Wayan Koster Sebut Warga di Bali Positif Covid-19 Isolasi Terpadu Cepat Pulih

Kamis, 16 September 2021 01:32 Reporter : Moh. Kadafi
Wayan Koster Sebut Warga di Bali Positif Covid-19 Isolasi Terpadu Cepat Pulih Gubernur Bali Wayan Koster. ©2021 Merdeka.com/M Kadafi

Merdeka.com - Gubernur Bali Wayan Koster mengatakan, bahwa kendati masyarakat telah mengikuti vaksinasi Covid-19 belum tentu terbebas dari virus Corona.

"Meskipun, warga sudah mengikuti vaksinasi tidak sepenuhnya menjamin terbebas dari penularan Covid-19," kata Koster, dalam keterangan tertulisnya, Rabu (15/9) malam.

Ia menerangkan, data menunjukkan warga yang sudah mengikuti vaksinasi, sebanyak 40 persen masih mengalami penularan Covid-19 dan 92 persen yang meninggal dunia belum divaksinasi.

"Namun, dengan telah divaksinasi warga yang tertular Covid-19 risikonya lebih rendah yaitu lebih cepat sembuh, terhindar dari gejala berat yang berisiko kematian," katanya.

Ia juga menyebutkan, data juga menunjukkan bahwa warga yang terkena Covid-19 tanpa gejala atau gejala ringan yang mengikuti Isolasi Terpusat (Isoter) lebih cepat sembuh dan tidak menularkan kepada anggota keluarga yang lain daripada mengikuti Isolasi Mandiri (Isoman).

"Berkaitan dengan hal tersebut, saya mengimbau, mengingatkan, menegaskan dan mengajak seluruh masyarakat agar tetap mentaati dan melaksanakan protokol kesehatan serta menerapkan pola hidup sehat bebas Covid-19 dengan 6M," sebutnya.

Koster juga meminta, masyarakat wajib menggunakan aplikasi PeduliLindungi untuk melakukan skrining terhadap semua pegawai atau karyawan dan pengunjung pusat perbelanjaan atau mal serta pusat perdagangan.

Kemudian, bagi pengunjung yang diizinkan masuk ke pusat perbelanjaan, mall atau pusat perdagangan adalah pengunjung yang telah memperoleh vaksinasi Covid-19 suntik ke-2.

"Kelompok masyarakat risiko tinggi, wanita hamil, penduduk usia di bawah 12 tahun dan di atas 70 tahun tidak diizinkan memasuki pusat perbelanjaan, mall atau pusat perdagangan," ujarnya.

"Tetap memperketat aktivitas masyarakat, upacara adat, ngaben, pernikahan, dan kerumunan sesuai Surat Edaran Parisada dan MDA Bali," tambahnya.

Selanjutnya, bagi warga Bali yang belum mengikuti vaksinasi suntik ke-1 atau suntik ke-2 agar segera mengikuti vaksinasi di wilayah masing-masing untuk mengurangi resiko penularan Covid-19. Khususnya, bagi usia lanjut, warga yang punya penyakit bawaan atau komorbid, ibu hamil, dan difabel.

"Bagi, krama (warga) Bali yang melakukan kontak erat dengan warga yang terkonfirmasi positif, agar berinisiatif dan bersedia untuk mengikuti tracing yang dilaksanakan oleh aparat TNI dan Polri, selanjutnya melaksanakan testing," tegasnya.

Kemudian, bagi warga Bali yang mengalami gejala awal seperti demam, pilek, batuk, sesak napas, hilang indra penciuman dan perasa agar segera melakukan testing swab berbasis PCR. Selanjutnya, bagi yang terkonfirmasi positif Covid-19 tanpa gejala dan gejala ringan agar segera berinisiatif melakukan isoter yang telah disiapkan oleh Pemerintah Provinsi atau di Kabupaten dan Kota di Bali.

"Dilarang melakukan isolasi mandiri di rumah, agar tidak menular kepada keluarga. Bagi yang terkonfirmasi positif Covid-19 dengan gejala
sedang dan berat agar segera ke Rumah Sakit Rujukan di wilayah masing-masing guna menghindari terjadinya kondisi yang memburuk dan membahayakan bagi diri sendiri," ungkapnya.

Koster juga menyampaikan, bahwa banyak kasus kematian terjadi karena warga terlambat melakukan testing swab PCR dan masuk ke rumah sakit dalam kondisi sudah parah. Sehingga, sangat membahayakan nyawanya, bahkan tidak bisa diselamatkan
ketika mengalami perawatan di rumah sakit.

"Warga Bali agar selalu Ngrastiti Bhakti, memohon kerahayuan dan Pandemi Covid-19 segera berakhir," ujarnya.

Sementara, untuk Daya Tarik Wisata (DTW) alam, budaya, buatan, spiritual, dan Desa Wisata dilakukan uji coba dibuka dengan kapasitas pengunjung maksimal 50 persen dengan menerapkan protokol kesehatan sangat ketat dan menggunakan Aplikasi PeduliLindungi.

Kemudian, bagi yang melakukan perjalanan dengan transportasi udara dapat menunjukkan hasil negatif antigen H-1 dengan syarat sudah memperoleh vaksinasi suntik ke-2 dan hasil negatif PCR H-2 jika baru memperoleh vaksinasi suntik ke-1 dan bukti telah mengikuti vaksinasi ditunjukkan melalui aplikasi PeduliLindungi.

"Kepada walikota, bupati, camat, Kepala Desa atau lurah, dan Bandesa Adat se-Bali serta seluruh komponen masyarakat agar terus bekerja keras, tanpa lelah, melakukan upaya serius dengan mengambil langkah secara bersama-sama bergotong-royong untuk mencegah penyebaran Covid-19," ujar Koster. [rhm]

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini