Tayangkan ciuman bibir, Kompas TV disemprit KPI

Selasa, 16 Juni 2015 11:40 Reporter : Laurencius Simanjuntak
Tayangkan ciuman bibir, Kompas TV disemprit KPI Kompas TV. ©wordpress.com

Merdeka.com - Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) memperingatkan Kompas TV karena lembaga penyiaran itu telah menayangkan adegan ciuman bibir. Adegan itu muncul dalam program siaran 'Cerita Hati' yang ditayangkan Kompas TV pada 21 Mei 2015 pukul 10.22 WIB.

Dalam surat peringatannya tertanggal 15 Juni 2015, KPI menilai Kompas TV tidak memperhatikan ketentuan tentang larangan menampilkan adegan ciuman bibir yang telah diatur dalam Pedoman Perilaku Penyiaran dan Standar Program Siaran (P3 dan SPS) Komisi Penyiaran Indonesia Tahun 2012.

Program tersebut menayangkan potongan gambar/foto Pangeran Charles dan Putri Diana yang sedang berciuman bibir. "Muatan demikian (ciuman bibir) tidak dapat ditampilkan sebagaimana diatur dalam P3 dan SPS KPI Tahun 2012," demikian surat peringatan KPI nomor 581/K/KPI/06/15 yang ditampilkan di situs resminya, Selasa (16/6).

"Apabila saudara ingin menampilkan tayangan terkait tokoh tersebut saudara dapat menggunakan potongan gambar/foto lain yang sesuai dengan ketentuan yang berlaku."

Setelah memberikan peringatan, KPI juga meminta Kompas TV melakukan evaluasi internal terhadap program 'Cerita Hati' sehingga muatan serupa tidak terulang kembali baik di program yang sama maupun program lain.

Selain itu, KPI juga menyampaikan teguran tertulis kepada Trans TV karena program siaran 'Sexy Magic' pada 29 Mei 2015 pukul 21.41 WIB menampilkan secara eksplisit Deddy Corbuzier mematikan korek api yang sedang menyala dengan menggunakan lidah. Tayangan dengan muatan berbahaya tersebut tidak dapat ditayangkan karena berpotensi ditiru oleh khalayak remaja yang menonton.

"Jenis pelanggaran ini dikategorikan sebagai pelanggaran atas perlindungan remaja dan penggolongan program siaran." [ren]

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini