Tiga Sikap Prabowo Usai Ratna Sarumpaet Cerita Dianiaya

Selasa, 9 April 2019 11:15 Reporter : Merdeka
Tiga Sikap Prabowo Usai Ratna Sarumpaet Cerita Dianiaya Ratna Sarumpaet. ©2019 Liputan6.com/Faizal Fanani

Merdeka.com - Presiden Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia ( KSPI) Said Iqbal mengungkapkan tiga reaksi Prabowo Subianto setelah mendengar keterangan Ratna Sarumpaet yang mengaku korban penganiayaan. Hal itu disampaikan saat bersaksi atas kasus penyebaran berita bohong atau hoaks dengan terdakwa Ratna Sarumpaet di Pengadilan Negeri Jakarta Selasa.

Said Iqbal mengaku ikut dalam pertemuan yang digelar di Lapangan Polo, 2 Oktober 2018. Di situ, ada Fadli Zon, Amien Rais, Nanik S Deyang, Prabowo Subianto dan Ratna Sarumpaet.

Kala itu, Ratna Sarumpaet bercerita tentang penganiayaan yang dialami. "Pembicaraan itu mengalir saya terlambat sedikit. Yang intinya adalah menceritakan kembali penganiayaan beliau yang terjadi di Bandung," ucap dia, Selasa (9/4).

Usai mendengar cerita Ratna, Said menjelaskan, Prabowo menanggapi dengan tiga hal. Pertama, Prabowo menyarankan melaporkan ke pihak berwajib.

"Saya ingat satu sebaiknya lapor polisi dan lakukan visum karena ini adalah penganiayaan. Sekali lagi kita tidak tahu bahwa itu adalah sebuah kebohongan," ucap Iqbal

Kedua, Prabowo menekankan Demokrasi harus damai dan adil. "Prabowo cerita tidak boleh ada kekerasan di dalam demokrasi. Tidak boleh violence, victims," ucap dia.

Ketiga, Prabowo bersedia menemui Kapolri untuk meminta kasus penganiayaan tersebut segera ditangani. "Kalau emang ada sesuatu yang dirasakan oleh kak Ratna dengan polisi. Pak Prabowo bersedia ketemu Pak Kapolri menyampaikan hal ini," tutup dia.

Reporter: Ady Anugrahadi

Sumber: Liputan6.com [eko]

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini