5 Ide 'gila' Ruhut Sitompul yang sulit terealisasi

Kamis, 8 Mei 2014 09:00 Reporter : Muhammad Hasits
5 Ide 'gila' Ruhut Sitompul yang sulit terealisasi ruhut sitompul . merdeka.com/Imam Buhori

Merdeka.com - Ruhut Sitompul kerap mengeluarkan pernyataan kontroversial. Politikus Partai Demokrat ini jika berbicara seolah menyakinkan, padahal idenya itu sulit terealisasi.

Ya, itulah Ruhut. Sejak bergabung dengan Partai Demokrat dia kerap bersuara lantang. Terus membela Partai Demokrat terutama Presiden Susilo Bambang Yudhoyono .

Menjelang pemilihan presiden (Pilpres), Ruhut melontarkan ide-ide yang mengundang kontroversi. Berikut ini ide Ruhut yang dirangkum merdeka.com:

1 dari 5 halaman

Ingin Ibu Ani Yudhoyono nyapres

Kacamata pemilu Ruhut Sitompul. ?2012 Merdeka.com

Ide ini diungkapkan jauh sebelum pileg. Waktu itu Ruhut menganggap tak ada tokoh yang mumpuni menjadi presiden. Karena itu ia mengusulkan agar Ibu Ani Yudhoyono menjadi capres.

"Nominasi saya, masih ngeri-ngeri sedap, Ibu Negara. Kalau saya masih itu. Karena Bu Ani istri SBY, selain itu kita tahu sejak SBY pendidikan militer, sampai saat ini karir Ibu Negara di mana-mana," kata Ruhut.

Menurut Ruhut, anak almarhum Jenderal (purn) Sarwo Edhie Wibowo itu memiliki kontribusi pada bangsa. Seperti pengadaan mobil pintar dan budaya menanam pohon.

"Yang saya katakan selalu dengan SBY, dua periode dilalui baik. Kenegarawanan SBY yang meneruskan Bu Ani," lanjutnya.

Ruhut yakin Ibu diizinkan maju sebagai capres. "Politik last minute, saya hormati SBY. Tapi kehendak rakyat, kalau polling Bu Ani tinggi, apa yang baik dari kami kok dibilang akal-akalan," katanya.

Topik pilihan: Ani Yudhoyono | Partai Politik

2 dari 5 halaman

Usul SBY jadi presiden ketiga kalinya

Ruhut Sitompul diperiksa KPK. ?2014 merdeka.com/dwi narwoko

Ruhut juga pernah mengungkapkan jika SBY layak menjadi presiden untuk ketiga kalinya. Ide Ruhut ini tentu tak masuk akal. Sebab, UU hanya memperbolehkan menjabat selama dua periode.

Namun Ruhut yakin UU itu bisa diamandemen. Alasannya, saat ini tidak tokoh yang mumpuni selain SBY.

"Politik itu kan last minute. Nyatanya sekarang banyaknya wacana amandemen," ujarnya.

Tapi jika SBY tidak bersedia, maka dia tidak memaksakan. Semua tergantung pada SBY.

Topik pilihan: Presiden SBY | Konvensi Demokrat

3 dari 5 halaman

Duetkan Pramono Edhie-Abraham

Ruhut Sitompul diperiksa KPK. ?2014 merdeka.com/dwi narwoko

Paling baru adalah Ruhut ingin menduetkan Pramono Edhie Wibowo dengan Ketua KPK Abraham Samad dalam pilpres mendatang. Bahkan Ruhut mengaku sudah bertemu tiga kali dengan Abraham.

Pada pertemuan ketiga, Ruhut mengklaim Abraham setuju mendampingi Pramono Edhie. Ruhut yakin pasangan ini akan menang dalam pilpres nanti.

"Beberapa kali saya komunikasi dengan Pak Abraham Samad," katanya.

"Ke Pramono Edhie saya juga sudah lapor (Abraham jadi cawapres) dan Pak Pramono sama dengan Pak SBY, santun ya kita tunggulah dulu, kata beliau ( SBY )," terang Ruhut.

Terkait dengan klaim Ruhut ini, kemarin Abraham Samad sudah membantah jika ia bersedia menjadi cawapres Pramono Edhie. Dia mengaku tak pernah berkomunikasi dengan Ruhut soal politik.

Topik pilihan: Capres Pramono Edhie | Abraham Samad

4 dari 5 halaman

Minta Jokowi jadi cawapresnya Pramono Edhie

Ruhut Sitompul diperiksa KPK. ?2014 merdeka.com/dwi narwoko

Ruhut juga pernah mengusulkan agar Jokowi bersedia menjadi cawapresnya Pramono Edhie. Padahal Jokowi saat ini sudah maju sebagai capres dari PDIP. Hal itu diungkapkan Ruhut jauh sebelum pileg digelar.

Alasannya saat itu sulit bagi partai politik mengajukan calon sendiri, termasuk PDIP. Karena itu sebaiknya PDIP koalisi dengan Demokrat.

"Untuk mencapai kuota kursi 20 persen sangatlah sulit maka kami akan memilih tetap berkoalisi dengan partai lain, karena akan mempermudah pemenangan pilpres nanti," kata Ruhut.

Menurut Ruhut, sampai saat ini sudah ada beberapa partai yang siap menyatakan diri untuk berkoalisi dengan partai berlambang mercy tersebut, bahkan politikus sekaligus pengacara ini menyebut Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan atau PDIP sudah sering berkomunikasi tentang koalisi.

"Saya yang merupakan tim sukses Pak Pramono Edhie inginnya beliau yang menjadi capres dan disandingkan dengan Gubernur DKI Jakarta, Joko Widodo dan kami selalu terbuka untuk Pak Jokowi, namun beliau merupakan salah satu capres dari PDIP sehingga perlu ada komunikasi koalisi lebih lanjut," kata Ruhut.

Topik pilihan: Capres Jokowi | PDIP

5 dari 5 halaman

Baca tanda-tanda alam yakin Pramono Edhie menang

Ruhut Sitompul mundur dari ketua Komisi III. ?2013 Merdeka.com/M. Luthfi Rahman

Ruhut tak percaya dengan hasil polling atau survei sejumlah lembaga kepada Pramono Edhie . Menurut dia, yang terpenting adalah tanda-tanda alam dan restu dari Allah.

Dia mengatakan, tanda itu terlihat dari angka lima yang melekat secara alamiah pada diri Pramono Edhie . "Pramono Edhie lahir tanggal lima, bulan lima, tahun lima-lima, anak ke lima dan saudara perempuannya ada lima," kata Ruhut.

Tidak hanya angka lima yang melekat dengan Pramono Edhie tanda kemenangan itu, Ruhut menjelaskan, angkat tujuh juga jadi salah satu bentuk restu Allah agar Pramono Edhie jadi presiden.

"Demokrat nomor tujuh, 5 x 5 = 25, 2 + 5 = 7. Sekarang pemilihan presiden ketujuh dan Sarwo Edhie (ayah Pramono Edhie) punya anak tujuh," cetus dia.

Ruhut mengatakan, bacaannya ini bukan tanpa alasan. Dia menambahkan, dulu pada 2009 SBY juga dikaitkan dengan nomor sembilan yang pada akhirnya menang pemilu. "Dulu Pak SBY terkenal dengan nomor 9, polling cuma 9 persen tapi menang," tutur dia.

Meskipun polling Pramono Edhie jauh di bawah capres lain seperti Prabowo Subianto, Dahlan Iskan, Jokowi, Megawati bahkan Aburizal Bakrie, Ruhut menegaskan, polling bukan tolak ukur. "Ada enggak tanda-tanda dari Allah? Bukan polling," pungkasnya. [mtf]

Baca juga:
Di balik diamnya SBY, pantau lawan atau bingung cari teman?
SBY: Pemimpin itu bukan Superman dan Sinterklas
Poros besan kemungkinan kesulitan cari dukungan
Ramadhan Pohan: Kalau bandul SBY jatuh ke PDIP, Jokowi menang

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini