimanya tapi, Jika KPU sudah memutuskan kehendak rakyat, saya akan menghormati, tapi tidak pernah sekali pun mereka (kubu Jokowi-JK) mengatakan hal itu. Yang ada justru pengumuman kalau Prabowo menang berarti dia curang," kata Prabowo seperti dikutip dari akun Twitter @BBCIndonesia.

Sharma mengajukan pertanyaan terakhir dalam sesi wawancara itu: "Apa yang akan Anda lakukan jika Anda tidak menang?"

"Saya yakin saya akan menang tapi kalau rakyat Indonesia tidak membutuhkan saya, saya baik-baik saja. Saya akan kembali ke kehidupan saya yang tenang, saya melakukan ini sekadar kewajiban saya untuk mengabdi kepada rakyat," tutup Prabowo yang mengenakan batik dan peci hitam. [bal]

Baca juga:
Kivlan Zein sebut Eep bagi-bagi duit buat quick count Jokowi-JK
Aksi bekas petinggi bongkar lembaga survei menangkan Prabowo
Prabowo sayangkan ada ancaman teror terhadap lembaga survei
Masih tayangkan quick count, 2 stasiun TV berita ditegur KPI

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini