Update Korban Erupsi Gunung Semeru: 14 Meninggal dan 56 Orang Luka

Minggu, 5 Desember 2021 19:16 Reporter : Yunita Amalia
Update Korban Erupsi Gunung Semeru: 14 Meninggal dan 56 Orang Luka Basarnas dan TNI Sisir Lokasi Terdampak Erupsi Semeru. ©2021 AFP/Juni Kriswanto

Merdeka.com - Korban jiwa atas bencana erupsi Gunung Semeru, Kabupaten Lumajang, Jawa Timur, hingga Minggu (5/12) pukul 17.30 WIB menjadi 14 jiwa. Jumlah ini bertambah satu jiwa dari data yang dipublikasi oleh BNPB pada pukul 12.00 WIB.

"Update hingga pukul 17.30 WIB korban meninggal berjumlah 14 orang, 2 jiwa berasal dari Desa Supiturang, 5 jenazah saat ini ada di RS Haryoto, 5 jenazah di Bhayangkara belum teridentifikasi identitasnya dan 2 jenazah dari Desa Sumberwuluh," kata Pelaksana tugas Kepala Pusat Data Informasi dan Komunikasi Kebencanaan (BNPB) Abdul Muhari atau disapa dengan Aam dalam konferensi pers, Minggu (5/12).

Selain itu, Aam juga menyebutkan 35 orang mengalami luka berat dengan rincian 8 orang dirawat di RS Haryoto, 16 orang dirawat di RSUD Pasirian, 3 orang dirawat di RS Bhayangkara, 3 orang dirawat di Puskesmas Penanggal. Sementara untuk korban luka ringan berjumlah 21 orang.

"Sehingga jumlah total korban luka ringan ataupun berat 56 orang, angka ini berkurang dari rilis yang kita keluarkan tadi siang sejumlah 69 orang," ujarnya.

Bencana erupsi ini juga mengakibatkan 2 kecamatan terdampak guguran awan panas, dan 8 kecamatan terdampak debu vulkanik. Total jiwa dari 4 kecamatan terdampak yaitu 5.205 jiwa. Namun hanya 1.300 jiwa memilih untuk mengungsi di tempat pengungsian yang telah disediakan.

Aam menambahkan, hingga konferensi pers dilakukan pukul 18.30 WIB, masih ada 9 orang dalam proses pendataan untuk menentukan status meninggal atau orang hilang.

Berikut ini, informasi mengenai sebaran awas panas guguran juga berdampak pada dua kecamatan, antara lain Kecamatan Pronojiwo pada Desa Pronojiwo, Oro-oro Ombo, Sumberurip, serta Dusun Curah Kobokan di Desa Supiturang serta Kecamatan Candipuro pada Dusun Kamarkajang di Desa Sumberwuluh dan Desa Sumbermujur.

Aam, juga menyampaikan ada delapan kecamatan dan beberapa desa yang terdampak abu vulkanik, meliputi Kecamatan Ampelgading pada Desa Argoyuwono, Kecamatan Tirtoyudo pada Desa Purwodadi dan Desa Gadungsari, Kecamatan Pagelaran pada Desam Clumprit, Kecamatan Wajak pada Desa Bambang, Kecamatan Kepanjen pada Desa Panggungrejo dan Mojosari, Kecamatan Dampit pada Kelurahan Dampit, Kecamatan Bantur pada Desa Bantur dan Rejosari serta Kecamatan Turen pada Desa Talok.

2 dari 2 halaman

BPBD Kabupaten Lumajang juga melaporkan terdapat 902 warga mengungsi yang tersebar di beberapa titik kecamatan, antara lain :

305 orang mengungsi di beberapa fasilitasi pendidikan dan balai desa di Kecamatan Pronojiwo dengan rincian :

- SDN Supiturang 04 ± 80 orang
- Masjid Baitul Jadid Dsn. Supiturang ± 50 orang
- SDN Oro-Oro Ombo 3, ± 20 orang
- SDN Oro-Oro Ombo 2, ± 35 orang
- Masjid Pemukiman Dusun Kampung Renteng Desa Oro-oro Ombo ± 20 orang
- Balai Desa Oro-Oro Ombo ± 40 orang
- Balai Desa Sumberurip ± 25 orang
- SDN Sumberurip 2, ± 25 orang
- Sebagian masyarakat mengamankan diri di rumah keluarganya di sekitar ketinggian Dusun Kampung Renteng dan Dusun Sumberbulus, Desa Oro-Oro Ombo.

409 orang di lima titik balai desa di Kecamatan Candipuro dengan rincian :

- Balai desa Sumberwuluh
- Balai desa Penanggal
- Balai desa Sumbermujur
- Dusun Kampung Renteng, Desa Sumberwuluh
- Dusun Kajarkuning, Desa Sumberwuluh

188 orang mengungsi di empat titik yang terdiri dari rumah ibadah dan balai desa di Kecamatan Pasirian dengan rincian :

- Balai desa Condro
- Balai desa Pasirian
- Masjid Baiturahman Pasirian
- Masjid Nurul Huda Alon² Pasirian

"Kejadian sebaran awan panas guguran Gunung Semeru juga menyebabkan beberapa rumah warga tertutup material vulkanik serta jembatan Gladak Perak di Curah Kobokan yang menjadi akses penghubung Lumajang dan Malang terputus," ungkapnya.

BPBD Kabupaten Lumajang menggunakan alat berat wheel loader untuk membuka akses jalan Curah Kobokan serta melakukan pendataan lanjutan terkait kerugian materil lainnya akibat peristiwa ini. [fik]

Baca juga:
Mensos Laporkan Kemungkinan Erupsi Gunung Semeru Susulan ke Wapres
Rumah Hancur Akibat Erupsi Semeru, Warga Diberi Dana Tunggu Hunian Hingga 6 Bulan
Kawal Penanganan Erupsi Gunung Semeru, Khofifah Berkantor di Lumajang
PVMBG Sudah Kirim Peringatan Dini Dua Hari Sebelum Gunung Semeru Erupsi
Gunung Semeru Erupsi, Pasokan BBM dan LPG di Lumajang Dipastikan Aman
Korban Erupsi Semeru: 56 Orang Luka, 5.205 Jiwa Terdampak, 1.300 Orang Mengungsi

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini