WHO Puji Program Masif Vaksinasi Covid-19 Indonesia

Selasa, 8 Juni 2021 20:29 Reporter : Merdeka
WHO Puji Program Masif Vaksinasi Covid-19 Indonesia Vaksin untuk Penyandang Disabilitas dan ODGJ. ©2021 Liputan6.com/Angga Yuniar

Merdeka.com - Organisasi Kesehatan Dunia atau World Health Organization (WHO) memuji langkah pemerintah Indonesia dalam melaksanakan program vaksinasi virus Corona atau Covid-19 yang hingga kini terus berjalan secara nasional.

Immunization Officer WHO Indonesia, Olivi Silalahi menyampaikan, Indonesia menjadi salah satu negara di Asia dengan program vaksinasi masif yang terbilang sukses.

"Urutan kedua negara yang terbanyak penduduknya yang sudah mendapat vaksinasi Covid-19. Untuk negara yang belum bisa memproduksi vaksin sendiri, Indonesia sudah termasuk advance dalam melaksanakan vaksinasi Covid-19," tutur Olivi dalam dalam Dialog Produktif KPCPEN dan FMB9 yang dilakukan secara online, Selasa (8/6/2021).

Menurut Olivi, komitmen Presiden Joko Widodo atau Jokowi dalam menanggulangi pandemi Covid-19 dilakukan dengan baik oleh Kementerian Kesehatan. Indonesia dinilai berhasil menunjukkan langkah tegasnya lewat percepatan dan maksimalisasi program vaksinasi nasional.

"Tantangannya menjangkau kelompok-kelompok rentan," kata Olivi.

Guru Besar Mikrobiologi Klinik Universitas Indonesia (UI), Pratiwi Pudjilestari Sudarmono mengatakan, kendala yang muncul dalam program vaksinasi tidak lepas dari peran informasi. Kelompok rentan misalnya, dikabarkan sering menerima efek samping vaksin yang dianggap menakutkan.

"Untuk itu kita bisa berikan penerangan. Bagaimana vaksin bekerja, bagaimana vaksin efektif menghambar infeksi terjadi dan juga mencegah transmisi terjadi dan akhirnya mengurangi jumlah pasien," jelas Pratiwi.

Kepala Divisi Ritel dan Pelayanan Bio Farma, Mahsum Muhammadi menambahkan, tantangan lainnya yang dihadapi pemerintah adalah ketersediaan dan distribusi vaksin. Keseluruhannya sendiri harus dapat menjangkau lebih banyak masyarakat, terutama untuk memenuhi target 1 juta vaksinasi per hari.

"Kekurangannya tentunya impor yang sudah jadi dari Astrazeneca, juga tambahan dari program Gotong Royong dari Sinopharm," ujar Mahsum.

Indonesia sendiri telah mendapat pasokan 11,7 juta vaksin tambahan untuk vaksinasi tahap kedua. Data dari Kementerian Kesehatan mencatat, pemerintah tahun ini menargetkan pengamanan 340,5 juta dosis vaksin dari lima merek yakni Sinovac dengan 125,5 juta dosis, AstraZeneca dengan 59 juta dosis, Covax dengan 54 juta dosis, Novavax dengan 52 juta dosis, dan Pfizer dengan 50 juta dosis.

Sampai dengan kuartal I-2022, diharapkan ada tambahan 86,3 juta dosis vaksin dari kelima produsen tersebut. Dengan demikian, pada periode itu diharapkan terkumpul 426,8 juta dosis vaksin untuk diberikan kepada 260 juta penduduk Indonesia. [ded]

Ingat #PesanIbu

Jangan lupa Selalu Mencuci Tangan, Memakai Masker dan Menjaga Jarak Mari Bersama Cegah Penyebaran Virus Corona

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini